Recent Posts

    "Yesus Datang ke Sel Penjara Saya dan Berkata: 'Jangan Takut, AKU Bersamamu' "


    Shahla dipenjara di Iran karena berbagi keyakinannya. Dia bercerita kepada Sam Hailes (editor dari Premier Christianity) tentang kesaksiannya.

    Seperti 99% orang Iran, Shahla tumbuh dalam keluarga Muslim. Di masa remajanya, wanita muda yang kuat dan cerdas dari Teheran ini memeluk ateisme dan bahkan berhasil meyakinkan beberapa temannya untuk meninggalkan Islam. Tetapi pada hari terakhir liburan dua minggu di London, Shahla diberi Injil Yohanes oleh seorang teman keluarga. Jalan hidupnya akan berubah selamanya.


    Berbicara tentang Injil yang diberikan kepadanya, Shahla mengakui, "Saya tidak ingin membacanya. Saya lebih suka berbelanja."

    Tetapi dari kata-kata pertama 'Pada mulanya adalah Firman ...' anehnya Shahla pun terpikat. "Aku tidak bisa meletakkannya," katanya. Kemudian pada hari itu, teman keluarga mengantarnya ke Heathrow untuk penerbangan pulang.

    Mereka terlambat, dan Shahla khawatir dia akan ketinggalan pesawat. Temannya menawarkan untuk berdoa untuknya. "Saya berkata, 'Oke, yang cepat.'" Cara orang ini menyebut Tuhan sebagai Bapa mereka mengejutkan Shahla. Dia tidak pernah mendengar doa seperti itu.

    "Saya menangis. Saya mendengar suara lain yang berkata, 'Aku adalah Allah, Aku adalah Tuhan. Datang kepada-Ku dan berikan hatimu kepada-Ku.' Ketika dia berkata 'Amin' dan membuka matanya dia berkata, 'Mengapa kamu menangis?' Saya menjawab, 'Saya ingin memberikan hatiku kepada Yesus.' Saya tidak peduli tentang ketinggalan pesawat. Saya memberikan hatiku kepada Yesus di tempat parkir Heathrow."

    Baca juga: Iran Penjarakan Pemilik Toko Buku Karena Menjual Alkitab Sementara Tindakan Keras Terhadap Kekristenan Terus Berlanjut


    TINDAKAN KERAS TERHADAP ORANG-ORANG KRISTEN

    Setelah kembali ke Teheran, keluarganya melihat ada perbedaan pada Shahla. "Ibuku berkata, 'Kamu sudah menjadi gadis yang baik. Apa yang terjadi padamu dalam liburan ini?' Saya menjawab, 'Itu karena saya telah menjadi seorang Kristen.' Dia sangat kecewa dan marah kepada saya. Dia berkata, 'Kamu bukan anakku, jangan bicara padaku lagi. Saya tidak ingin berbicara denganmu.'"

    Tetapi setelah satu minggu, ibu Shahla menerima keputusan putrinya. Shahla sekarang bebas untuk menghadiri Gereja, membaca Alkitab dan bahkan membagikan imannya kepada teman-temannya. "‘Saya memberi tahu mereka bahwa saya seorang Kristen dan saya tidak akan pernah kembali menjadi seorang Muslim.' Mereka menerima saya sebagai seorang Kristen."

    Tetapi pada tahun-tahun berikutnya, penganiayaan terhadap orang Kristen di Iran memburuk. Shahla menjelaskan, Pemerintah takut orang-orang datang kepada Yesus. "Seseorang mengatakan kepada saya bahwa mereka lebih suka anak muda mereka terlibat dalam narkoba daripada menjadi orang Kristen."

    Suatu malam, keterbukaan Shahla dalam penginjilannya membuat dia bermasalah dengan pihak berwenang. Mereka menuntut untuk mengetahui siapa lagi yang menyebarkan pesan Kristen, tetapi Shahla menolak untuk menyerahkan rekan-rekan seimannya. "Mereka menginterogasi saya. Mereka ingin saya memberi tahu mereka nama-nama orang yang menginjili. Saya tidak ingin berbicara dengan mereka, jadi mereka memenjarakan saya."

    Baca juga: Ngeri Dengan Penyebaran Agama Kristen, Politisi Iran Perintahkan Interogasi Massal Terhadap Orang Kristen


    RUANG ISOLASI

    Shahla dilempar ke sel kecil, kotor dan bau di Penjara Evin Iran yang terkenal kejam.

    Kurungan isolasi menyiratkan dia benar-benar sendirian. Tapi itu bukan cara Shahla akan menggambarkan pengalamannya.

    "Saya sangat takut dan menangis, duduk di lantai sel, berkata, 'Mengapa saya di sini? Kenapa Engkau membawaku ke sini? Saya bekerja untukMu.' "Beberapa jam setelah saya masuk penjara, Yesus datang ke sel saya. Saya memandang wajah-Nya. Dia berkata, "Shahla, jangan takut. Aku bersamamu.' Suara-Nya begitu damai."

    Shahla cerita dengan detail saat dia mengingat pengalaman yang luar biasa. ‘Wajah-Nya penuh cinta dan kedamaian. Saya tidak bisa mempercayai mata saya dan saya berkata, 'Ya Tuhan, betapapun bertahun-tahun Tuhan ingin saya tetap di sini, saya siap.' Saya berhenti menangis dan saya sangat bahagia. Saya sangat yakin bahwa ... Dia bersama saya. Dan Dia bersamaku sepanjang waktu, Dia tidak pernah meninggalkan saya sendirian. Pesan ini bukan hanya untuk saya. Ini untuk kita masing-masing: ketika kita membutuhkan, kita dapat mendengar suara-Nya berkata, 'Aku menyertaimu.'

    Setelah empat bulan kurungan isolasi, Shahla dipindahkan untuk bersama 40 tahanan lainnya. Dia membagikan Injil kepada semua orang yang berhubungan dengannya. Hari ini dia dapat melaporkan bahwa sepuluh orang datang kepada Kristus, dan satu orang bahkan dibaptis di kamar mandi.

    Baca juga: Wanita Iran Yang Baru Masuk Kristen Dihukum 1 Tahun Penjara Atas 'Melawan Keamanan Nasional'


    'Yesus menyuruh saya untuk mengikuti-Nya. Dan saya mengikuti-Nya. Dia pergi ke Evin dan aku mengikuti-Nya ke sana. Banyak orang akan pergi ke Evin. Beberapa harus ada di sana selama hukuman seumur hidup mereka. Jadi mungkin tidak akan ada kesempatan untuk mendengar pesan ini kecuali saya ada di sana. Beberapa orang telah mendengar pesan dan tidak menerima tetapi saya masih berdoa untuk mereka. Saya percaya suatu hari mereka akan memberikan hati mereka kepada Yesus."

    MELARIKAN DIRI

    Shahla menggambarkan proses dimana dia keluar dari penjara Evin sebagai 'keajaiban'. Dimulai ketika dia jatuh sakit dan dibawa ke rumah sakit. Hampir mengalami koma, beratnya hanya 36kg.

    "Banyak orang di seluruh dunia berdoa agar saya dibebaskan. Dan penyakitnya adalah jawaban atas doa," dia menjelaskan.

    Setelah dibebaskan dari penjara untuk pulih, Shahla mengambil kesempatan untuk pergi selamanya. Pada Maret 2013, dia terbang ke Eropa. Hari ini, Shahla melayani bersama Elam Ministries - sebuah badan amal Kristen yang bertujuan untuk 'memperkuat dan memperluas' Gereja di Iran. Dia mengedit majalah mereka yang ditulis dalam bahasa Persia dan didistribusikan ke seluruh Iran. Itu adalah negara yang masih menjadi rumah baginya; dia ingin kembali.

    Baca juga: Ayahnya Membayar Pembunuh Untuk Membunuhnya Karena Dia Meninggalkan Islam Untuk Kristus


    "Saya benar-benar ingin kembali ke Iran karena keluarga, teman, kenangan saya, semuanya ada di sana. Saya berdoa sesuatu terjadi sehingga saya bebas untuk kembali ke Iran dan melanjutkan penginjilan saya [di sana]. Saya tahu banyak orang yang haus mendengar pesan ini. Jika saya kembali ke Iran, saya ingin pergi ke kota demi kota, menemukan orang dan memberi tahu mereka tentang Yesus dan tentang pesan-Nya yang penuh sukacita. Ini adalah impian saya dan saya berdoa agar dikabulkan."

    Baca juga: Kebangunan Rohani Besar Meluas di Iran, Ratusan Ribu Datang Kepada Yesus Kristus

    (Sumber: PremierChristianity)

    Belum ada Komentar untuk ""Yesus Datang ke Sel Penjara Saya dan Berkata: 'Jangan Takut, AKU Bersamamu' ""

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel