Recent Posts

    Kesaksian Brother Yun 'Manusia Surgawi': "Dari Tembok Besar China hingga Tembok Timur Yerusalem"


    Terlihat sebagai seorang pemberontak di antara beberapa orang Cina karena tidak bergabung dengan organisasi Kristen yang dikendalikan pemerintah 'resmi' (Three-Self Patriotic Movement), ia dipenjara dan disiksa oleh para otoritas pemerintah.

    Sepanjang semua hal yang mengerikan dan menyakitkan yang dialami Brother Yun, Firman Tuhan terus datang kepadanya, mendorongnya dan memperkuat imannya.


    Liu Zhenying, dikenal sebagai Saudara Yun, lahir pada tahun 1958 di China. Pada usia 16 tahun ia bertemu Yesus dan segera setelah itu menerima sebuah panggilan yang kuat untuk menjadi saksi Kristus. Tetapi di negara komunis ini, dia harus menyebarkan Injil yang berjalan seiringan dengan penganiayaan, dan oleh karena itu Saudara Yun ini dijebloskan di penjara, mengalami penyiksaan dan banyak mukjizat yang luar biasa dalam situasi ini.

    Saudara Yun ada di tangan pejabat pemerintah, dia berulang kali disiksa dan dipukuli dengan tongkat listrik. Dia juga ditendang, diinjak-injak, dan ditusukkan jarum ke bawah kuku jarinya.

    Liu Zhenying jatuh ke lantai dengan kejang-kejang, tubuhnya yang lemah dipenuhi dengan listrik. Penjaga penjara, dengan tongkat kejut listrik di tangan, melangkah mundur tanpa ampun ketika dia kehilangan kesadaran.

    Di dalam Penjara Nanyang, yang terletak di Provinsi Henan, China, Liu yang berusia 25 tahun memulai puasa hari ke-75 dari makanan dan air. Meskipun tingginya 5 kaki 5 inci, beratnya kurang dari 70 pound dan harus dibawa ke sebuah ruangan di mana para pejabat mengatur agar keluarganya bisa melihatnya. Biro Keamanan Publik (PSB), polisi rahasia China, berharap istri dan ibu Liu akan meyakinkannya untuk melepaskan kepercayaan "takhayul"-nya dan mengungkapkan identitas dan lokasi dari kontak gereja rumah yang tidak terdaftar.

    Ketika Liu sadar kembali, kepalanya ada di pangkuan ibunya. Dia terisak. Istri dan saudari mudanya menatapnya dengan ngeri. Dia tampak kurus kering dan, berlumuran darah yang sudah mengering dan kotor. Telinganya mengerut seperti kismis, dan sebagian kulit kepalanya terlihat karena penjaga penjara telah menjambak rambutnya.


    Hanya tanda lahir yang meyakinkan ibu Liu bahwa pria yang sedang dipegangnya adalah putranya. Segera mereka semua menangis. Liu berbuka puasa dengan berbagi komuni dengan keluarganya. Kemudian dia menangis, "Aku akan melihat kalian semua di surga!"

    Mengapa Banyak Orang China Menjadi Kristen? 

    Pada saat itu adalah tanggal 7 April 1984. Liu percaya dia akan segera mati untuk Tuhan di penjara itu, tetapi Tuhan punya rencana lain. Dia dibebaskan empat tahun kemudian tetapi dipenjara dan disiksa dua kali lebih berat sebelum melarikan diri dari China pada tahun 1997.

    Dewasa ini, Liu Zhenying, berusia 49, dikenal oleh orang-orang Kristen di seluruh dunia sebagai Saudara Yun, sebuah nama yang diberikan oleh umat kristen China untuk melindungi identitasnya. Ribuan orang telah terinspirasi oleh kisahnya tentang campur tangan supernatural dan kelangsungan hidupnya yang ajaib, yang ia perincikan dalam riwayat hidupnya, Manusia Surgawi (The Heavenly Man) (Edisi Piquant dan Monarch Books).

    Ditulis bersama oleh Paul Hattaway, buku tersebut telah diterjemahkan ke dalam 33 bahasa dan telah terjual lebih dari 800.000 salinan. Pada tahun 2003, ia memenangkan penghargaan the United Kingdom’s Christian Booksellers’ Book of the Year.

    Tetapi lebih dari sekadar kesaksian tentang perjalanan spiritual seseorang, The Heavenly Man menawarkan pandangan sekilas ke dalam gerakan gereja rumah bawah tanah China, sebuah komunitas Kristen yang siap untuk menjangkau dunia dengan Injil.


    Kebangkitan Kristen China

    Meskipun jumlahnya berbeda-beda, pengamat memperkirakan antara 100 juta dan 130 juta orang Kristen tinggal di China, sebuah petunjuk bahwa hampir 10 persen dari 1,3 miliar orang di negara itu mungkin penganut kristen.

    Pekerjaan misionaris Protestan ke Asia Selatan dimulai tepatnya 200 tahun yang lalu ketika Robert Morrison mendarat di Makau pada tahun 1807. Misionaris Skotlandia akhirnya menerjemahkan Alkitab ke dalam bahasa Mandarin dari markasnya di kota pantai Guangzhou. Belakangan, para misionaris seperti Hudson Taylor, yang mendirikan China Inland Mission pada tahun 1865, membawa Injil ke provinsi pedalaman seperti Henan.

    Ada sekitar 1 juta orang Kristen yang tinggal di China ketika tentara komunitas Mao Zedong mengambil alih pada tahun 1949. Tetapi rezim Mao tampaknya membalikkan keadaan. "Hal pertama yang dilakukan Mao adalah mengusir semua misionaris, menjebloskan para pendeta ke penjara atau kamp kerja paksa di mana kebanyakan dari mereka meninggal, menghancurkan gedung-gedung gereja dan membakar Alkitab," kata Yun. "Pada tahun 1970-an, dikatakan bahwa satu-satunya Alkitab yang tersisa di China berada di museum sejarah di Beijing."

    Namun ketika Revolusi Kebudayaan Mao yang berdarah berakhir dengan kematiannya pada tahun 1976, sebuah gerakan Kristen bawah tanah berkembang.


    Sekitar waktu inilah Yun yang berusia 17 tahun yang memperkenalkan agama kristen menjadi kriminal yang dicari di China. Dia telah menuntun 2.000 orang kepada Kristus di provinsi asalnya, Henan, selama tahun pertamanya sebagai seorang Kristen.

    Dia mengatakan bahwa semangatnya datang dari ibunya, seorang wanita miskin dan tersesat yang, ketika merawat suaminya yang menderita kanker dan hampir bunuh diri, dengan air mata kembali kepada Tuhan pada suatu malam pada tahun 1974. Anak yang hilang itu mengumpulkan lima anaknya (Yun adalah anak keempat dari lima) dan memberi tahu mereka bahwa Yesus akan menyelamatkan mereka. Mereka berdoa semalaman untuk ayah mereka, dan dia disembuhkan. Yun berkata Tuhan kemudian memberitahunya untuk menjadi saksi-Nya "di selatan dan barat."

    Penginjil muda terus berkhotbah meskipun mendapatkan ancaman penangkapan terus-menerus. Bahkan setelah pemerintahan Mao yang brutal berakhir, para otoritas China terus menganiaya orang-orang Kristen. Pada tahun 1983 setelah pertemuan rumah-gereja rahasia di sebuah desa, petugas PSB menangkap Yun.

    Ketika dia ditendang dan diseret melewati salju, Yun berpura-pura gila untuk memperingatkan orang-orang percaya lainnya agar berlari pergi, sambil berteriak, "Aku adalah manusia surgawi! Aku tinggal di Desa Injil! Nama ayahku adalah Berkah Berlimpah! Nama ibuku adalah Iman, Pengharapan dan  Kasih!"

    Salah satu dari beberapa orang Kristen yang ditangkap malam itu, Yun menghabiskan empat tahun di Penjara Nanyang. Di sana ia menolak banyak godaan untuk bergabung dengan Gereja Three-self yang disetujui pemerintah, seperti halnya kebanyakan orang Kristen di China. Para anggota dari gerakan patriotik Three-self atau Asosiasi Patriotik Katolik China menghadapi pembatasan hukum atas praktik-praktik Kristen pusat, termasuk penginjilan, penjangkauan kaum muda dan kelompok-kelompok rumah.


    Karena Yun menolak untuk memenuhi keinginan mereka, para petugas penjara terpaksa melakukan pemukulan dan kejutan listrik dalam upaya untuk menembus koneksi gereja rumah-nya. "Mereka ingin saya mengungkapkan nama rekan kerja dan tempat-tempat pertemuan," kata Yun pada Charisma. "Dengan jarum tebal, mereka meremas asam di bawah kuku saya, dan saya pingsan karena rasa sakit. Saya bangun dan tidak mengatakan apapun kepada mereka."

    Tidak seperti kebanyakan guru Barat yang menyamakan agama Kristen dengan kenyamanan dan kelimpahan, Yun memberitakan Injil yang menekankan pada penderitaan dan kehancuran. Dia melihat penderitaan sebagai cara untuk berkomunikasi dengan Tuhan.

    "Saya tidak benar-benar menderita untuk Yesus ketika di penjara — saya bersama Yesus," tulisnya dalam bukunya. "Orang-orang yang benar-benar menderita adalah mereka yang tidak pernah mengalami kehadiran Tuhan."

    Revivalis Rolland Baker — yang bersama istrinya, Heidi, melayani di antara yang termiskin di Afrika — mengatakan bahwa kehidupan Yun adalah satu "yang sepenuhnya tertuju pada [Yesus] sehingga tidak ada kesulitan atau penganiayaan seberat apapun yang dapat menghentikannya menjadi lebih dari seorang penakluk."

    Yun berkata bahwa ada suatu masa ketika dia memberikan pelayanan "menjadi seorang idola." Setelah dibebaskan dari Penjara Nanyang pada tahun 1988, Yun mengatakan dia untuk sementara waktu kehilangan pandangan kepada Tuhan dan menjadi terlalu bersemangat dan nekad. Dia melayani keliling China dengan sangat cepat, mengabaikan permintaan istrinya untuk melambat.


    Yun kemudian mengakui bahwa ia telah melupakan "cinta pertamanya." Dari penjara kedua kalinya pada tahun 1991, ia berkata, "Tuhan dengan murah hati mengizinkan saya untuk beristirahat di dalam Dia di balik jeruji besi."

    Dibebaskan pada tahun 1993, Yun mengatakan dia segera mengembangkan sebuah beban tanggungjawab untuk melihat persatuan di antara gereja-gereja rumah di China, suatu hasrat yang dia bagi dengan mentornya, Peter Xu Yongze, yang pada saat itu memimpin gereja rumah besar di China, the Born Again Movement.

    Gerakan persatuan, yang kemudian diberi nama Sinim Fellowship, menyebar begitu cepat sehingga pada awal tahun 1997 kata itu didengar oleh kantor pejabat tinggi komunis di Beijing. Selanjutnya, PSB menggerebek pertemuan Sinim rahasia di ibukota provinsi Henan, Zhengzhou.

    Mencoba menghindar dari penangkapan, Yun melompat dari jendela lantai dua tetapi kakinya patah. Dia diketemukan di suatu daerah oleh PSB, yang memukulinya dan menyetrumnya dengan sengatan listrik. Berbagi dinding di antara sel mereka, Yun dan Xu, yang juga ditangkap selama penggerebekan, disiksa selama beberapa hari di Penjara Keamanan Maksimum Nomor Satu Zhengzhou. Kaki Yun dipukuli dengan tongkat untuk menghentikan upaya melarikan diri.

    Yun mengatakan bahwa siksaan mengajarkan kepadanya sebuah pelajaran penting: "Meskipun Tuhan tidak mengatakan sepatah kata pun kepada saya, tidak peduli seberapa banyak saya menangis; meskipun Tuhan tidak segera membebaskan saya dari rasa sakit dan teror; Saya telah memahami bahwa Dia ada di sana."


    Setelah enam minggu di lantai ketiga penjara, Saudara Yun percaya bahwa Tuhan ingin dia melarikan diri. Maka pada pagi hari tanggal 5 Mei 1997, setelah istrinya dalam suatu penglihatan pagi itu menyuruhnya untuk "membuka pintu besi" dan setelah Zu berbisik kepadanya bahwa waktunya telah tiba, Yun meminta izin kepada penjaga untuk menggunakan kamar mandi.

    Meskipun dia hampir tidak bisa berdiri di atas kakinya yang babak belur, ketika pintu besi terbuka, Yun mengatakan dia tiba-tiba bisa berjalan sendiri, yang dia lakukan, melewati penjaga pertama. Di tangga dia berkata dia mengambil sapu untuk berpura-pura merapikan tempat itu, lalu berjalan melewati penjaga kedua, yang menatap lurus ke arahnya. Berdoa dengan setiap langkah, Yun mengatakan dia mencapai lantai dasar dan menemukan pintu besi ketiga terbuka juga. Melangkah ke halaman dan pada saat itu dia bisa melihat matahari bersinar dengan teriknya, Yun berpikir dia akan ditembak di belakang kapan saja.

    Tapi luar biasa, ketika dia mencapai gerbang utama penjara, pintu itu juga terbuka. Dia berjalan menuju jalanan Zhengzhou yang ramai dan sebuah taksi berhenti. Sopir itu bertanya, "Ke mana?"

    Mengendalikan yang Tak Terkendalikan

    Yun kemudian mengetahui bahwa tidak ada yang pernah melarikan diri dari Penjara Zhengzhou. Fasilitas tersebut telah ditutup, dan pelarian Yun dianggap sebagai misteri yang belum terpecahkan.

    Dewasa ini para otoritas China terus memburu orang Kristen yang tidak terdaftar. Di bagian-bagian pedesaan Henan, papan tanda menawarkan hadiah hingga 50.000 renminbi, atau sekitar $6.400 — sebuah keberuntungan bagi kelas pekerja China — bagi siapa saja yang melaporkan pertemuan Kristen tersebut.


    Namun layanan ibadah rahasia terus berlanjut. Ketika Charisma mengunjungi satu pertemuan semacam itu di Provinsi Henan pada bulan Desember, 200 pemimpin, kebanyakan dari mereka adalah wanita muda, duduk berdesakan di sebuah kamar di lantai dua di sebuah bangunan industri tua tempat mereka mendengarkan seorang pendeta dari Barat. Empat umat memposisikan diri mereka di aula untuk mengawasi PSB. Khotbah tersebut berlangsung berjam-jam. Saat senja, jendelanya di naungi dan lampu di atas kepala menyala.

    Karena pertemuan seperti ini berjarak ratusan mil dari Beijing dan Shanghai — kota-kota yang dibuat kebarat-baratan sering dikunjungi para penumpas turis adalah hal biasa. Di Henan tahun lalu, 174 orang Kristen ditangkap, lebih banyak dari provinsi mana pun, lapor China Aid Association.

    Para ahli hak asasi manusia mengatakan undang-undang China yang disebut Peraturan Urusan Agama — yang dipantau pemerintah China Dailynewspaper pada tahun 2005 sebagai "langkah maju yang signifikan dalam perlindungan kebebasan beragama warga negara Cina" - sebenarnya membantu memfasilitasi tindakan keras gereja rumah yang lebih berat. "Situasinya tidak menjadi lebih baik," kata Mark Allison dari Amnesty International kepada USA Today tahun itu. Undang-undang baru ini "lebih merupakan upaya untuk mengendalikan kelompok-kelompok keagamaan daripada melonggarkan pembatasan," katanya.

    "Tidak ada pertanyaan bahwa ancaman terbesar mutlak bagi Partai Komunis [China] adalah Kekristenan," kata misionaris Tiongkok Daniel Powers (bukan nama sebenarnya), mantan penembak jitu Angkatan Laut AS. Dia mengatakan kebangkitan Gereja Three-self yang didukung oleh pemerintah adalah cara China "mengendalikan sesuatu yang tidak dapat mereka kendalikan."

    Di daerah yang sama di Henan musim panas lalu, Zhang Rongliang, pemimpin dari 10 juta jiwa Gereja China for Christ, dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara setelah PSB pergi dari rumah ke rumahnya di desa Zhengzhou, menyita bahan-bahan Kristen yang mereka percayai menghubungkan dia dengan organisasi-organisasi Barat.


    Pemimpin yang menggantikan Zhang yang dalam persembunyian dan memberi tahu Charisma bahwa dia takut Zhang disiksa dan pengobatan untuk diabetesnya ditahan.

    Selama tahun 1980-an, Saudara Yun melayani beberapa kali bersama Zhang. Mereka pernah bersembunyi dari PSB dengan berkerumun bersama sepanjang malam di ladang di bawah hujan yang sangat dingin. Mereka juga pada pertemuan yang sama pada malam Yun ditangkap pada tahun 1983 dan dikirim ke Penjara Nanyang.

    "Di penjara kami ditempatkan di sel yang terpisah," kata Zhang dalam riwayat hidup Yun. "Tapi kami berteriak di sepanjang koridor penjara, berharap suara kami akan [mendorong] satu sama lain."

    Seperti para pemimpin gereja rumah lainnya, Yun bersembunyi setelah melarikan diri tahun 1997 dari Penjara Zhengzhou. Beberapa bulan kemudian, Yun dan istrinya, Deling, percaya bahwa Tuhan berkata kalau Yun harus meninggalkan China dan mencari suaka politik di Jerman. Deling dan dua anak mereka, Ishak dan Yilin, bisa menyusul nanti.

    Dengan tidak ada tempat yang aman untuk bersembunyi di Henan — dan setelah para tuan rumah yang ketakutan di Provinsi Hubei memintanya pergi — Yun dan keluarganya berlindung dengan orang-orang Kristen yang jauhnya 400 mil di provinsi pantai Shandong. "Kami semua menangis dan berdoa di kamar hotel Beijing pada malam sebelum ia terbang," seorang anggota keluarga Shangdong yang mengantarkan Yun ke bandara Beijing di September 1997 mengatakan kepada Charisma. "Dia akan menggunakan paspor palsu ... jadi kami berdoa untuk perlindungan."

    Baca juga: Para Pendeta Tiongkok Diperintahkan untuk Berkhotbah tentang Konfusius: Ini adalah 'Erosi Kekristenan'


    Para Pejabat bandara menertawakan perbedaan mencolok antara penampilan Yun dan foto paspor, tetapi mengijinkannya masuk ke dalam penerbangan nonstop Air China ke Frankfurt. Setelah penyelidikan mendalam di Jerman, Yun menerima status pengungsi tingkat tinggi dan mulai membagikan kesaksiannya di gereja-gereja.

    Namun Yun terus menghadapi pertentangan. Dua tahun setelah melarikan diri ke Jerman, ia mengetahui bahwa seorang pemimpin pelayanan yang berbasis di Hong Kong menuduhnya mengeksploitasi gereja-gereja Barat untuk keuntungan finansial.

    "Kalau dipikir-pikir, ini adalah waktu yang ideal untuk mengamati kehidupan Yun, karena ia melayani di bawah tudingan yang luar biasa ini," kata Dale Hiscock, direktur eksekutif AsiaLink Ministries. "Tidak sekali pun saya pernah mendengar satu komentar negatif dari Yun. Dia tahu dia sedang diserang dan hanya mempercayai Tuhan."

    Setelah Yun menanggapi tuduhan itu, kontroversi tersebut mulai mereda. Tetapi beberapa bulan kemudian, Yun menghadapi jenis penganiayaan yang selalu dikenalnya di China. Ketika ia berada di Myanmar pada tahun 2001, berusaha membantu keluarganya melarikan diri ke Jerman, Yun ditangkap, disiksa dan dipukuli selama tujuh bulan di penjara Yangon yang jorok. Dengan cacing parasit yang tampak merangkak di bawah kulitnya, Yun berusaha membagikan Injil dengan narapidana lain, dan banyak yang memutuskan untuk mengikut Kristus. Dia mengatakan itu adalah kehendak Tuhan baginya untuk menjadi "benih yang terkubur di penjara itu" — di mana di dalam sepasukan penyakit dan kebangkitan dari rasa sakit yang tak terbayangkan mulai meronta keluar .

    Hukuman tujuh tahun penjara dikurangi menjadi tujuh bulan dan tujuh hari — kira-kira waktu yang dibutuhkan bagi benih kecambah untuk bertunas, kata Yun. Setelah dibebaskan pada September 2001 dari penjara terakhir hingga saat ini, Yun sekali lagi menghadapi tuduhan dari rekan-rekan Kristen.

    Baca juga: China Menghapus 'Alkitab,' 'Tuhan,' 'Kristus' dari Cerita Klasik Anak-Anak Seperti 'Robinson Crusoe'


    Dipimpin oleh seorang pengusaha Vietnam-China yang berbasis di Jerman yang membantu Yun melarikan diri dari China pada tahun 1997 dengan memberinya paspor, beberapa pemimpin gereja China mengeluarkan surat terbuka yang mencela Yun sebagai seorang penipu. Kelompok itu mengklaim kesaksiannya tentang campur tangan supernatural itu salah, bahwa ia melebih-lebihkan pengaruhnya di antara gereja-gereja rumah di China dan bahwa ia mengeksploitasi orang-orang Kristen Barat.

    "Saya telah ditantang berkali-kali dengan pencobaanNya," kata Yun pada Charisma, dengan mengeluarkan air mata. "Tetapi ketika saya di hadapan Tuhan dalam doa, Tuhan tidak pernah mengizinkan saya untuk mengatakan sesuatu yang negatif. Saya baru saja memberkati mereka, masing-masing dari mereka, dalam nama Yesus."

    Hattaway mengatakan sekelompok pemimpin gereja rumah China menyelidiki tuduhan terhadap Yun dan menemukan kisahnya dapat diandalkan. Para pemimpin Kristen lainnya juga secara terbuka membela Yun.

    "Saya sudah mengenal Yun dengan sangat baik sejak awal 1980-an," Dennis Balcombe, pendeta senior di Revival Christian Church di Hong Kong selama hampir 40 tahun, mengatakan dalam sebuah surat terbuka yang diposting di situs web Asia Harvest. "Saya telah melihat dengan dekat pelayanannya dan bepergian dengannya pada banyak kesempatan [ketika dia masih di] China. Dia memiliki dukungan saya sepenuhnya sebagai abdi Allah dengan integritas tinggi, yang di masa lalu dan saat ini memberikan kontribusi besar bagi kerajaan Allah."

    Bob Fu, presiden dari China Aid Association yang berbasis di AS dan sendiri juga seorang mantan tahanan China, mengatakan kepada Charisma: "Saya pikir Yun adalah hamba Tuhan yang tulus yang sangat tulus dan penuh semangat untuk Injil."

    Baca juga: Anak-anak Tiongkok Tidak Dapat Menjadi Kristen Hingga Usia 18 Tahun


    Penganiayaan telah membuat Yun "bahkan lebih bersemangat dan berapi-api untuk Yesus," kata penginjil Reinhard Bonnke kepada Charisma. "Saya yakin bahwa dia akan berada di antara umat Tuhan yang diurapi untuk generasi berikutnya, yang membangun kerajaan Allah di tempat-tempat terberat di bumi. Saya menghargai dan menghormati hamba Tuhan yang agung ini."

    Kembali ke Yerusalem

    Dewasa ini dalam pelayanannya di seluruh dunia, Yun berpegang teguh pada panggilan yang dia terima saat remaja, untuk menjadi saksi bagi Tuhan "di selatan dan barat." Tetapi Yun merasakan bahwa selain membagikan kesaksiannya, dia juga membawa beban.

    Saat masih di China, Yun memiliki pertemuan yang kuat pada tahun 1995 dengan Simon Zhao. Itu pada sebuah pertemuan di mana Yun menyanyikan lagu pujian China kuno, lagu gereja yang menantang maut untuk mengkhotbahkan Injil ke barat, "marking toward Jerusalem." Melalui air mata, Zhao memberi tahu Yun bahwa dia telah menulis lagu 50 sebelumnya.

    Selama tahun 1940-an, Zhao telah memimpin misi yang disebut Northwest Spiritual Movement. Kelompok ini memiliki sumber-sumbernya di Provinsi Shandong, di mana klan Kristen bernama Jesus Family hidup dengan slogan "Pengorbanan, Pengabaian, Kemiskinan, Penderitaan, Kematian."

    Visi untuk kedua kelompok adalah untuk memindahkan Injil ke wilayah-wilayah China barat dan sekitarnya. Pada 1949, Zhao dan kelompok misionarisnya ditangkap di daerah terpencil di China. Karena keyakinannya yang radikal, Zhao mengalami pemukulan di kamp kerja paksa komunis selama hampir 40 tahun.


    Yun berjanji kepada Zhao bahwa dia akan membantu meneruskan visi misionaris itu, yang sekarang dikenal sebagai Back to Jerusalem. Kampanye ini bertujuan untuk menyebarkan Injil dari China ke setiap negara Hindu, Budha dan Muslim menyebrangi Jendela 10/40, sebuah wilayah dari Afrika Barat ke Asia Timur.

    Yun percaya banyak orang Kristen China, yang dimurnikan dalam api penganiayaan, sekarang siap untuk kehilangan nyawa mereka untuk menjangkau yang hilang/tersesat. "Saya merasa sangat kuat bahwa sudah tiba waktunya bagi gereja di China untuk membawa Injil kembali ke Yerusalem," kata Yun, yang seperti orang lain percaya bahwa visi Back to Jerusalem bisa menjadi "kaki terakhir" untuk memenuhi Amanat Agung.

    "Perubahan terbesar akan datang di Timur Tengah bukan ketika lebih banyak tentara pergi ke sana untuk mati. Itu akan membawa utusan Yesus Kristus memberitakan Injil. Ketika mereka mulai mati, perubahan nyata akan terjadi."

    Pelle Karlsson, presiden Back to Jerusalem Inc, sebuah organisasi yang bergabung dengan Yun, percaya kesaksian Yun adalah "jam alarm bagi gereja di Barat, mati dan tidur. Hal Itu memanggil gereja kembali ke tingkat komitmen yang lebih dalam — untuk memikul salib secara nyata."

    Ironisnya, adalah China yang selama berabad-abad dianggap tidur. Napoleon Bonaparte, kaisar Prancis yang menaklukkan Eropa ketika misionaris Robert Morrison berlayar ke China, pernah berkata: "Biarkan China tidur. Karena ketika dia bangun, dia akan mengguncang dunia."

    Baca juga: China, Secara Resmi Ateis, Dapat Memiliki Lebih Banyak Orang Kristen Daripada AS di Tahun 2030


    "Banyak yang akan mengatakan itu adalah ramalan yang sekarang sedang digenapi dalam ekonomi China yang kuat. Tetapi yang lain percaya kekuatan spiritual sedang muncul di China — gereja bawah tanah yang siap menginjili dunia. "Visi yang Tuhan berikan kepada gereja China adalah untuk membawa Yesus ke setiap kelompok orang — dari Tembok Besar China hingga Tembok Timur Yerusalem," kata Yun.

    Ini mungkin bukan jenis kebangkitan yang pernah dibayangkan Napoleon. Tetapi dewasa ini, di gereja rumah tersembunyi di seluruh China, generasi kebangkitan sedang bangkit.

    (Sumber: Charisma)

    Belum ada Komentar untuk "Kesaksian Brother Yun 'Manusia Surgawi': "Dari Tembok Besar China hingga Tembok Timur Yerusalem""

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel