Recent Posts

    Ribuan Pengungsi Muslim di Swiss dan Jerman Peluk Agama Kristen di Tengah Kekecewaan Terhadap Agama Mereka Sebelumnya


    Cinta Kristus dan mendengarkan kebenaran Injil semakin menarik para pengungsi Muslim di Swiss dan Jerman ke dalam agama Kristen, lapor Gospel Herald.

    Sejak 2014, lebih dari 2.000 Muslim telah berpaling kepada Kristus, dan jumlahnya terus meningkat, menurut Pusat Konseling Integrasi dan Urusan Agama Swiss.


    Berbicara kepada edisi Swiss "20 Minutes", koordinator Kathrin Anliker mengatakan beberapa pengungsi memeluk agama Kristen setelah menyaksikan kebrutalan kelompok-kelompok ekstremis seperti ISIS, yang telah melakukan tindakan mengerikan atas nama Allah.

    Orang lain yang telah keluar untuk memeluk Kristus sudah menjadi orang Kristen tetapi yang merahasiakan iman mereka karena takut akan penganiayaan, katanya.

    Philippe D├Ątwyler dari Gereja Reformed di Zurich juga melaporkan banyak yang memeluk agama Kristen di gereja-gereja evangelis bebas Swiss, yang melayani umat Iran dan Afghanistan, yang dipimpin oleh seorang pendeta Iran.

    Pada 2015, sekitar 1,8 juta pencari suaka memasuki Uni Eropa, melarikan diri dari perang dan kemiskinan di Timur Tengah, menurut data dari badan perbatasan Uni Eropa Frontex. Sekitar 1,1 juta pengungsi ini datang ke Jerman.

    Baca juga: Ribuan Muslim Memberikan Hidup Mereka Kepada Kristus di Kogi (Foto)


    Pada bulan Juni, The Guardian melaporkan bahwa sejumlah besar pengungsi Muslim di Eropa telah memeluk agama Kristen, dengan beberapa gereja mengadakan pembaptisan massal.

    Misalnya, di gereja Trinity di pinggiran kota Berlin Steglitz, jemaat telah berkembang dari 150 dua tahun yang lalu menjadi hampir 700, ledakan jumlah tersebut oleh para Muslim yang memeluk agama Kristen, menurut Pastor Gottfried Martens. Awal tahun ini, gereja-gereja di Berlin dan Hamburg dilaporkan mengadakan pembaptisan massal bagi para pencari suaka di kolam-kolam renang kota.

    RT, yang melakukan wawancara dengan beberapa petobat baru, melaporkan bahwa "di antara alasan paling populer di balik konversi tersebut adalah keyakinan pada agama baru, dipicu oleh 'kurangnya kebebasan' dalam Islam, dan rasa syukur kepada orang-orang Kristen yang menawarkan bantuan kepada para pengungsi yang melarikan diri dari negara-negara yang dilanda perang.. "

    "Saya diludahi, diberitahu bahwa saya telah mengkhianati Islam. Tetapi melalui apa yang telah saya pelajari, saya dapat memaafkan mereka," seorang pria yang dibaptis, seorang Kristen, mengatakan kepada outlet berita di Hamburg.

    Baca juga: 50 Orang Disembuhkan Kristus, Ratusan Orang Datang Mendengarkan Khotbah Pendeta di Masjid Irak


    "Dalam Islam, kami selalu hidup dalam ketakutan. Takut akan Tuhan, takut akan dosa, takut akan hukuman. Namun, Kristus adalah Tuhan cinta kasih," kata pengungsi Iran lainnya, Solmaz, kepada harian Jerman, menurut RT.

    Baca juga: Kebangkitan Rohani Sedang Terjadi di Iran: "Aku Ingin Menjadi Seorang Kristen"

    (Sumber: Christiantoday)

    4 Komentar untuk "Ribuan Pengungsi Muslim di Swiss dan Jerman Peluk Agama Kristen di Tengah Kekecewaan Terhadap Agama Mereka Sebelumnya"

    1. Jangan jadi budak agama sbb agama tidak menyelamatkan seorangpun....yg menyelamatkan kita adalah Sang Juru Selamat agung yakni Tuhan Yesus Kristus, percayalah kepadaNya dngan segenap hati Maka Ia akan menyelamatkan engkau & seisi rumahmu

      BalasHapus
      Balasan
      1. Panci kompor kasur smuanya juga slamat?

        Hapus
    2. Jika kamu percaya bahwa Yesus adalah mesias maka kamu akan selamat.

      BalasHapus
    3. Radikal muslim lah, yang menghancurkan ajaran kebenaran Islam. Penderitaan pengungsi yg berjalan ANTAR BENUA mencari ketenangan dan kedamaian di sekitarnya, menimbulkan perubahan sikap dalam kehidupannya.

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel