Recent Posts

    Orang Kristen yang Ditahan Secara Ilegal Disiksa Hingga Mati di Penahanan di Pakistan, Kata Keluarga


    Polisi di Lahore, Pakistan menyiksa sampai mati ayah yang beragama Kristen yang memiliki anak laki-laki berusia 14 hari dan 7 tahun, kata kerabat.

    Para petugas pada tanggal 28 Agustus menahan secara ilegal Amir Masih yang berusia 28 tahun dengan tuduhan palsu atas pencurian dan menyiksanya selama empat hari sebelum dia meninggal di rumah sakit pada tanggal 2 September, saudaranya Sunny Masih mengatakan kepada Morning Star News.

    Baca juga: Ekstremis Hindu Memperkosa Putri Pendeta Berusia 4 Tahun Karena Menolak Berhenti Bagikan Injil


    Para petugas yang menginterogasi di negara yang 96 persennya Muslim "mengencingi wajah dan tubuh Amir dan mengejek iman Kristennya" sambil mencoba menyiksanya untuk melakukan pengakuan palsu, kata Sunny.

    Setelah mengajukan sebuah permohonan kepada polisi pada tanggal 31 Agustus dengan tuduhan menghilangnya Amir Masih secara paksa, kerabat diberitahu bahwa ia telah ditahan oleh seorang sub-inspektur yang hanya diidentifikasi sebagai Zeeshan sehubungan dengan kasus pencurian. Upaya berulang mereka untuk bertemu Sub-Inspektur Zeeshan diblokir. Mereka mengetahui keberadaan Amir Masih sampai seorang petugas menelepon Sunny Masih pada tanggal 2 September untuk memberi tahu dia bahwa saudaranya tidak sehat dan bahwa mereka harus datang dan membawanya ke rumah sakit, kata Sunny.

    "Kami bergegas ke kantor polisi, di mana kami diserahkan Amir yang setengah sadar," katanya. "Dia dipukuli tanpa ampun, dan tubuhnya penuh memar. Ketika kami membawanya ke rumah sakit, Amir memberi tahu kami bahwa Inspektur Nasir Baig, Sub-Inspektur Zeeshan dan empat polisi yang tidak dikenal telah menyiksanya terus menerus selama empat hari."

    Sunny Masih mengatakan bahwa sementara polisi melepaskan tanpa goresan, semua karyawan lain yang bekerja dengan Amir Masih, seorang tukang kebun, setelah mereka dipanggil tentang dugaan pencurian tersebut, saudaranya menjadi sasaran siksaan berat karena dia adalah seorang Kristen miskin yang menurut polisi bisa dipaksa untuk mengakui pengakuan palsu tersebut.

    Baca juga: Bocah Kristen Pakistan 11 Tahun, Diperkosa dan Dipukuli Hingga Mati oleh Majikannya


    "Dia memberi tahu kami bahwa petugas polisi telah mengencingi dia sambil mengutuknya karena menjadi seorang Kristen dan mencoba memaksanya untuk mengakui kejahatan itu," katanya. "Tetapi saudara lelaki saya tidak bersalah, dan dia menolak untuk mengakui sesuatu yang tidak dia lakukan, yang selanjutnya membuat marah para interogatornya. Mereka meningkatkan intensitas kekerasan, juga menyengatnya dengan kejutan listrik."

    Dokter di Rumah Sakit Layanan mencoba menyelamatkan hidupnya, tetapi ia menyerah pada luka-lukanya setelah beberapa jam, kata Sunny.

    Isteri Amir Masih dan kedua anaknya yang masih kecil
    Bekerja sebagai tukang kebun di Koloni PAF, Amir Masih dipanggil ke Kantor Polisi Cantt Utara melalui telepon dari Zeeshan mengenai kasus pencurian yang didaftarkan oleh majikannya, Rana Mohammad Hanif, kata Sunny.

    Baca juga: Ekstremis Hindu Tuntut Kematian Salah Satu Penyelenggara Film Kristen di India


    "Amir hadir di rumah Hanif ketika dia menerima panggilan inspektur," katanya. "Penjaga rumah memberi tahu dia bahwa semua karyawan telah dipanggil oleh polisi untuk mencatat pernyataan mereka, dan dia harus melakukan hal yang sama. Adikku pergi ke kantor polisi atas kehendaknya sendiri, tetapi ketika dia sampai di sana polisi mengambil teleponnya, membundelnya ke dalam kendaraan dan membawanya ke suatu tempat yang tidak diketahui."

    Ketika dia tidak kembali ke rumah malam itu, Sunny Masih dan kerabat lainnya pergi mencari dia, katanya.

    "Ketika saya sampai di rumah Hanif untuk menanyakan tentang Amir, penjaga itu mengatakan kepada saya bahwa dia telah dipanggil oleh Sub-Inspektur Zeeshan untuk mencatat pernyataannya," katanya. "Selama dua hari berikutnya, kami terus mencari Amir dan petugas polisi tersebut tetapi gagal menemukan jejak keberadaan mereka."

    Autopsi

    Sebuah laporan post-mortem tentang kematian menyatakan bahwa tanda-tanda penyiksaan terlihat di tangan, kaki, punggung dan lengannya. Tulang rusuknya juga patah.

    Setelah berita tentang pembunuhan dalam tahanan menyebar secara meluas di media sosial dan menimbulkan kemarahan publik, Inspektur Jenderal Punjab Kapten Polisi Arif Nawaz Khan memerintahkan pendaftaran kasus terhadap Inspektur Nasir Baig, Zeeshan dan empat petugas polisi lainnya dan memerintahkan laporan rinci tentang kasus tersebut.

    Baca juga: Dua Bersaudara Kristen Pakistan Dijatuhi Hukuman Mati Atas Penistaan Agama


    Polisi telah menahan Baig dan Zeeshan, tetapi empat petugas lainnya yang dituduh masih buron karena tidak ada upaya serius yang telah dilakukan untuk menangkap mereka, kata Sunny. Polisi di kantor yang sama tempat saudaranya disiksa mendaftarkan pengaduannya atas pembunuhan, penahanan ilegal, dan penyiksaan.

    Baik Menteri bagi Minoritas dan Hak Asasi Manusia Punjab Aijaz Alam Augustine dan Shunila Ruth, anggota Majelis Nasional, mengatakan bahwa mereka sedang melakukan upaya untuk memastikan keadilan bagi keluarga Amir Masih yang berduka. Kedua pejabat itu (Augustine dan Shunila Ruth) adalah orang Kristen.

    Augustine mengatakan bahwa dia telah mengunjungi keluarga tersebut dan menghubungi para petugas polisi untuk memastikan penangkapan tersangka yang melarikan diri.

    "Ini adalah kejahatan berat, dan para perwira polisi yang dituduh akan dihukum  berat," kata Augustine, seraya menambahkan bahwa pemerintah tidak akan menunjukkan sikap lunak dalam kasus penyiksaan dan pembunuhan tahanan tersebut.

    Baca juga: "Ada 200 Lebih Asia Bibi di Pakistan": Putra Mendiang Gubernur Pakistan yang Dibunuh Karena Membela Asia Bibi


    Ruth, yang mengunjungi keluarga korban bersama dengan Gubernur Punjab Muhammad Sarwar, mengatakan dia akan mengangkat masalah ini di Majelis Nasional.

    "Klaim keluarga bahwa Amir menjadi sasaran penyiksaan karena iman Kristennya yang tidak berdasar," katanya. "Sayangnya, ada segmen dalam masyarakat kita yang terus berprasangka terhadap anggota komunitas yang terpinggirkan."

    Kedua pejabat Kristen itu mengatakan mereka yakin akan dapat membawa para pelaku kejahatan tersebut ke pengadilan, tetapi pengacara Saiful Malook, yang mendapatkan ketenaran karena mengamankan kebebasan bagi terpidana penistaan ​​agama Kristen terkemuka Aasiya Noreen (dikenal sebagai Asia Bibi), mengatakan ia takut kasus ini akan disembunyikan dari publik setelah publisitas berlebihan dari media karena "polisi diketahui melindungi mereka sendiri."

    "Pembunuhan Amir Masih dalam tahanan polisi tidak hanya merupakan kejahatan serius tetapi juga merupakan pelanggaran berat terhadap konstitusi," katanya. "Karena itu, ini harus ditanggapi dengan sangat serius, dan polisi sendiri seharusnya tidak dipercaya dalam hal ini."

    Malook mengatakan bahwa Laporan Informasi Pertama dari kasus ini juga harus mencakup nama wakil kepala polisi dari zona tersebut dan petugas kantor stasiun, karena mereka adalah para petugas pengawas dan itu adalah tanggung jawab mereka untuk memastikan bahwa tidak ada warga negara yang menjadi sasaran penahanan dan penyiksaan ilegal.

    Baca juga: Dua Bersaudara Kristen Pakistan Dijatuhi Hukuman Mati Atas Penistaan Agama


    "Saya yakin polisi menyesatkan pengadu untuk menyebut hanya enam tersangka untuk menyelamatkan para senior mereka," katanya. "Saya siap memberikan bantuan hukum pro-bono kepada keluarga Amir Masih, karena saya percaya mereka pantas mendapatkan keadilan berdasarkan kepatutan."

    Pakistan berada di peringkat kelima pada organisasi dukungan Kristen, Open Doors, World Watch List 2019 dari 50 negara di mana paling sulit menjadi seorang Kristen, dan pada tanggal 28 November 2018, Amerika Serikat menambahkan Pakistan ke dalam daftar hitamnya akan negara-negara yang melanggar kebebasan beragama.

    (Sumber: MorningStarNews)

    Belum ada Komentar untuk "Orang Kristen yang Ditahan Secara Ilegal Disiksa Hingga Mati di Penahanan di Pakistan, Kata Keluarga"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel