Recent Posts

    Penginjil Dipaksa Untuk Mengungsi dari Denmark Setelah Diserang Atas Iman Kristennya


    Torben Søndergaard dan keluarganya melarikan diri dari Denmark ke Amerika tahun ini seperti pengungsi yang melarikan diri dari zona perang, pergi hanya dengan apa yang dapat mereka bawa dalam delapan koper.

    Torben adalah pendiri The Last Reformation, sebuah gerakan sedunia yang berupaya mengembalikan agama Kristen ke dalam Kisah Para Rasul. Dia juga memulai the Jesus Center di Denmark, yang melatih para murid dari 30 negara untuk menyebarkan pesan ini ke seluruh dunia.


    Serangkaian Serangan Terhadap Dia

    Serangan terhadap pelayanannya di Denmark dimulai pada tahun 2016 ketika Jesus Center diselidiki oleh enam lembaga pemerintah Denmark yang berbeda atas segala sesuatu mulai dari keamanan makanan hingga pajak yang belum dibayar. Para pejabat menemukan tidak ada yang salah.

    Kemudian tahun lalu, pemerintah mulai menyelidiki keluarga mereka ketika mereka memulai homeschooling (sekolah rumah). Kemudian mereka memasukkan putri mereka kembali ke sekolah umum, tetapi hal itu tidak menghentikan penyelidikan tersebut.

    Namun yang terburuk akhirnya terjadi. Kehidupan dan pelayanan Torben Søndergaard akan berubah secara dramatis ketika Danish TV mendekatinya dan mengatakan ingin memprofilkan pelayanannya. Kedengarannya seperti bisa sangat positif. Ternyata tidak.

    TV Denmark Menyelidiki Dia 

    TV Denmark tidak hanya mengirim kru film. Torben mengatakan mereka juga mengirim dua wartawan yang menyamar, satu mengatakan bahwa dia ingin mengikuti Yesus dan bahkan dibaptis, dan yang lain berpura-pura sakit mental.

    Baca juga: Sebelum Dibunuh, Misionaris Ini Membimbing 1.000 Orang Dari Korea Utara kepada Kristus


    Hasil film dokumenter di TV nasional, yang disebut "Anak-Anak Terbaik Allah," menyamakan Torben dengan apa yang disebut dengan pelayanan "Kristen radikal" yang telah mengalami kegagalan moral atau etika yang serius atau bahkan kegiatan kriminal.

    Torben berkata, "Ketika saya melihat bahwa saya seperti, 'Saya selesai. Tidak ada yang akan percaya padaku lagi.'"

    Digambarkan sebagai Seorang Pembohong, Pelaku, dan ‘Penyembuh Palsu’ 

    Torben menyaksikan dengan ngeri ketika dia melihat dirinya digambarkan di TV nasional sebagai seorang pembohong, sebagai pelaku kekerasan terhadap anak-anak dan orang yang tidak stabil secara mental melalui penyembuhan dan apa yang disebut "pengusiran setan," dan sebagai dukun yang mengambil obat dari orang sakit, sesuatu yang dia katakan dia belum pernah melakukannya.

    "Saya sudah melakukan pelayanan saya selama 18 tahun. Saya tidak pernah punya masalah, saya tidak pernah punya keluhan," kata Torben. "Tentu saja, ada kesalahpahaman. Mungkin orang-orang terluka dan seterusnya, seperti setiap gereja lain dan setiap pelayanan lainnya. Tetapi ketika program-program ini dimulai, itu hanya mengubah seluruh suasana di Denmark. Kami seperti, 'Kita harus meninggalkan Denmark. Ini tidak akan berhenti.'"

    Baca juga: Keponakan Benny Hinn 'Terdorong' oleh Penolakan Paman Atas Injil Kemakmuran, Serukan 'Pertobatan Sejati'


    Hal ini tidak akan berhenti.

    Tuntutan Investigasi Polisi terhadap Torben 

    Torben menjadi karung tinju di TV Denmark, ketika para tamu di acara-acara berita mendorong adanya undang-undang baru terhadap orang-orang Kristen yang diduga menimbulkan kekerasan mental pada anak-anak melalui penyembuhan dan pembebasan.

    "Mereka mewawancarai seorang pendeta gereja negara yang berbicara tentang bagaimana kita adalah orang jahat yang datang sebagai predator untuk menemukan hewan lemah yang sakit dan memakannya, dan bagaimana kita ingin membawa orang ke dalam cara memuja," kata Torben.

    Kemudian muncul tuntutan di media agar Torben diselidiki karena kejahatan "perdukunan". "Dan saya baru saja melihat bahwa saya sudah bersalah di benak para politisi," kata Torben, "Saya sudah bersalah di benak rakyat, untuk sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan saya."

    Teman-teman Peringatkan Torben untuk Meninggalkan Denmark 

    Torben sekarang adalah orang yang ditandai, dipandang sebagai orang berbahaya oleh banyak orang sebangsanya, khawatir bahwa dia akan kehilangan anak-anaknya. Selama tiga minggu terakhirnya di Denmark, dia bilang dia tidak pernah meninggalkan rumahnya.

    Baca juga: Para Pemimpin Kristen di Meksiko Menjadi Target Penculikan dan Pembunuhan


    Dia memberi tahu kami dengan berlinang air mata, “Kami mendapati orang-orang mulai me elepon kami dan mengatakan bahwa, 'Anda harus meninggalkan Denmark sekarang karena mereka tidak akan berhenti.' Mereka ingin terus membuar Anda terpuruk. Jadi, kami membeli tiket ke Amerika. Kemudian dua hari kemudian kami telah mengepak delapan koper dan kami pergi bersama anak-anak kami ke Amerika. Dua hari kemudian kami mengepak delapan koper dan kami pergi bersama anak-anak kami ke Amerika. ”

    “Itu sangat menegangkan,” tambahnya, “Dan sekarang pusat [Yesus] kami ditutup. Kami memiliki pusat 80.000 kaki persegi di Denmark yang ditutup. Pekerjaan kami ditutup. Semuanya ditutup. "

    Søndergaards telah mengajukan banding ke pemerintah AS untuk suaka politik. Torben telah bersaksi di bawah sumpah tertulis yang sah bahwa jika dia kembali ke Denmark, dia berisiko dipenjara dan anak perempuannya yang kecil dipindahkan dari keluarga mereka.

    Menunggu Keputusan Suaka 

    Dewan Pers Denmark telah memutuskan bahwa Torben disesatkan oleh para jurnalis yang membuat film dokumenter tersebut. Tetapi tidak ada agen pemerintah di Denmark yang dapat mengembalikan reputasi Torben atau menjamin kebebasannya jika dia kembali.



    Torben sekarang menunggu untuk melihat apakah permintaan suakanya akan disetujui, dan mengatakan dia bermimpi untuk memulai Jesus Center di Amerika, seperti yang ada di Denmark.

    Baca juga: Ekstremis Hindu Tuntut Kematian Salah Satu Penyelenggara Film Kristen di India


    "Saya juga punya sebuah pesan kepada orang-orang di Amerika, bahwa kita harus siap. Kita harus waspada," kata Torben, "untuk mengatakan bahwa ini tidak akan pernah terjadi di Amerika. Itu bohong. Saya telah mengatakan hal yang sama tentang Denmark.

    (Sumber: CBN News)

    Belum ada Komentar untuk "Penginjil Dipaksa Untuk Mengungsi dari Denmark Setelah Diserang Atas Iman Kristennya"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel