Recent Posts

    Orang Kristen Kedua Yang Secara Keliru Dipidana Dibebaskan di Kandhamal, Kasus India Yang Memiliki Dampak Buruk


    Ketika Bijaya Kumar Sanaseth masuk penjara karena pembunuhan di India yang tidak dilakukannya lebih dari 10 setengah tahun yang lalu, ibunya masih hidup dan anak sulungnya berusia 9 tahun.

    "Saya tidak melihat anak-anak saya tumbuh," Sanaseth, orang Kristen kedua yang dibebaskan dengan jaminan dari tujuh orang yang dinyatakan bersalah secara keliru karena membunuh seorang pemimpin ekstremis Hindu, mengatakan kepada Morning Star News dengan isak tangisnya. "Keenam anak saya masih sangat muda dengan anak bungsu saya, seorang balita perempuan, berusia 1 tahun, dan anak tertua saya, seorang anak laki-laki, berusia 9 tahun. Hari ini yang bungsu sudah berusia 12 dan yang tertua sudah berusia 20. Tidak ada seorangpun yang bisa mengembalikan saya tahun-tahun yang telah berlalu."


    Sanaseth dan enam orang Kristen lainnya dihukum pada September 2013 atas pembunuhan Swami Laxmanananda Saraswati, yang kematiannya pada tanggal 23 Agustus 2008 menyulut serangan anti-Kristen yang menewaskan 120 orang, menghancurkan hampir 6.000 rumah dan menelantarkan 55.000 orang Kristen. Sekarang berusia 47 tahun, Sanaseth dibebaskan dengan jaminan pada tanggal 27 Juli, dua bulan dan enam hari setelah sesama terpidana Gornath Chalanseth dibebaskan dengan jaminan pada tanggal 21 Mei.

    "Saya menghadapi banyak kesulitan di penjara – saya berterima kasih kepada Tuhan atas kebebasan ini," kata Sanaseth. "Aku telah percaya Tuhan akan membawaku keluar suatu hari."

    Karena Mahkamah Agung mengeluarkan pembebasan dengan jaminan, ia tidak perlu kembali kecuali pengadilan tinggi sendiri yang memerintahkan.

    Setelah 30 hingga 40 penyerang dengan senjata otomatis dan revolver buatan lokal menyerang Saraswati di ashramnya di Jalespeta, Tumudibandha, di Distrik Kandhamal negara bagian Orissa (sekarang Odisha), Sanaseth menjadi tersangka setelah membantu melindungi lembaga-lembaga Kristen dari serangan balasan, katanya.

    Sebuah sekolah biara di dekat rumahnya sedang diserang, dan para pemimpin Katolik memanggilnya untuk menanyakan apakah ia dapat campur tangan karena kedudukannya yang baik di daerah itu, Sanaseth mengatakan kepada Morning Star News.

    Baca juga: Pendeta India Hidup Kembali setelah Dianiaya dengan Kejam & Dibunuh Karena Membawa 40 Keluarga Kepada Kristus


    "Aku berdiri di gerbang biara bahkan ketika massa mendekat," katanya di Oriya melalui penerjemah. "Mereka berhenti ketika mereka melihat saya karena mereka semua mengenal saya. Mengambil keuntungan dari itu, pastor [biara] membuat anak-anak pulang dengan selamat sementara saya menelepon polisi. Dengan bantuan Tuhan, saya bisa menyelamatkan banyak orang, dan kekerasan di daerah kami jauh lebih sedikit karena campur tangan tersebut. Banyak orang Kristen diselamatkan, rumah, asrama, dan juga bangunan gereja. Saya juga bagian dari panitia perdamaian yang memulihkan ketertiban setelah kekerasan itu."

    Karena ia mampu menyelamatkan begitu banyak, para ekstremis Hindu kemudian membalas dengan mendaftarkan namanya di antara para tersangka pembunuhan, katanya.

    "Saya membayar harga yang sangat besar untuk itu," kata Sanaseth kepada Morning Star News. "Ibuku meninggal setelah aku masuk penjara. Keluarga tidak bisa merawatnya, karena tidak ada uang akibat dari saya dipenjarakan."

    Pemimpin Maois Sabyasachi Panda dilaporkan mengklaim pertanggung jawaban atas serangan dan pembunuhan itu, dan para pejabat negara menguatkan laporannya, tetapi unsur-unsur radikal Hindu menyalahkan orang-orang Kristen atas kematian Saraswati. Massa yang dipimpin oleh Pravin Togadia, pemimpin penghasut ekstrimis Hindu Vishwa Hindu Parishad (VHP), berbaris dengan membawa tubuh Saraswati sejauh 160 kilometer (90 mil) di daerah yang memicu kekerasan, termasuk pembakaran bangunan gereja dan rumah-rumah Kristen, kata sumber.

    Sanaseth tinggal di Maduguda, beberapa mil dari tempat Saraswati dibunuh.

    "Swami itu terbunuh di blok yang berbeda sama sekali – itu jauh dari tempat saya tinggal, dan saya berada di kampung halaman saya pada hari pembunuhan, dengan beberapa orang menyaksikan kehadiran saya," kata Sanaseth.

    Baca juga: Ekstremis Hindu Menebas Pendeta dengan Parang di India — Tetapi Tuhan Melakukan Mukjizat


    Malati Pradhan dan Kumudhini Pradhan, dua gadis berusia sekitar 11 dan 14 tahun pada waktu itu, pergi memberikan keterangan bahwa mereka melihat Sanaseth dan satu dari tujuh orang Kristen lainnya ditangkap, Durjo Sunamajhi, di luar kamar Saraswati pada saat pembunuhan itu. Seorang hakim menerima kesaksian mereka, katanya.

    "Orang-orang dari ashram Swami Laxmanananda Saraswati yang diminta hadir di pengadilan mengatakan bahwa mereka tidak mengenal kami atau belum pernah melihat kami di dekat ashram," kata Sanaseth. "Setelah semua saksi selesai, Malati Pradhan dibawa masuk. Bahkan orang-orang ashram mengatakan bahwa Malati bukan dari ashram mereka. Dia adalah saksi palsu yang tinggal 80 kilometer (45 mil) jauhnya dari ashram. ”

    Hakim mengatakan kepada jaksa penuntut umum bahwa jika Malati Pradhan mencoba menjadi saksi palsu, dia akan berada di balik jeruji besi, tambahnya.

    Sanaseth mengatakan kepada Morning Star News bahwa pada awalnya, hakim bertanya kepada jaksa penuntut umum mengapa orang-orang Kristen ditangkap, mengatakan bahwa mereka tidak ada hubungannya dengan pembunuhan itu.

    "Jelas dari pernyataan hakim bahwa dia mendapati kami tidak bersalah, tetapi jaksa penuntut umum mengatakan bahwa kekerasan akan terulang sekali lagi jika dia tidak menempatkan kami di penjara dan menghukum kami," kata Sanaseth. "Suatu pertemuan yang diduga terjadi antara tiga menteri dari Dewan Legislatif dan hakim, di mana mereka mengatakan, 'Jika Anda membebaskan orang-orang ini yang telah ditangkap, publik akan menuntut para penjahat yang sebenarnya. Untuk membawa kedamaian pada tempat ini, orang-orang yang ditangkap ini harus ditempatkan di balik jeruji besi.'

    Baca juga: Pemerintah India Hancurkan Sekolah Kristen, Asrama Pendeta & Rebut Para Siswa


    Ketika persidangan tampaknya berpihak pada orang-orang Kristen, hakim tersebut dipindahkan dan hakim baru mengambil alih, katanya.

    "Dia bahkan tidak memberi kami kesempatan untuk membela diri," kata Sanaseth. "Kami tidak diizinkan berbicara."

    Bahkan anggota ekstremis Hindu Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS) dan Partai Bharatiya Janata mengeluarkan tuntutan di seluruh Distrik Kandhamal untuk menangkap para penjahat sebenarnya dalam aksi unjuk rasa hingga 2017, katanya.

    "Meskipun kebenarannya jelas, kami dihukum dan menghabiskan beberapa tahun di penjara, dan lima lainnya terus berada di penjara," kata Sanaseth.

    Pada malam 27 Juli, keluarga Sanaseth menyambutnya ketika dia keluar dari penjara, setelah Mahkamah Agung India memberinya jaminan atas permohonan yang diajukan oleh Keuskupan Agung Cuttack-Bhubaneswar dan Jaringan Hukum Hak Asasi Manusia.

    Sebelumnya Sanaseth bekerja sebagai petani, juga sebagai kontraktor yang membantu membangun jalan dan bangunan. Dengan pendidikan sampai kelas tujuh ketika dia dipenjara, dia bisa cukup belajar di penjara sehingga dia menyelesaikan sampai kelas 10, katanya.

    Baca juga: 'Mereka Tidak Dapat Mengambil Yesus Dari Hati Kami' – 100 Orang Kristen India Dipaksa Untuk Kembali Ke Hindu


    "Tetapi perolehan terbesar adalah pada iman saya," kata Sanaseth. "Saya seorang Kristen nominal, mengetahui tentang Yesus tetapi tidak mengenal-Nya. Di penjara, saya menjadi mengenal Tuhan dengan dekat. Saya membaca Alkitab lengkap lima kali dan mulai memahami pentingnya Firman Tuhan."

    Di empat penjara di mana dia dipenjara, dia berbicara tentang Kristus yang cukup membuat delapan orang menaruh iman kepercayaan mereka kepada-Nya sebagai Tuhan dan Juru Selamat, katanya.

    "Saya memiliki hak istimewa untuk memimpin gereja di penjara juga dan bersyukur kepada Tuhan untuk hal itu," katanya. "Saya menghimbau kepada para pembaca cerita saya melalui Morning Star News untuk berdoa bagi lima orang tak bersalah di penjara, agar mereka juga akan mendapat jaminan dan dipersatukan kembali dengan keluarga mereka."

    Keadilan bagi semua

    Wartawan Anto Akkara, yang telah bekerja sebagai aktivis untuk pembebasan tersangka, mengatakan bahwa Sanaseth berjalan menuju kebebasan dari penjara Phulbani setelah menghabiskan 10 tahun dan tujuh bulan di balik jeruji untuk kejahatan yang tidak pernah dilakukannya.

    Akkara telah terlibat dalam menjaga masalah keadilan bagi "tujuh orang yang tidak bersalah" hidup di ranah publik melalui buku-bukunya dan kampanye petisi online www.release7innocents.com.

    Baca juga: 'Ekstremis Hindu' Secara Brutal Menyerang Orang Kristen India Saat Sedang Berdoa


    "Doa akhirnya dikabulkan," kata Akkara. "Ketika Gornath Chalanseth keluar dari penjara pada tanggal 21 Mei, hal pertama yang dia katakan setelah merangkul saya adalah bahwa saya harus bertemu Bijaya di dalam penjara. Sejak hari itu, sepupunya terus berhubungan dengan saya."

    Sanaseth telah menulis kepada Akkara sepucuk surat dari penjara yang menyatakan kegelisahannya tentang kesehatan anggota keluarganya. Dia telah meminta Akkara untuk mempercepat proses jaminan setelah pembebasan Chalanseth.

    "Tuhan telah mendengarkan tangisan Bijaya," kata Akkara kepada Morning Star News. "Ingat, permohonan jaminan dari yang lain telah 'ditunda' oleh Mahkamah Agung di antara memerintahkan jaminan kepada Gornath dan Bijaya."

    Sanaseth mengatakan dia sangat prihatin dengan lima lainnya yang tetap dipenjara.

    "Pada minggu ketiga Agustus, saya pergi dan bertemu dengan mereka bertiga di dalam penjara, dan hari ini [Agustus. 20] Saya bertemu dengan yang keempat, Sanatan Badamajhi," katanya. "Mereka semua sangat sedih dan telah memohon doa dan meminta saya untuk memberi tahu mereka yang akan membantu untuk mempercepat proses jaminan mereka. Sudah bertahun-tahun mereka dipenjara, dan seperti saya, mereka rindu untuk bersatu kembali dengan keluarga mereka."

    Selain Sanaseth, Chalanseth dan Sunamajhi, pada Desember 2008 polisi menangkap orang-orang Kristen Sanatan Badamajhi, Munda Badamajhi, Bhaskar Sunamajhi dan Budhadeb Nayak, menuduh mereka terlibat dalam pembunuhan Saraswati.

    Baca juga: Dipenjara Selama 38 Tahun Atas Pembunuhan yang Tidak Dilakukannya, Pria ini Menganggap Semuanya Adalah Berkat


    Sanaseth sebelumnya memperoleh jaminan sementara pada Desember 2017, bersama dengan Chalanseth, selama dua minggu. Mereka telah kembali ke penjara pada 6 Januari 2018.

    Mempertimbangkan pembelaan oleh Advokat Senior Colin Gonsalves, yang muncul atas nama Keuskupan Agung Cuttack Bhubaneswar dan Jaringan Hukum Hak Asasi Manusia, Hakim A.M. Khanwilkar dan Keadilan Dinesh Maheshwari memberikan jaminan untuk Sanaseth dengan pernyataan ini:

    “Mempertimbangkan fakta bahwa terdakwa yang mengajukan banding (Bijaya Kumar Sanaseth S / o Salei Sanaseth) telah menjalani 10 tahun hukumannya dan setelah mempertimbangkan keseluruhan masalah ini, kami berpendapat bahwa yang disebutkan nama di atas tertuduh pemohon banding harus dibebaskan dengan jaminan pada syarat-syarat seperti yang mungkin dikenakan oleh Hakim Sesi Tambahan yang dipelajari, Phulbani di ST No. 16/18 tahun 2013-2009. Perintah tertanggal 04.12.2018 yang disahkan oleh Pengadilan Tinggi dikesampingkan dan maka dari itu permohonan bandingnya diijinkan. ”

    Mahkamah Agung sebelumnya memberikan alasan yang sama untuk memberikan jaminan bagi Chalanseth. Chalanseth memenangkan jaminan berdasarkan waktu yang dia habiskan di penjara dan sifat bukti terhadapnya, "yang kurang, licik dan lemah," pengacara Rebecca Mammen John kemudian mengatakan kepada Morning Star News.

    Bekerja pro bono terutama pada kasus-kasus kebebasan sipil yang penting dan atas nama korban kekerasan seksual, John muncul bersama dengan para pengacara dari Alliance Defending Freedom (ADF) untuk membantu mendapatkan jaminan untuk Chalanseth.

    Jaksa Anupradha Singh dari Jaringan Hukum Hak Asasi Manusia mengatakan kepada Morning Star News, atas nama Advokat Senior Colin Gonsalves, bahwa mereka mengambil alih kasus lima terpidana, kecuali Chalanseth, pada Januari 2019 dan mengajukan permintaan di Mahkamah Agung pada bulan Maret .

    Singh, yang bekerja bersama dengan Advokat Senior Gonsalves dalam kasus-kasus kekerasan anti-Kristen Kandhamal, mengatakan bahwa petisi akan empat lainnya sedang menunggu di Mahkamah Agung.

    "Petisi akan empat orang lainnya yang 'ditunda' akan disidangkan pada bulan September," katanya.

    Baca juga: Pendeta Andrew Brunson Ungkapkan Bagian Alkitab yang Menolongnya Bertahan di Penjara Turki


    Pdt. Dibakar Parichha, seorang imam Katolik di keuskupan Cuttack dan seorang pengacara di Pengadilan Tinggi Cuttack, sedang membantu dalam upaya untuk mendapatkan keadilan bagi ketujuh orang itu. Dia terus menerus berhubungan dengan dua orang Kristen yang dibebaskan itu, mendorong dan membimbing mereka.

    "Saya senang bahwa Tuhan telah mendengar tangisan orang yang membutuhkan," kata Parichha kepada Morning Star News. "Yang tidak bersalah telah dibebaskan setelah 10 tahun."

    India berada di daftar peringkat 10 pada organisasi dukungan Kristen Open Doors, World Watch List 2019 dari negara-negara di mana yang paling sulit untuk menjadi seorang Kristen. Negara ini berada di urutan ke-31 pada 2013, tetapi posisinya menjadi lebih buruk setiap tahun sejak Narendra Modi dari Partai Bharatiya Janata berkuasa pada tahun 2014.

    Baca juga: Seorang Pria India Dianiaya Karena Iman, Istrinya Hendak Dibakar Massa, Namun Tuhan Secara Ajaib Menyelamatkan Mereka

    (Sumber: MorningstarNews)

    Belum ada Komentar untuk "Orang Kristen Kedua Yang Secara Keliru Dipidana Dibebaskan di Kandhamal, Kasus India Yang Memiliki Dampak Buruk"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel