Recent Posts

    Setelah Rasakan Manisnya Yesus, Muslim Ini Ingin Menjerit, Melompat dan Berteriak


    Ayahnya membawa Hazem Farraj yang dilahirkan di Amerika kembali ke Yerusalem untuk mengajarinya cara-cara Islam. Tetapi bocah 12 tahun itu kemudian mengejutkan orang tuanya dengan mengadopsi jalan yang berbeda, yang akan mengarah pada penolakan dari keluarganya.

    Farraj berkomitmen pada rencana ayahnya untuk menemukan kembali akarnya. Tetapi semakin dia berdoa dan mempraktikkan ritual Islam, dia semakin ragu.


    "Jika Anda berdoa kepada Allah, dan Anda tidak melihat respons dari Allah, maka Anda perlu mencari tahu siapa yang sedang mendengarkan atau siapa yang sedang menjawab doa itu," katanya di video Road to Jesus. "Itulah yang harus saya lakukan. Mengucap doa ke surga seperti surga adalah kuningan. Mereka akan kembali kepada saya. Saya sedang mencari."

    Namun dalam upaya pencariannya untuk mengenal Allah, ia menjadi frustrasi dan marah. "Hal Itu membuat saya marah karena disinilah kami datang sebagai keluarga di belahan dunia lain dari Amerika ke Timur Tengah," katanya, "dan tuhan yang saya ikuti tidak menanggapi."

    Hal itu hanya membuatnya lebih marah untuk bertemu para tetangga yang tinggal di lantai atas di gedungnya yang beragama Kristen. Mengapa mereka memiliki sukacita dan kedamaian sementara Farraj tidak punya apa-apa? Dia menggambarkan pencarian satu setengah tahun untuk kebenaran sebagai "krisis identitas."

    "Saya dilatih secara budaya sebagai seorang Muslim, tetapi Islam yang saya temukan mengejutkan saya," katanya. "Alih-alih berlari ke tuhan Islam, saya menemukan Yesus."

    Baca juga: Pria Muslim Berdoa Kepada 'Allah' Mengalami Perjumpaan Dengan Yesus


    Para tetangga di lantai atas banyak tersenyum. Mereka baik. Mereka menunjukkan cinta.

    Mereka memproyeksikan gambar Tuhan di wajah mereka, dan itu mengganggu Farraj. Jadi suatu hari dia menantang ayah keluarga tersebut, yang buta. Mengapa bukan Yesus, jika Ia nyata, sembuhkan dia?

    Pria itu menjelaskan semua yang telah dilakukan Yesus untuknya. Mereka berbicara selama empat jam. Farraj tertarik tetapi tidak siap untuk melepaskan keyakinan asuhannya.

    Beberapa minggu kemudian, keluarga tersebut mengundangnya ke McDonald — dengan tujuan: pertama-tama mereka akan pergi ke gereja. Apakah dia akan ikut dengan mereka?

    "Saya mengamati semua orang Kristen yang bahagia mengangkat tangan dan menyembah Tuhan, bernyanyi kepada seseorang yang mereka kenal adalah nyata. Melihat orang-orang ini bahagia dan begitu hidup di dalam Yesus hal itu lebih mengejutkan," katanya.

    Tapi kemudian peringatan-peringatan yang berat agar tidak meninggalkan Islam membangkitkan ingatan mengerikan mereka di benaknya. Dia tertarik pada Cahaya tetapi melawannya di setiap langkah.

    Baca juga: Paulus Modern: 'Saya Berencana Membunuhnya; Sekarang Saya Siap Mati untuk Yesus'


    Farraj meninggalkan gereja dan turun ke lantai pertama, di mana dia berlutut ke Mekah dan berdoa dengan doa Islami. Hal Itu terasa tidak nyaman.

    "Ketika kamu merasakan sesuatu yang sangat manis dan kemudian kamu merasakan sesuatu yang begitu pahit, pahit tersebut menjadi begitu pahit. Jadi itulah yang terjadi dalam doa ini," kata Farraj. "Saya beralih dari hadirnya Tuhan yang luar biasa dan agung yang mencintai umat-Nya dan orang-orang yang mencintai Tuhan mereka berdoa dan mendengarkan apa yang Tuhan bisikkan.

    "Pada saat itu saya sangat marah. Saya menyelesaikan doa saya dengan berlutut, dan saya berkata dengan air mata mengalir di wajah saya, 'Siapa pun Engkau, apakah Engkau adalah Tuhan Alquran, aku ingin Engkau melakukan sesuatu karena aku tersesat oleh Yesus ini. Tentu saja berharap bahwa Engkau melihat perjuangan ini karena aku kehilangan yang satu ini, teman. Aku mencoba melakukan pekerjaan-Mu dan hal ini tidak berhasil. Aku mencoba berpegang pada Islam yang tidak mudah ku jalani, menginginkannya menjadi nyata."

    Setelah berjanji setia kepada Allah dan meminta bantuan, ia mempertimbangkan kemungkinan legitimasi antitesis.

    Baca juga: Imam Muslim Bertemu Yesus Setelah Mengalami Kematian


    "Tetapi jika Engkau adalah Yesus yang orang-orang ini dengan gembira percayai, apa pun kebenarannya, aku akan menemukannya."

    Dia kembali ke kebaktian tersebut.

    "Saya bangkit dan kembali duduk di bangku saya, dan saya tidak marah lagi dan saya menghargai bahwa orang-orang ini berada di suatu tempat dalam hubungan mereka dengan Tuhan yang saya inginkan begitu lama."

    Keesokan harinya, dia menaiki tangga untuk berbicara dengan bapak yang buta.

    Farraj berusaha mengatakan, "Saya ingin menjadi seorang Kristen," tetapi rasa takut membuat dia tidak mengucapkan kata "Kristen." Selama 40 menit, dia mencoba tetapi hanya bisa mengucapkan suara "c". Akhirnya bapak tersebut mengatakan kepadanya bahwa dia harus pergi, dan jika dia ingin menyelesaikan kalimatnya, dia harus segera melakukannya.

    Baca juga: Gadis Muslim Dibunuh dan Dilemparkan ke Dalam Sumur oleh Ayahnya Namun Dihidupkan Kembali oleh Yesus


    Farraj mengumpulkan semua kekuatannya, memfokuskan energinya dan mengucapkan kata-kata tersebut: "Saya ingin menjadi seorang Kristen."

    Dua hari kemudian pada waktu yang ditentukan, Farraj menerima Yesus ke dalam hatinya dan menjadi dilahirkan kembali. Rasanya tidak seperti yang lain.

    "Aku benar-benar ingin melompat, menjerit, berteriak," katanya. "Aku tidak ingin orang-orang Kristen berpikir aku gila. Aku benar-benar harus menjinakkan rohku. Aku dibebaskan. Wajahku berubah sepenuhnya. Hidupku berubah."

    Ketika orang tuanya mengetahui hal tersebut tiga tahun kemudian, mereka tidak bahagia. Ayah membawa keluarganya menjauh dari "pengaruh merusak" Brooklyn ke tanah air mereka untuk membangun kembali akar dalam Islam. Sebaliknya, putranya menjadi "kafir" dan "penyembah berhala."

    Di bagian dunia di mana pembunuhan demi kehormatan dilakukan pada anggota keluarga yang murtad, reaksinya dicadangkan. Dia hanya memungkiri putranya.

    Farraj kehilangan keluarga, teman, dan identitas budayanya. Dia ada di jalanan.

    Baca juga: Yesus Mengusir Setan Dari Gadis Muslim; Kesembuhannya Membawa Keluarganya Kepada Kristus


    "Hal itu tidak pernah mudah karena jika itu mudah (bagi seorang Muslim untuk menemukan Yesus) maka seluruh dunia akan berjalan dengan cara yang sama," katanya. "Apa yang bisa saya janjikan pada pencari yang berjuang adalah bahwa prosesnya sepadan untuk diperjuangkan.

    "Keluarga saya tidak mengakui saya, orang-orang dan budaya saya menolak saya. Semua yang saya kenal dan cintai mengecewakan," tambahnya. "Jika saya tidak memiliki Juruselamat sejati, saya akan kehilangan akal saya atau saya akan bunuh diri."

    Tetapi dia memiliki seorang Juru Selamat yang akan menjaganya melalui umat-Nya. Dewasa ini, Farraj menjalankan pelayanan berbicara yang mendorong para umat Islam yang berjuang seperti dia.

    "Ada Seseorang yang memampukan saya melalui semua ini," katanya.

    (Sumber: GodReports)

    Belum ada Komentar untuk "Setelah Rasakan Manisnya Yesus, Muslim Ini Ingin Menjerit, Melompat dan Berteriak"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel