Recent Posts

    Para Pemimpin Kristen di Meksiko Menjadi Target Penculikan dan Pembunuhan


    Seorang imam Katolik Roma dan seorang pendeta injili di Meksiko dibunuh bulan ini, dan seorang pendeta lainnya diculik, menurut laporan yang dipublikasikan.

    Pendeta José Martín Guzmán Vega dibunuh pada tanggal 22 Agustus di Matamoros, negara bagian Tamaulipas, di timur laut Meksiko, menurut Catholic Multimedia Center (CCM). Pastor paroki Cristo Rey di daerah San Adelaida, Matamoros, ditikam beberapa kali sekitar pukul 10 malam di dalam gedung parokinya, menurut CCM, mengutip para tetangga yang mendengar teriakan dari dalam. Dia berumur 55 tahun.

    Baca juga: Imam Katolik Meksiko Ditikam Sampai Mati di Dalam Parokinya


    Kematiannya menjadikannya imam ke-27 yang terbunuh di Meksiko sejak 2012, menurut CCM. Para petugas polisi Investigasi dari jaksa umum negara masih mencari motif dan penyerang tersebut. Dalam beberapa tahun terakhir arena narkoba telah menargetkan baik para pemimpin Protestan dan Katolik karena pertentangan mereka terhadap perdagangan narkoba.

    "Sejauh tahun ini, berbagai insiden terhadap para imam dan pendeta lainnya telah dicatat, seperti kasus seorang imam yang terluka oleh tembakan di Cuernavaca, Morelos [negara], dan ancaman kematian terhadap berbagai imam di berbagai wilayah Veracruz," CCM melaporkan.

    Di sisi lain negara itu, di negara bagian Oaxaca, barat daya Meksiko, pendeta Alfrery Líctor Cruz Canseco ditembak mati di Tlalixtac de Cabrera pada tanggal 18 Agustus, tak lama setelah memimpin kebaktian di gereja Fraternidad Cristiana (Persaudaraan Kristen), menurut laporan berita lokal. Pihak berwenang dilaporkan masih menyelidiki motif pria bersenjata yang mendekati pendeta Protestan itu dan menembaknya di mobilnya di luar daerah gereja.

    Anggota Gereja dilaporkan berhasil menangkap tersangka dan menyerahkannya ke polisi. Pastor Cruz Canseco meninggal dalam perjalanan ke rumah sakit.

    Baca juga: Pendeta Meksiko Ditembak dan Dibunuh Ketika Berada di Mimbar Sedang Kebaktian Minggu


    Pihak berwenang dan media Meksiko telah mencatat peningkatan kekerasan di daerah itu, dengan arena narkoba yang disebut Cartel of Oaxaca yang mengeluarkan ancaman di media sosial untuk melakukan lebih banyak eksekusi di Meksiko selatan. Pejabat melaporkan lebih dari 180 pembunuhan di daerah isthmus tenggara Oaxaca sejauh tahun ini.

    Kartel kedua bernama Nueva Plaza juga dilaporkan muncul di daerah itu. Dengan senjata kaliber tinggi, rompi anti peluru dan wajah tertutup, para anggota telah mengancam kelompok kriminal lainnya, polisi dan pejabat pemerintah.

    Di Tamaulipas, pastor Aaron Méndez Ruíz, kepala tempat penampungan pengungsi, diculik pada tanggal 3 Agustus ketika mencampuri upaya arena narkoba tersebut untuk menculik para imigran Kuba, kata para pekerja kepada kantor berita Spanyol EFE.

    Erbin Ortiz, seorang pekerja untuk Casa del Migrante AMAR di Nuevo Laredo, mengatakan kepada EFE bahwa orang-orang bersenjata dari arena kejahatan terorganisir memasuki tempat penampungan yang bermaksud untuk menculik para imigran Kuba tetapi membawa pastor tersebut ketika dia mencoba menghentikan mereka. Polisi negara bagian dan federal dilaporkan mencari Pastor Méndez Ruíz tanpa hasil, dan para pekerja khawatir bahwa akan ada lebih banyak lagi imigran yang akan diculik meskipun ada penjagaan polisi di sekitar tempat penampungan.

    Baca juga: Pendeta Meksiko Ini Sudah Bersiap Mati, Namun Tuhan Melakukan Hal Ajaib


    Tempat penampungan yang dirancang untuk 100 orang telah diisi 120 migran, dan mencapai 450 dalam arus imigran sebelumnya. Imigran Kuba menjadi sasaran kejahatan karena kerabat mereka memiliki reputasi untuk membayar uang tebusan dengan cepat, kata Ortiz kepada EFE.

    Kepala Eksekutif Christian Solidarity Worldwide (CSW) Mervyn Thomas mengatakan dalam sebuah pernyataan pers bahwa pemerintah Meksiko harus melindungi warga sipil.

    "Kami sangat prihatin dengan kesejahteraan Pastor Méndez Ruiz dan kesejahteraan para migran yang tinggal di tempat penampungan migran AMAR Casa del Migrante," kata Thomas. "Kami mendesak pemerintah Meksiko untuk memastikan keamanan bagi penduduk sipil di daerah-daerah  dengan pengaruh kuat kelompok-kelompok kriminal, dan untuk mengembangkan strategi yang bertujuan mendukung para pemimpin agama dan aktor masyarakat sipil lainnya yang berada di bawah ancaman."

    Tahun lalu 10 pemimpin agama dibunuh di Meksiko, tahun ke-10 secara berturut-turut negara itu dinilai sebagai salah satu yang paling berbahaya di dunia bagi para imam Katolik, menurut CSW.

    "Perluasan kelompok-kelompok kriminal yang kejam di negara ini dan iklim impunitas yang melingkupi kejahatan semacam itu telah menyebabkan peningkatan kekerasan terhadap para pemimpin agama," demikian bunyi pernyataan CSW. "Banyak kelompok kriminal memandang para pemimpin gereja, baik Katolik maupun Protestan, dan pengaruh mereka, sebagai ancaman terhadap kekuasaan mereka. Para pemimpin agama terus diancam, diculik dan dibunuh, dan kurangnya investigasi yang tepat berarti para pelaku kejahatan tidak diadili."

    Baca juga: Seorang Pendeta Meksiko Dibunuh, Sembilan Tahun Setelah Pembunuhan Putranya


    Laporan tahunan 2017 dari U.S. Commission on International Religious Freedom mencatat bahwa geng kejahatan terorganisir seperti Los Zetas dan Knights Templar menargetkan para imam Katolik dan para pemimpin agama lainnya dengan ancaman kematian, pemerasan, dan intimidasi.

    "Dalam beberapa kasus, target-target ini akhirnya terbunuh," menurut laporan itu. "Para pemimpin agama menjadi sasaran karena mereka berbicara menentang geng tersebut dan / atau karena mereka menolak untuk memasukkan mitologi spiritual geng dalam khotbah mereka."

    Meksiko menempati urutan ke 39 pada organisasi dukungan Kristen World Watch List 2019 Open Doors dari 50 negara di mana orang-orang Kristen mengalami penganiayaan paling banyak.

    (Sumber: ChristianHeadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Para Pemimpin Kristen di Meksiko Menjadi Target Penculikan dan Pembunuhan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel