Recent Posts

    Saya Ditolak oleh Ayah Saya Karena Ikut Kristus – Muslim Iran Yang Berpindah Agama: "Saya Lebih Memilih Bapa Surgawi Daripada yang Duniawi"


    Seorang pendeta di Texas telah berbagi kisah tentang bagaimana ayahnya yang seorang Iran tidak mengakui dia karena memutuskan untuk meninggalkan Islam dan mengikuti Yesus Kristus, menyatakan bahwa pengorbanannya yang besar sangat sepadan.

    "Ketika saya meninggalkan Islam untuk mengikuti Yesus, saya tidak tahu berapa banyak yang harus ku korbankan," Pastor Afshin Ziafat dari Gereja Providence di Frisco, Texas, menulis dalam artikel di situs desiringGod.org pada hari Minggu.

    Baca juga: Pemimpin Muslim Iran Radikal Dr. Shayesteh Menemukan Yesus Kristus


    Ziafat lahir di Houston, Texas, dari keluarga Muslim yang taat dan meskipun keluarganya pindah kembali ke Iran ketika dia berusia 2 tahun, Revolusi Islam tahun 1970-an memaksa mereka untuk kembali ke Texas.

    Dia mencatat bahwa ketika dia berada di kelas dua, seorang guru bahasa Inggris Kristen memberinya salinan Perjanjian Baru dan berbagi Injil dengannya, yang pada akhirnya menyebabkan ia memutuskan 10 tahun kemudian untuk masuk agama Kristen setelah diskusi dan acara penginjilan lain yang dia hadiri.

    Setelah menyatakan imannya kepada Yesus pada perang penginjilan, dia mengakui dia takut untuk memberi tahu ayahnya yang Muslim, yang telah menjadi orang terpenting dalam hidupnya.

    Awalnya dia menyembunyikan imannya dari keluarganya, tetapi akhirnya ayahnya melihat Alkitabnya dan mulai mengajukan pertanyaan.

    Ziafat membagikan pertukaran itu:


    “'Nak, apa yang terjadi? Ada sesuatu yang berbeda tentang dirimu." Aku menjawab "Ayah, aku seorang Kristen." Dia berkata," Tidak, kamu bukan Kristen, anak muda. Kamu seorang Muslim dan kamu akan selalu menjadi seorang Muslim." Aku berkata, "Ayah, Alkitab mengatakan bahwa jika saya percaya kepada Kristus saja untuk keselamatan saya, maka saya adalah seorang Kristen - dan saya percaya." Ayahku berkata, 'Afshin, jika kamu akan menjadi orang Kristen, maka kamu tidak bisa lagi menjadi putraku.' ”

    Meskipun dia mendesak untuk menjaga hubungan dengan ayahnya, dia menyatakan kata-kata yang akan menyebabkan dia tidak diakui : “Ayah, jika saya harus memilih antara engkau dan Yesus, maka saya memilih Yesus. Dan jika saya harus memilih antara bapakku yang duniawi dan Bapa-ku yang surgawi, maka saya memilih Bapa-ku yang surgawi.”

    Dia mengatakan bahwa pada saat itu, dia harus kehilangan ayahnya untuk mengikuti Kristus.

    Ziafat mengatakan bahwa ia dipimpin oleh Tuhan untuk menghadiri seminari yang memungkinkannya untuk mendapatkan posisi sebagai seorang pendeta di perguruan tinggi dan jabatan pelayanan melalui dimana ia telah melihat orang-orang Muslim lainnya datang kepada Kristus.

    "Saya telah bermitra dengan sebuah pelayanan yang menjangkau Iran dengan Injil, dan telah mendapat hak istimewa untuk melatih dan memperlengkapi para pendeta Iran, membantu menyebarkan Injil di negara yang sama dari mana keluarga saya berasal," tulisnya.

    Baca juga: Imam Muslim Bertobat Menjadi Kristen, Sekarang Memberitakan Yesus Kepada Umat Islam


    "Saya sekarang menggembalakan sebuah gereja di Texas di mana saya kunjungi setiap minggunya mengingatkan orang-orang kami untuk mengingat pengorbanan mengikuti Kristus. Sebagai hasilnya, kami telah menumbuhkan, menanam tiga gereja, dan mengutus beberapa misionaris ke seluruh dunia. Akhirnya, saya sangat senang mengatakan bahwa hubungan saya dengan ayah saya telah dipulihkan, dan saya terus berdoa untuk keselamatannya setiap hari."

    Pendeta mengatakan bahwa ada perbedaan antara hanya mengetahui kebenaran tentang Yesus dan menjadi pengikut Kristus, mendesak para orang percaya untuk menghadapi apa yang mungkin harus mereka korbankan untuk mengikuti Dia.

    Pelayanan Kristen dan para pemimpin gereja yang berfokus untuk menjangkau umat Islam di Iran juga berpartisipasi dalam Hari Doa Internasional bagi Gereja yang Teraniaya di bulan November.

    Mike Ansari, presiden kelompok misionaris Heart4Iran, mengatakan kepada The Christian Post pada saat itu bahwa jutaan orang membutuhkan doa.

    "Banyak dunia Islam saat ini, termasuk Iran, pernah menjadi Kristen. Gereja-gereja di seluruh Iran dan Irak dulunya adalah gereja-gereja yang besar dan abadi, yang mengirim para misionaris pertama ke China. Namun dengan munculnya Islam, komunitas-komunitas ini terpinggirkan dan seiring berjalannya waktu menjadi benar-benar hancur," kata Ansari kepada CP.

    Baca juga: Kebangkitan Rohani Sedang Terjadi di Iran: "Aku Ingin Menjadi Seorang Kristen"


    "Tampaknya ada kemunculan kembali agama Kristen secara organik di seluruh Iran," tambahnya pada laporan dari banyak orang yang beriman.

    “Allah sedang bergerak dan membangun Gereja-Nya. [Tetapi] dengan pertumbuhan yang beriringan dengan penganiayaan,” dia mengingatkan.

    (Sumber: ChristianPost)

    Belum ada Komentar untuk "Saya Ditolak oleh Ayah Saya Karena Ikut Kristus – Muslim Iran Yang Berpindah Agama: "Saya Lebih Memilih Bapa Surgawi Daripada yang Duniawi""

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel