Recent Posts

    Pemimpin Muslim Iran Radikal Dr. Shayesteh Menemukan Yesus Kristus


    Dari fundamentalis Islam menjadi Penginjil Kristen!

    Sebagai seorang mantan Muslim radikal yang sangat terlibat dalam revolusi fundamentalis Iran, Daniel Shayesteh pernah berkomitmen untuk memusnahkan orang Yahudi, Kristen, dan "kafir" lainnya.


    Daniel Shayesteh telah mengalami kehidupan yang hanya sedikit yang bisa diceritakannya. Dia telah melakukan perjalanan dari gelapnya kefasikan ke terang yang berpusat pada Kristus. Sebagai seorang mantan Muslim radikal yang sangat terlibat dalam revolusi fundamentalis Iran, Daniel Shayesteh pernah berkomitmen untuk memusnahkan orang Yahudi, Kristen, dan "kafir" lainnya.

    Hati Daniel diubah oleh cinta Kristus, dan dia sekarang adalah orang Kristen yang dilahirkan kembali, berkomitmen untuk membantu orang lain memahami dan menanggapi dengan benar orang-orang yang tenggelam dalam iman Islam.

    Baca kisahnya di bawah ini:

    “Sering kali saya menangis, 'Allah, saya ingin membunuh orang-orang Kristen, saya ingin membunuh orang-orang Yahudi.' Kami merencanakan banyak hal, hal-hal jahat untuk dunia Kristen, hal-hal yang kejam untuk dunia Yahudi. ... Oleh karunia Tuhanlah aku ada di sini.”

    Dr. Shayesteh dilahirkan dalam keluarga Muslim di Iran Utara. Dia menemukan kepercayaan baru pada Islam selama masa kuliahnya bertahun-tahun dan terlibat dalam kerusuhan sipil yang meluas (demonstrasi dan pemogokan) yang menyebabkan pengasingan Shah (raja Iran). Ini membuka pintu bagi Ayatollah Khomeini untuk berkuasa memimpin Pemerintahan Fundamentalis Islam. Dr Shayesteh awalnya erat hubungannya dengan Ayatollah Khomeini naik ke kekuasaan dan menjadi pemimpin Muslim radikal dan guru Islam. Namun, setelah tidak disukai oleh kelompok politik Khomeini, ia melarikan diri ke Turki di mana ia memulai perjalanan yang luar biasa untuk beriman kepada Yesus Kristus.

    Baca juga: Imam Muslim Bertobat Menjadi Kristen, Sekarang Memberitakan Yesus Kepada Umat Islam


    Demikian dimulailah kesaksian Daniel Shayesteh, sebelumnya seorang teroris Islam dan revolusioner Iran; sekarang menjadi penginjil Kristen.

    "Saya adalah seorang anak lelaki yang terkenal," kenang Shayesteh. "Pada usia 9 tahun, saya bisa melakukan ritual Islam dan membaca Al-Quran."

    Dipilih dari 12 anak dari dua istri ayahnya untuk melakukan studi Islam sejak awal, ketenaran Shayesteh membawanya ke posisi kekuasaan di antara para ekstremis Islam. Bersama dua orang lainnya, ia mendirikan Hizbullah, pada masa-masa awal sebagai tentara revolusioner di Iran. Tentara menggulingkan Mohammed Reza Shah, raja Iran, dalam Revolusi Islam 1979, dan Shayesteh menjadi pemimpin politik yang membantu melembagakan aturan hukum Syariah.

    Namun, tidak butuh waktu lama bagi Shayesteh dan kaum revolusioner lainnya untuk merasa tidak puas dengan Ayatollah Khomeini, orang yang mereka bawa menjadi "Pemimpin Tertinggi" negara itu. Setelah rekan Shayesteh, Abolhassan Beni Sadr, terpilih sebagai presiden pada tahun 1980, ketegangan meningkat, dan pada tahun 1989 Khomeini menggunakan pengaruhnya dengan Hizbullah untuk membentuk kudeta militer terhadap pemerintah dengan maksud membunuh presiden. Presiden Sadr dan yang lainnya di kamp politiknya dapat melarikan diri dari negara itu hidup-hidup, tetapi Shayesteh tidak ada di antara mereka. Ia ditangkap dan dimasukkan ke dalam penjara, yang ia gambarkan sebagai "tempat yang menyakitkan, tempat Anda memohon untuk mati." Bahkan ketika ia menunggu di sel di penjara, berharap akan dieksekusi, Tuhan dengan aman melangkah masuk.

    Baca juga: Setelah Rasakan Manisnya Yesus, Muslim Ini Ingin Menjerit, Melompat dan Berteriak


    "Atas karunia Yesus, aku melarikan diri," katanya. "Meskipun aku tidak mengenal-Nya, Dia punya rencana untukku."

    Dalam pelarian yang sukar dipercaya dan begitu sulit, Shayesteh berhasil sampai ke Turki, di mana ia terus mencari saluran pengaruh. Ia mendaftar di sebuah universitas dan memperoleh gelar doktor dalam manajemen internasional dengan tesis tentang bagaimana agama, budaya, dan filsafat berdampak pada sikap manusia. Bahkan ketika dia merumuskan tesis itu, kesimpulan yang memaksa dirinya masuk ke dalam pikirannya mengejutkan dan membuatnya gelisah.



    "Saya kagum dan kaget, dalam studi perbandingan semua agama dan filsafat, untuk melihat bahwa nilai-nilai kekristenan lebih unggul dalam segala hal," jelasnya.

    Namun, itu adalah bukti bahwa dia menolak untuk menerima setelah semua pelatihannya dalam Islam radikal.

    "Saya telah diberitahu selama 32 tahun bahwa Kekristenan adalah agama terburuk di dunia," katanya. "Dari seorang anak saya selalu diajari bahwa Islam adalah pemenangnya, Islam adalah yang terbaik, tanpa logika yang lebih dalam tentang itu. Islam harus mendominasi dunia, dan untuk memastikan itu, kita harus memanggil orang untuk mengikuti Islam. Jika mereka tidak mendengarkan, kita harus mengancam dan menyerang mereka melalui terorisme. Itulah pola pikir saya. Itulah yang dipikirkan oleh semua Muslim radikal di dunia, dan itulah sebabnya mereka mempraktikkan terorisme."

    Baca juga: Pria Muslim Berdoa Kepada 'Allah' Mengalami Perjumpaan Dengan Yesus


    Ini bukan terakhir kalinya bahwa Allah Kristen akan mengganggu jalan yang telah ia pilih untuk hidupnya. Ketika Shayesteh menginvestasikan uang dengan seorang mitra bisnis dan lelaki itu menyelinap keluar dari negara itu dengan uangnya, Shayesteh dengan putus asa beralih ke tempat terakhir yang dengan sukarela ia pergi.

    "Pria itu Muslim, tetapi ada orang Kristen yang berteman dengannya," katanya. "Jadi saya pergi ke gereja, hanya karena saya berharap menemukan cara untuk mendapatkan uang saya kembali."

    Anggota-anggota Gereja menyambutnya dan menawarkan untuk mencoba membantu melacak pencuri itu, sehingga Shayesteh terus datang kembali, bertekad untuk terus mengawasi pencarian uangnya yang hilang. Alih-alih uangnya, dia menemukan sesuatu yang tidak dia cari: Tuhan Kristen.

    "Saya kagum sekali lagi pada apa yang saya dengar dari orang-orang Kristen," katanya. “Untuk satu, definisi mereka tentang Tuhan sangat berbeda. Dia pribadi dan telah menciptakan manusia untuk hubungan dengan-Nya. Allah Islam itu menyendiri, dan hubungan dengan dia tidak bisa ada sama sekali."

    "Juga, Tuhan Kristen adalah sumber segala hal yang baik," tambahnya. "Tidak ada esensi kejahatan di dalam Dia. Dalam setiap agama lain, para dewa tidak baik karena mereka melindungi kejahatan dan Setan dalam beberapa cara."

    Baca juga: Paulus Modern: 'Saya Berencana Membunuhnya; Sekarang Saya Siap Mati untuk Yesus'


    Ketika perjumpaannya dengan Tuhan Kristen berlanjut, Shayesteh tidak bisa lagi menghindari kebenaran, dan dia tidak lagi menginginkannya. Dia menerima Kristus dan menemukan bahwa dia dapat memiliki kebebasan dari masa lalunya, lepas dari 'allah' yang menanamkan kejahatan di dunia dan dari agama yang membuatnya terputus dari Penciptanya.

    Dia menegaskan bahwa orang lain yang hilang seperti dia, apakah Muslim atau non-Muslim, radikal atau tenang, dapat menemukan kebebasan yang sama hanya di dalam Tuhan Kristen [Yesus Kristus].

    "Allah yang benar memiliki satu sifat murni, dan sifat murni itu selalu menciptakan kemurnian," jelasnya. "Jadi kita bisa dipersatukan dengan Tuhan. Dalam hubungan itu, dosa, pelanggaran hukum, kejahatan dibatalkan, dan kita dibebaskan."

    (Sumber: Believersportal)

    1 Komentar untuk "Pemimpin Muslim Iran Radikal Dr. Shayesteh Menemukan Yesus Kristus"

    1. Sekeras apapun hati kita, tpi Tuhan selalu punya cara tuk melembutkannya jika dia ingin memakai kita.
      Berbahagialah mereka yg telah ditemukan kmbali oleh Tuhan Yesus.

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel