Recent Posts

    Para Pendeta Tiongkok Diperintahkan untuk Berkhotbah tentang Konfusius: Ini adalah 'Erosi Kekristenan'


    Para pendeta Kristen di seluruh China dipaksa untuk memasukkan ajaran Konfusius dalam khotbah mereka, dan beberapa Gereja bahkan telah diperintahkan untuk mengadakan kelas untuk mempelajari ide-ide filsuf kuno.

    Confucius (551-479 SM) dianggap sebagai guru dan filsuf paling terkenal dalam budaya Asia Timur. Ajaran-ajarannya disusun dalam sebuah buku, Analek.

    Baca juga: China Menghapus 'Alkitab,' 'Tuhan,' 'Kristus' dari Cerita Klasik Anak-Anak Seperti 'Robinson Crusoe'


    Biro Urusan Agama pemerintah di provinsi Henan memerintahkan semua pendeta Three-Self di kota Yuzhou pada bulan Juli untuk mempersiapkan khotbah mereka berdasarkan sebuah buku, The Analects Encounter the Bible, yang membandingkan agama Kristen dengan ajaran-ajaran Konfusius, menurut pengawas kebebasan beragama Bitter Winter. Gereja Three Self adalah jemaat Protestan yang terdaftar di pemerintah.

    Di daerah lain, Gereja Three-Self mengadakan kelas membandingkan Alkitab dengan Analects. Tujuannya adalah untuk menemukan kesamaan.

    "Kelas belajar Analects berlangsung sepanjang hari," kata seorang anggota Gereja rumah di provinsi Shandong kepada Bitter Winter. "Para peserta bahkan harus mengambil foto memegang Alkitab di satu tangan dan Analek di tangan lain, dan memposting gambar secara online."

    Ajaran Alkitab dan Analek tidak bisa diselaraskan, seorang Pendeta dari daerah Yuzhou mengeluh. Buku The Analects Encounter The Bible membandingkan pepatah Konfusianisme, "Semua orang di dalam empat lautan adalah saudara" dengan perikop dalam Matius 12:50: "Sebab siapa pun yang melakukan kehendak Bapa-Ku di surga adalah saudaraKu laki-laki, saudaraKu perempuan, dan dialah ibuKu."

    Baca juga: Anak-anak Tiongkok Tidak Dapat Menjadi Kristen Hingga Usia 18 Tahun


    "Pengkhotbah menyebut perbandingan seperti itu tidak masuk akal," Bitter Winter melaporkan, "karena pesan Konfusius berarti bahwa jika seseorang memperlakukan orang lain dengan hormat, menurut seperangkat moral, maka semua orang lain akan memperlakukan orang itu dengan cara yang sama, seperti saudara, yang tidak ada hubungannya dengan 'melakukan kehendak Bapa-Ku.'”

    Beberapa Gereja Three-Self bahkan telah dipaksa untuk menggantung diagram dinding membandingkan Alkitab dengan Analek.

    "Partai Komunis China secara halus mengubah keyakinan kami," kata seorang pendeta Gereja Three-Self. "Karena membaca Alkitab sekarang sama dengan membaca Analek, bukankah itu berarti cukup untuk membaca Analek dan untuk percaya pada Konfusius? Ini adalah erosi kekristenan."

    Baca juga: Mike Pence Bertemu Dengan Aktivis Kebebasan Beragama untuk Membahas Penganiayaan di Tiongkok

    (Sumber: Christianheadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Para Pendeta Tiongkok Diperintahkan untuk Berkhotbah tentang Konfusius: Ini adalah 'Erosi Kekristenan'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel