Recent Posts

    Lagu "Sing Hallelujah To The Lord" Dinyanyikan sebagai Anthem Demo di Hong Kong


    Tahun dimana Linda Lee Stassen-Benjamin menulis lagu penyembahan Kristen "Sing Hallelujah to the Lord," OPEC mengakhiri embargo minyaknya terhadap Amerika Serikat, Amerika dan Rusia bertemu untuk membahas perlucutan senjata nuklir, India menguji perangkat atom dan Presiden Richard Nixon mengundurkan diri setelah dimakzulkan selama skandal Watergate. Itu tahun 1974 dan biaya cap kelas satu hanya 8 sen.


    Empat puluh lima tahun kemudian, lagu itu ditulis sebagai penghargaan untuk Paskah, dan lagu itu telah muncul untuk demo yang sedang berlangsung di Hong Kong. Demo itu dimulai bulan Juni setelah pemerintah mengumumkan rencana untuk mengekstradisi tersangka ke Tiongkok untuk penuntutan pidana. Rencana itu kemudian ditangguhkan, tetapi para pengunjuk rasa terus mendorong reformasi demokratis, takut pemerintah komunis China akan menyingkirkan model "satu negara, dua sistem" yang ada, yang diterapkan ketika Inggris mengembalikan bekas kolonialnya ke China 22 tahun yang lalu, demikian laporan Religion News Service.

    Nyanyian Hong Kong dan keterlibatan umat Kristen muncul pada awal gerakan demonstrasi tetapi disorot sekali lagi pada 23 Agustus ketika umat Kristen mengorganisir rapat umum bersekala besar pertama mereka di Chater Garden. Menurut siaran pers oleh panitia moto pertemuan itu adalah "Garam dan terang, bagi keadilan kita berjalan bersama" dan dirancang untuk "menyediakan platform bagi semua orang Kristen untuk mengekspresikan diri di luar gereja, berharap orang-orang akan melindungi Hong Kong di masa-masa sulit."

    Meskipun demo telah dinodai oleh insiden gas air mata, pentungan, peluru karet, perisai huru-hara dan intimidasi yang mencakup pementasan pasukan dan kendaraan militer di sepanjang perbatasan Hong Kong, pengaruh damai dari himne telah membantu menjaga perdamaian, menurut beberapa pengunjuk rasa.

    Baca juga: 'Negara Kami Milik Yesus': Lebih dari 3 Juta Umat Berpawai Bagi Yesus di Brasil


    "Lagu ini memiliki efek menenangkan" Timothy Lam, 58 tahun, seorang imam Khatolik di Grace Church Hong Kong, mengatakan pada Fox News pada bulan Juni. "Polisi punya banyak peralatan, mereka sangat tegang dan mencari orang. Para siswa menyanyikan lagu ini untuk menunjukkan bahwa mereka damai."

    Selain elemen inspirasional dari lagu tersebut para pengunjuk rasa mengatakan bahwa lagu itu juga membantu memberikan perlindungan kepada kerumunan karena hukum Hong Kong memberikan pengecualian bagi majelis untuk pertemuan keagamaan. Menurut Fox News, lagu itu membantu meredakan ketegangan dengan para penegak hukum pada saat mereka bersiap untuk menindak "kerusuhan terorganisir" dan ketika tuduhan kebrutalan polisi muncul.

    "Karena majelis agama di kecualikan, hal itu bisa melindungi pengunjuk rasa. Hal ini juga menunjukkan bahwa ini adalah protes damai", Edwin Chow, 19, penjabat presiden Hong Kong Federation of Catholic Students, mengatakan. "Ini adalah yang orang pilih, karena mudah bagi orang untuk mengikuti pesan sederhana dan melodi yang mudah".

    Orang-orang Kristen telah menyatakan keprihatinan tentang tindakan kekerasan di daratan Tiongkok, karena khawatir penganiayaan agama yang meluas di negara komunis itu dapat mempengaruhi Hong Kong dan mengusir gereja.

    Baca juga: China Melepaskan Tetua Gereja Setelah Dipenjara Selama Delapan Bulan


    The Stream melaporkan bahwa orang-orang Kristen juga telah memberikan bantuan praktis melalui makanan dan tempat tinggal di berbagai demonstrasi.

    "Kami percaya pada penegakan keadilan", David Cheung, seorang pendeta yang telah mengambil bagian dalam demo, mengatakan pada New York Times. "Iman kita memberi kita keberanian, keyakinan, dan harapan terhadap kekuatan pemerintah jahat ini."

    (Sumber: ChristianHeadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Lagu "Sing Hallelujah To The Lord" Dinyanyikan sebagai Anthem Demo di Hong Kong"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel