Recent Posts

    Saya Penganut Buddha, Hidup Dalam Kegelapan Selama Lebih Dari 30 Tahun, Tetapi Yesus Kristus Menyelamatkan Saya


    Kesaksian Joyce Choy

    Saya adalah seorang Buddhis yang hidup dalam kegelapan selama lebih dari 30 tahun. Saya telah bermimpi di usia 18 dan lebih banyak mimpi dan penglihatan di usia 24 sampai sekarang. Saya sekarang berusia 39. Pada Desember 2014, hidup saya mencapai titik terendah dan saya berencana untuk mengakhiri hidup saya. Saya berteriak kepada semua dewa atau dewi dengan memanggil Buddha, Kwan Yin, Allah dan Yesus. Saya bertanya apakah ada Tuhan yang benar, mohon ungkapkan kepada saya jika tidak, saya akan mengakhiri hidup saya.


    Pada Januari 2015, saya memimpikan seorang pria berjubah putih cemerlang memegang tangan saya untuk berjalan bersamanya. Ada beberapa pria berjalan di belakang kami dengan jubah cokelat muda. Saya ingat kota kuno tempat dia membawa saya bersamanya untuk berjalan bersamanya. Saya bangun dengan perasaan yang sangat baik tetapi saya tidak mengerti mimpi saya. Pada bulan yang sama, saya mengalami mimpi buruk di mana bayangan hitam transparan dalam bentuk pria tegap muncul dalam mimpi saya di kamar saya berdiri di belakang saya dan menyentuh dada saya.

    Saya sangat takut dan berusaha keras untuk bangun. Ketika saya berhasil bangun saya tidak bisa menggerakkan tubuh saya. Saya membuka mulut untuk berteriak minta tolong, tetapi tidak ada suara yang keluar. Ketika saya berhasil bangun dan berlari untuk mendapatkan bantuan dari ibu dan kakak saya, mereka berkata bahwa mereka tidak mendengar saya berteriak. Kemudian bayangan hitam berdiri di ruang tamu saya menatapku. Saya berteriak hantu, hantu, hantu. Lalu ibuku membuka pintu kamarnya tiba-tiba bayangan hitam itu menghilang.

    Saya trauma sebagai seorang Buddhis waktu itu saya pikir itu adalah hantu. Tiga bulan kemudian pada pertengahan April saya memanggil Tuhan lagi dan bertanya berapa lama saya harus menunggu untuk mengetahui tujuan hidup saya. Tiba-tiba saya teringat pada seorang teman kuliah yang kehilangan kontak dengan saya 16 tahun yang lalu. Saya menemukannya di Facebook.

    Baca juga: Bagaimana Sebuah Lagu Ibadah Membawa Seorang Biksu Buddha kepada Kristus


    Lalu kami mengobrol. Dia mengundang saya ke gereja. Setelah menghadiri 2 kebaktian Minggu saya pulang untuk mencari film tentang Yesus Kristus. Itu adalah pemandangan yang sama yang saya lihat dalam mimpi saya. Lalu saya melihat pria berjubah putih. Saya tidak percaya sampai Yesus memikul salib dan saya melihat kota kuno tempat di mana pria berjubah putih membawa saya berjalan bersamanya dalam mimpiku.

    Butuh 3 bulan bagi saya untuk mengetahui dan memahami Yesus adalah pria berjubah putih itu yang muncul dalam mimpiku.

    Saya telah melalui beberapa serangan spiritual untuk menyaksikan kuasa nama Yesus Kristus. Pada November 2015, 6 hari sebelum pembaptisan dan kesaksian saya, saya diserang oleh iblis. Saya dulu sering memimpikan banyak ular yang pernah menjadi teman saya dalam semua mimpi saya ketika saya masih memeluk Buddha. Tetapi saya diserang oleh ular berhadapan muka dalam mimpi saya 6 hari sebelum pembaptisan saya. Saya memanggil nama Yesus Kristus dan bangun. Saya terdiam tapi senang karena saya tahu kegelapan ingin menghentikan saya untuk mengatakan yang sebenarnya. Setelah pembaptisan saya, satu perubahan besar yang saya alami adalah iblis tidak masuk ke kamar saya atau mendekati saya untuk menakuti saya. Saya memiliki lebih banyak mimpi dan visi.

    Baca juga: Seorang Buddhis yang Taat, Alex Chu Berbalik Pada Yesus Kristus: "Yesus Mencintaiku Tanpa Syarat"


    Pada Agustus 2016, Tuhan menggagalkan rencana A saya dan menanamkan hasrat di hatiku untuk pergi ke perjalanan misi Myanmar untuk pertama kalinya. Saya melihat taman dan kuil yang saya impikan 1 tahun yang lalu tetapi saya hanya melihat tempat itu pada hari ke 5 perjalanan misi saya di Myanmar. Allah kita adalah Allah yang benar dan hidup. Puji Tuhan! Pada bulan Februari 2017, saya akan bergabung dengan pendeta Bill Wilson ke daerah-daerah kumuh Manila. Saya berharap dapat belajar teologi dan menjalani hidup saya sesuai dengan rencana Tuhan.

    Baca juga: 200.000 Orang Tibet, Termasuk 62 Biksu Buddha, Datang Kepada Yesus

    (Sumber: Believersportal)

    1 Komentar untuk "Saya Penganut Buddha, Hidup Dalam Kegelapan Selama Lebih Dari 30 Tahun, Tetapi Yesus Kristus Menyelamatkan Saya"

    1. Sungguh anugerah Tuhan yg sgt luar biasa dn kasihNya yg bgtu bsr yg menyelamatkan setiap org yg mau percaya kpd Yesus. Tuhan tdk ingin seorg pun binasa. Tuhan mau semua org diselàmatkan.

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel