Recent Posts

    Para Pemimpin Gereja dan Agama AS Bertemu dengan Putra Mahkota Saudi, Bahas Kebebasan Agama dan Pertempuran Melawan Ekstremisme di Negara Itu


    Memperingati 10 tahun serangan teroris 9/11, sebuah delegasi dari para pemimpin evangelis Amerika bertemu dengan Pangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman untuk membahas keadaan dari kebebasan beragama dan pertempuran melawan ekstremisme di kerajaan.

    Delegasi tersebut — dipimpin oleh gabungan warga negara A.S. dan Israel dan penulis Joel Rosenberg — juga bertemu dengan berbagai pejabat senior pemerintah dan militer di mana mereka membahas reformasi yang direncanakan sebagai bagian dari Visi 2030 negara itu dan mengunjungi kota kuno Al-Ula Nabatean.


    Pertemuan hari Selasa juga termasuk Duta Besar Saudi untuk AS, Putri Reema bint Bandar; Menteri Luar Negeri, Adel al-Jubeir; Wakil Menteri Pertahanan, Pangeran Khalid bin Salman; dan Sekretaris Jenderal Liga Dunia Muslim, Sheikh Mohammed al-Issa.

    Selama perjalanan beberapa hari, delegasi itu juga diberi pengarahan singkat tentang sejarah agama Kristen di semenanjung Arab, dan ditunjukkan bukti bahwa Iran membantu pemberontak Houthi dalam konflik Yaman.

    Ini adalah kunjungan kedua ke Arab Saudi untuk delegasi yang dipimpin Rosenberg. Kunjungan pertama mereka terjadi November lalu setelah pembunuhan wartawan Jamal Khashoggi di sebuah konsulat Saudi di Turki.

    Pertemuan dengan Salman kali ini terjadi menjelang peringatan 18 tahun serangan teror paling mematikan di tanah Amerika. Kunjungan ini menarik kemarahan para kritikus di media sosial yang mencatat bahwa 15 dari 19 pembajak yang berpartisipasi dalam serangan teror 9/11 adalah warga negara Saudi.

    Baca juga: Amerika Tandatangani Kesepakatan untuk Membeli Sistem Keamanan 'Iron Dome' dari Israel


    “Meskipun hal itu mungkin mengejutkan beberapa orang bahwa kita akan memilih minggu 11 September untuk mengunjungi kerajaan, kita sebenarnya merasa tidak ada waktu yang lebih tepat untuk fokus pada ke mana kerajaan harus pergi, bisa pergi, dan ke mana kita percaya dia akan pergi,” bunyi Sebuah pernyataan yang dirilis oleh delegasi.

    "Faktanya, kunjungan kami di sini pada minggu yang sangat penting ini bertentangan dengan mereka yang bertujuan untuk menggagalkan reformasi di kerajaan melalui pelukan kebencian dan ketakutan daripada keberanian dan sikap yang tidak berlebih-lebihan."

    Bersama dengan Rosenberg dan istrinya, Lynn, delegasi tersebut termasuk A. Larry Ross, pendiri dan CEO dari salah satu perusahaan hubungan masyarakat Injili yang paling dihormati di negara itu; Anggota senior Dewan Penelitian Keluarga Ken Blackwell; mantan Presiden Lembaga Penyiaran Agama Nasional Wayne Pederson; mantan CEO Christian Broadcasting Network Michael Little; pastor megachurch Skip Heitzig; dan istri Heitzig, Lenya.

    Delegasi itu juga termasuk eksekutif hubungan masyarakat injili Johnnie Moore, yang juga menjabat sebagai komisaris Komisi Kebebasan Beragama Internasional A.S dan merupakan juru bicara bagi para pemimpin injili yang secara informal telah terlibat dengan pemerintahan Trump. Moore juga presiden Kongres Pemimpin Kristen.

    Baca juga: Murtad dan Cari Suaka, Rahaf Mohammed al-Qunun Kabur Dari Arab Saudi


    Perjalanan itu menandai kali ketiga Moore mengunjungi Arab Saudi pada tahun lalu.

    Moore mengatakan kepada The Christian Post bahwa sebagian besar delegasi injili tiba di kerajaan pada hari Minggu dan pergi hari Kamis. Dia mengatakan bahwa hari-hari penuh dengan pertemuan dan perjalanan. Moore merinci bahwa putra mahkota mencurahkan sebagian besar Selasa sorenya untuk bertemu dengan delegasi.

    Dia mengatakan fakta bahwa pertemuan-pertemuan itu diadakan pada minggu peringatan 9/11 "membawa pembicaraan tersebut ke tingkat yang berbeda."

    "Tidak ada teroris yang bisa tidur nyenyak di malam hari lagi di kerajaan Arab Saudi," kata Moore. "Ini bukan tempat seperti pada tahun 2001 berada di bawah hidung banyak orang seorang sosok seperti [pendiri al-Qaeda] Osama Bin Laden yang bisa saja muncul."

    "Ketika Anda berbicara dengan para pemimpin muda Saudi, mereka menganggapnya sangat pribadi," tambahnya. "Mereka mengatakan bahwa [Bin Laden] tidak hanya membajak agama mereka dan nama Tuhan, tetapi mereka juga mengatakan mereka tidak akan membiarkan dia memenangkan perang dengan menghancurkan masa depan kami."

    Baca juga: Tidak Ada yang Tahu Tentang Imannya yang Misterius, Bahkan suaminya Sendiri


    Rosenberg mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa delegasi tersebut didorong agar Senat A.S. Todd Young, R-Ind., Dan Angus King, I-Maine, mengunjungi Arab Saudi minggu ini dan bertemu dengan putra mahkota. Namun, dia menyuarakan kekecewaan bahwa mereka adalah dua senator yang telah melakukan perjalanan ke Arab Saudi pada tahun 2019.

    "Arab Saudi adalah salah satu sekutu strategis paling penting Amerika dalam perang melawan terorisme Islam Radikal dan dalam menghadapi meningkatnya ancaman Iran," kata Rosenberg.

    “Ya, ada tantangan signifikan dalam hubungan AS-Saudi. Tetapi kami mendesak lebih banyak senator untuk datang ke sini, melihat reformasi penyisiran dan positif yang sedang dilakukan Pangeran Mahkota, dan mengajukan kepadanya pertanyaan langsung secara langsung daripada langsung mengecamnya dari Washington. "

    Menurut Moore, telah terjadi "pergeseran seismik" dalam diskusi kebebasan beragama yang berlangsung selama setahun terakhir di kerajaan mayoritas Sunni.

    Baca juga: Rick Warren: "Para Umat Kristen Perlu Mencintai Gereja"


    Dia menunjuk pada konferensi empat hari dengan lebih dari 1.200 cendekiawan Islam terkemuka yang diadakan di awal tahun ini oleh Liga Muslim Dunia. Konferensi ini menghasilkan Piagam Mekkah yang mendukung gagasan toleransi, moderasi, keragaman, dan koeksistensi.

    Moore menambahkan bahwa "banyak yang harus dilakukan" ketika menyangkut perbedaan ekonomi Saudi dari "perspektif reformasi." Dia mengatakan ada banyak hambatan ekonomi pada tingkat kelembagaan, politik dan ideologis yang "jatuh dengan cepat."

    Moore menyatakan optimisme pada kenyataan bahwa laporan telah mengindikasikan bahwa kerajaan akan mengumumkan visa pariwisata baru.

    “Mengapa itu penting? Karena kerajaan telah ditutup dan modernisasi serta reformasi membutuhkan keterbukaan, ”tegas Moore.

    Dalam diskusi mereka, Moore mengatakan bahwa dia dan para evangelis lainnya mendesak agar hukum dan kebijakan tertentu diubah.

    Baca juga: Wakil Presiden Mike Pence Tuntut Iran Bebaskan Wanita Kristen, Bersumpah ‘Amerika Akan Dukung Umat Kristen'


    “Itu adalah diskusi yang sangat riil. Hal itu sangat riil sehingga kami bahkan tidak dapat berbagi sebagian besar dari apa yang kami perbincangkan, "kata Moore, menambahkan bahwa ia tidak ingin mengungkap detail terbatas secara publik dari percakapan pribadi. “Percakapan itu jujur. Kami realistis dan sabar. ”

    Moore juga memuji agenda reformasi 2030 Visi Saudi.

    "Mengapa saya datang tiga kali?" Usul Moore.

    “Saya merasa seolah-olah segalanya bergerak maju dan bergerak maju dengan cepat. Jika, pada akhirnya, mereka hanya mencapai setengah atau sepertiga dari reformasi Visi 2030 yang mereka usulkan, kerajaan tidak akan dikenali dan wilayah itu tidak akan dikenali. Kami bertemu banyak orang yang melembagakan reformasi pada tingkat manajerial, saya pikir mereka akan mencapai lebih dari itu. Saya pikir mereka akan menyelesaikan banyak hal. ”

    Meskipun ada upaya reformasi, Arab Saudi mendapat dukungan dari para pembela kebebasan beragama pada musim semi ini setelah laporan-laporan tentang eksekusi massal ulama Syiah.

    Moore mengatakan bahwa perlakuan Saudi terhadap Syiah adalah di antara banyak hal yang diangkat dalam diskusi tersebut.

    Baca juga: Mike Pence Bertemu Dengan Aktivis Kebebasan Beragama untuk Membahas Penganiayaan di Tiongkok


    “Kami berbicara banyak tentang jenis-jenis pertanyaan itu. Saya selalu sedikit lebih simpatik terhadap pertanyaan keamanan nasional karena ini berkaitan dengan cara orang Iran menggunakan agama sebagai perisai untuk beberapa aktivitas mereka di kawasan tersebut,” kata Moore.

    “Kami mencoba untuk mengambil pandangan yang bernuansa sambil sama sekali tidak goyah dari komitmen kami terhadap hak asasi manusia dan kebebasan beragama sambil mengakui sepenuhnya bahwa ada banyak contoh tindakan yang tidak adil.

    Sementara itu, kami juga mengakui bahwa Saudi tidak menipu ketika mereka mengatakan ‘Ya, kami berkomitmen untuk mengembangkan area itu. Tetapi Anda juga harus menyadari bahwa ada ekstremis Sunni dan Syiah yang secara cerdik mengakui bahwa perisai paling efektif untuk melindungi mereka atau aktivitas ekstremis mereka adalah dengan mengangkat perisai hak asasi manusia dan kebebasan beragama. "

    Dalam pernyataan bersama mereka, para pemimpin evangelis menyimpulkan dengan mengatakan bahwa mereka “senang” dengan lingkup perkembangan yang terjadi di Arab Saudi tetapi memiliki harapan untuk lebih banyak perubahan.

    Baca juga: Menyaksikan Tragedi 11 September Membawa Seorang Wanita Lebih Dekat kepada Kristus


    "Kami juga teman-teman yang sabar dengan harapan realistis bahwa akan butuh waktu untuk mereformasi apa yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dibuat," bunyi pernyataan itu.

    Selain itu, pertemuan mereka dengan para pejabat pemerintah, delegasi evangelis juga bertemu dengan para pemimpin dari Liga Dunia Muslim pada hari Rabu, hari peringatan 9/11, untuk membahas cara-cara mendukung koeksistensi yang damai.

    (Sumber: ChristianPost)

    Belum ada Komentar untuk "Para Pemimpin Gereja dan Agama AS Bertemu dengan Putra Mahkota Saudi, Bahas Kebebasan Agama dan Pertempuran Melawan Ekstremisme di Negara Itu"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel