Recent Posts

    RUU Anti Konversi Agama Negara Bagian India Diumumkan


    Diperkenalkan pada hari Jumat lalu, RUU itu mengatakan bahwa tidak ada orang yang akan mengubah atau mencoba untuk mengubah, baik secara langsung atau tidak, orang lain dari satu agama ke agama lain dengan menggunakan penyajian yang keliru, kekuatan, pengaruh yang tidak semestinya, paksaan, bujukan atau dengan cara curang. RUU itu juga mengatakan pernikahan yang dilakukan untuk tujuan mengubah agama akan dinyatakan batal atau tidak sah demi hukum.

    "Telah diamati bahwa ada peningkatan dalam mengubah dengan cara curang dan kecuali diperiksa dengan tepat waktu, praktik ini dapat mengikis kepercayaan dan rasa saling percaya antara berbagai kelompok etnis dan agama," kata Ketua Menteri Thakur.

    Baca juga: Menolak Menyangkal Kristus, Gadis Berusia 11 tahun Dipukuli, Ditelantarkan oleh Keluarganya


    Ketua Menteri Himachal Pradesh Jai Ram Thakur, seorang anggota Partai Bharatiya Janata (BJP), memperkenalkan RUU kepada majelis legislatif negara bagian minggu lalu, yang selanjutnya akan mengkriminalisasi pengubahan agama secara paksa. Jika disahkan, RUU ini selanjutnya akan menghukum seseorang yang dituduh melakukan penipuan yang menyebabkan orang lain berpindah agama dari satu agama ke agama lain.

    Pada 2006, Himachal Pradesh memberlakukan Undang-Undang Kebebasan Beragama yang melarang perubahan agama dengan paksa atau bujukan. RUU baru ini akan memperkenalkan hukuman yang lebih keras bagi mereka yang terbukti bersalah.

    Nasionalis Hindu radikal menggunakan momok perubahan agama massal untuk mengeluarkan hukum dan peraturan yang membatasi kebebasan beragama. Orang-orang Kristen India secara palsu dituduh melakukan konspirasi di mana orang-orang Hindu yang miskin secara curang diubah menjadi Kristen.

    Namun, menurut data populasi India sendiri, konspirasi perubahan massal ke Kristen tidak terbukti. Pada tahun 1951, sensus pertama setelah kemerdekaan, jumlah orang Kristen hanya 2,3% dari keseluruhan populasi India. Menurut sensus 2011, data sensus terbaru yang tersedia, orang Kristen masih hanya 2,3% dari populasi.

    Baca juga: Orang Kristen Kedua Yang Secara Keliru Dipidana Dibebaskan di Kandhamal, Kasus India Yang Memiliki Dampak Buruk


    Di negara bagian, di mana undang-undang anti-perubahan agama saat ini diberlakukan, termasuk Odisha, Madhya Pradesh, Arunachal Pradesh, Chhattisgarh, Gujarat, Himachal Pradesh, Jharkhand, dan Uttrakhand, mereka banyak disalahgunakan. Kaum nasionalis radikal secara palsu menuduh para pemimpin Kristen dan penginjil secara paksa mengubah orang-orang menjadi Kristen untuk membenarkan pelecehan dan penyerangan. Polisi setempat sering mengabaikan pelecehan ini karena tuduhan palsu tentang perubahan paksa.

    Hingga saat ini, belum ada orang yang dihukum karena perubahan paksa di India. Ini terlepas dari kenyataan bahwa beberapa undang-undang anti-konversi tingkat negara telah ada di buku sejak 1967.

    Baca juga: 40 Orang Katolik yang Sedang Ziarah Diserang Oleh Orang-Orang Hindu Radikal di India

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "RUU Anti Konversi Agama Negara Bagian India Diumumkan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel