Recent Posts

    'Tuhan adalah Andalanku': Penerima Transplantasi Jantung, yang Hampir Meninggal Saat Bayi, Mulai Masuk Perguruan Tinggi


    Ketika Universitas Cedarville menyambut mahasiswa baru yang memecahkan rekor sebelumnya dan memindahkan kelas mahasiswa musim gugur ini, tidak ada yang lebih bersyukur untuk memulai pengalaman kuliahnya selain Lauryn Gibson. Gibson hampir meninggal ketika dia berusia enam minggu dan menerima transplantasi jantung tiga hari sebelum ulang tahun pertamanya, WFMJ melaporkan.

    Ketika dia berusia enam minggu, Heather ibunya Lauryn memperhatikan bahwa dia kesulitan bernapas dan membawanya ke dokter anak. Dokter mengatakan kepada Heather bahwa Lauryn sedang sekarat karena gagal jantung kongestif dan menyuruhnya untuk membawanya ke Rumah Sakit Clinton Memorial di mana sebuah helikopter darurat akan membawa mereka ke Rumah Sakit Anak Cincinnati.


    "Ketika kami berada di helikopter, jantung Lauryn berhenti berdetak, kata Heather." Pilot mematikan interkom sehingga saya tidak dapat mendengar staf medis berbicara, dan kemudian dia mulai berbicara dengan saya tentang apa yang akan kami alami ketika kami mendarat, banyak sekali orang yang akan sedang menunggu kami, dan mencoba serta tetap tenang. Dia sangat luar biasa," kata Heather tentang apa yang terjadi dalam penerbangan ke rumah sakit.

    Menurut CBN News, tim medis tersebut berhasil menyelamatkan Lauryn, tetapi keluarganya menerima kabar buruk bahwa fungsi jantungnya hanya 8%. Mereka juga diberitahu bahwa dia tidak akan bisa meninggalkan rumah sakit kecuali dia menerima transplantasi jantung. Heather merasa sulit untuk percaya bahwa dia harus pulang tanpa putrinya dan mengatakan kepada dokter, "Tuhanku adalah andalanku."

    Mereka menempatkan Lauryn dalam daftar penerima transplantasi dan ketika fungsi jantungnya meningkat menjadi 18%, para dokter mengizinkannya untuk menunggu jantung barunya di rumah. Dia akhirnya menerima jantung barunya hampir setahun kemudian.

    Segala kesulitan Lauryn tidak membuatnya menyerah. Dia adalah seorang Cheerleader di sekolah menengah dan mengambil kelas pendaftaran ganda yang cukup untuk memasuki Cedarville sebagai seorang junior. Dia berharap untuk mendapatkan gelar di bidang yang dekat dengan apotek jantungnya.


    Lauryn mengambil obat autoimun untuk mencegah tubuhnya menolak jantung barunya. Obat-obatan tersebut melemahkan sistem kekebalan tubuhnya, membuatnya rentan terhadap penyakit lain. Untuk membantunya meminimalisir bahaya yang mungkin dia hadapi ketika tinggal di asrama perguruan tinggi, dia akan tinggal di rumahnya dan pulang pergi sekolah.

    Dia percaya pengalamannya akan menjadikannya seorang apoteker yang penuh kasih sayang dan simpatik. Dia berkata, "Saya mulai berpikir bahwa saya ingin membantu orang-orang seperti saya yang harus meminum obat dua kali sehari selama sisa hidup saya. Saya hanya ingin berada di bidang yang dapat meringankan komplikasi dari obat-obatan yang diminum setiap hari bagi para pasien saya, terutama pasien anak-anak. Karena saya mengerti betapa sulitnya untuk minum obat."

    Lauryn juga mengakui berkat-berkat yang telah dia terima dan berharap untuk menjalani kehidupannya sebaik-baiknya. "Saya hanya mencoba melakukan sebanyak mungkin pengalaman seumur hidup yang hanya terjadi sekali. Saya sangat bersyukur atas kesempatan kedua ini."

    (Sumber: ChristianHeadlines)

    Belum ada Komentar untuk "'Tuhan adalah Andalanku': Penerima Transplantasi Jantung, yang Hampir Meninggal Saat Bayi, Mulai Masuk Perguruan Tinggi"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel