Recent Posts

    Kepulauan Solomon: Seluruh Suku Kanibal Terima Kristus Setelah Kepala Suku Diinjili, Meninggal dan Bertemu Yesus


    Ketika misionaris melakukan perjalanan ke Kepulauan Solomon, mereka bertemu dengan suku yang penuh dengan kanibal pagan. Ketika mereka pergi, mereka meninggalkan komunitas Kristen yang muda dan bersemangat.

    Beberapa penginjil Fiji yang bergabung dengan Every Home for Christ telah menjadi bagian dari kampanye untuk mencapai 106 pulau Fiji ketika pada tahun 1990 mereka mengalihkan perhatian mereka ke 100 pulau di rantai kepulauan Solomon, yang berjarak 1.000 mil jauhnya.


    Mereka mencapai pulau Malaita dan menghabiskan waktu menginjili daerah pesisir. Suatu malam ketika tim mereka duduk di sekitar api unggun, seorang anggota tim menunjuk ke bagian dalam pulau yang terjal dan bertanya, "Apakah ada orang di sana yang belum mendengar tentang Yesus?"

    "Ya," jawab seseorang. "Itu adalah salah satu daerah yang paling sulit di semua pulau untuk diinjili karena medan yang keras dan orang-orang yang bermusuhan." Sebuah argumen muncul di dalam tim ketika mereka mendengar lebih banyak tentang sejarah kelompok orang tersebut. Beberapa diintimidasi dan didesak agar berhati-hati. Kanibalisme telah dipraktikkan sampai akhir abad terakhir; siapa yang bisa yakin hal itu tidak berhenti?

    "Selama tujuh hari mereka menghadapi setiap entitas iblis dengan doa peperangan yang terfokus."

    Tim akhirnya setuju bahwa mereka akan berdoa dan berpuasa selama tujuh hari sebelum mencoba mengirim sebuah tim untuk mencapai suku Kwaio.

    Baca juga: Dokter yang Bertahan Hidup dari Ebola Kembali Ke Afrika Sebagai Misionaris: 'Kami Percaya Tuhan Buka Jalan'


    Dengan bantuan dua dokter penyihir yang telah menjadi Kristen, sebuah daftar dari 87 roh jahat yang berbeda diidentifikasi, yang dikatakan memegang kekuasaan di wilayah tersebut. Mereka dengan tajam menghadapi setiap entitas iblis dengan doa peperangan yang terfokus selama periode tujuh hari. Pada hari kedelapan, misionaris Jack dan Japta bergabung dengan sepuluh pekerja Kristen lainnya dalam perjalanan satu hari ke pedalaman pulau yang terjal.

    Sekitar pukul lima sore mereka mencapai satu desa. Ada sekelompok besar orang, menunjukkan sesuatu yang tidak biasa mungkin terjadi. Kedua pria itu dengan cepat dikepung oleh para pejuang besar, ingin tahu dari mana mereka berasal dan mengapa mereka datang. Jack menjelaskan secepat mungkin dalam bahasa Kwaio bahwa mereka membawa kabar baik kepada orang-orang Kwaio.

    Tetapi penjaga kekar membawa mereka pergi untuk diinterogasi oleh lima 'pendeta' atau tetua desa. Mereka adalah para tetua yang telah berkumpul untuk mengantisipasi kematian kepala suku mereka yang sudah tua.

    Orang-orang asing itu telah tiba pada saat yang sakral dan mungkin melanggar adat-istiadat Kwaio – sebuah  tabu dari tabu-tabu yang bisa menimbulkan konsekuensi yang mengerikan. Ketika orang-orang Kristen ditanyai, mereka tidak bisa tidak memperhatikan bahwa beberapa prajurit besar yang sedang berdiri di dekat mereka memiliki parang 24 inci dan beberapa membawa busur dengan ujung panah beracun.

    Baca juga: Kekristenan dan Gairah Mendalam Untuk Misi Menyebar Cepat di Seluruh Kuba


    "Kenapa kalian ada di sini?" Tanya salah seorang tetua. "Kami datang untuk membagikan Kabar Baik," mereka mengulangi sekali lagi, ketika mereka melanjutkan untuk menggambarkan satu-satunya Allah yang benar yang menciptakan segala sesuatu di surga dan di bumi – termasuk Kwaio. "Allah kita yang kekal mengutus Putra tunggal-Nya untuk menjadi seperti kita, seorang pria, dan mengorbankan hidup-Nya dengan sukarela atas nama kita." Para tetua mengatakan bahwa mereka belum pernah mendengar pesan seperti ini. Mereka mengerti konsep pengorbanan darah. Setelah beberapa saat diskusi sengit, seseorang berkata, "Kami tidak bisa percaya apa pun yang kalian katakan kecuali pemimpin kami percaya."

    Jack dan Japta meminta izin untuk menemui kepala desa, mengetahui bahwa sudah lazim di banyak desa untuk meminta persetujuan dari kepala desa. Jika dikabulkan, itu akan membuka peluang bagi pesan mereka untuk didengar. Tetapi para tetau menolak karena kepala suku mereka, Haribo, sedang sekarat. Melihatnya membuat mereka kehabisan pertanyaan. Kemudian salah satu dari orang Kristen tersebut punya ide. "Ketika Yesus Kristus datang sebagai Anak Allah, Dia datang bukan hanya untuk membebaskan manusia dari dosa-dosa mereka, tetapi juga untuk menyembuhkan orang sakit. Tuhan cukup mampu menyembuhkan kepala suku kalian." Sebagai tanggapan, para tetua mulai berdebat di antara mereka sendiri.

    Jack dan Japta menghabiskan malam itu dengan terkunci di sebuah gubuk, tetapi pada pukul tujuh keesokan paginya para tetua kembali dengan berita mengejutkan. Mereka diberi izin untuk berdoa bagi Kepala Haribo! Ketika mereka memasuki pondok kepala suku tersebut, mereka bisa melihat dia sangat tua dan lemah, berjuang untuk bernafas. Jack berbagi dengannya dengan cepat rencana keselamatan Allah, menjelaskan bahwa Yesus adalah satu-satunya cara menuju kehidupan kekal.

    Baca juga: 50 Orang Disembuhkan Kristus, Ratusan Orang Datang Mendengarkan Khotbah Pendeta di Masjid Irak


    "Aku sudah menunggu seumur hidupku untuk mendengar cerita ini!"

    Kepala suku memiliki respons yang paling menakjubkan. "Saya telah menunggu seumur hidup saya untuk mendengar cerita ini," katanya kepada mereka. "Saya selalu merasa ada pesan suci seperti ini. Tapi tidak ada seorangpun yang datang untuk membawakan kami kata-kata seperti itu. Bagaimana saya bisa menerima Yesus ini dalam hidup saya?" Jack dan Japta memimpin Kepala Haribo dalam doa. Beberapa saat kemudian, kedamaian mendalam mengubah wajah sang kepala suku.

    Tetapi dua jam kemudian kepala desa meninggal. Selama sisa hari itu, tubuhnya dipersiapkan untuk pemakaman tradisional Kwaio. Sementara itu, Jack dan Japta meninggalkan desa dan kembali ke pantai.

    Tetapi ketika senja turun di desa tersebut sesuatu yang mengejutkan terjadi. Kepala Haribo duduk dan mulai berbicara! "Mari para tetua berkumpul," katanya kepada para pendengarnya yang terkejut. Ketika mereka berkumpul, kepala desa menceritakan kisah menakjubkan tentang melihat surga. Seorang yang berpakaian putih agung telah membawanya jauh ke tempat paling indah yang pernah dilihatnya. Seseorang yang bernama Yesus Kristus, Anak Allah yang pernah diceritakan oleh para pemuda itu, yang sedang disembah oleh banyak orang.

    Kedamaian telah datang dalam hidupnya, kata Haribo, dan dia tidak lagi merasakan sakit, juga tidak melihat penderitaan di antara orang-orang yang menyembah Yesus. Seseorang yang berbaju putih mengatakan kepada kepala desa bahwa ia harus kembali sebentar untuk memberi tahu para tetua desa bahwa pesan tentang Yesus itu benar. "Yesus ini adalah satu-satunya cara untuk mengalami hidup yang kekal," katanya.

    Baca juga: Yesus Menampakkan Diri Pada Keluarga Muslim, Memberitahu Mereka Bahwa Ia Utus Seorang Pria untuk Injili Mereka


    "Setiap orang, termasuk seluruh keluarga Kepala Suku, menerima Kristus sebagai Juruselamat mereka."

    Ketika kepala suku mengetahui bahwa Jack dan Japta telah pergi, ia memerintahkan para pelari untuk mengejar mereka dan membawa mereka kembali sehingga mereka dapat berkhotbah ke seluruh desa. Ketika Jack dan Japta kembali, mereka terkejut dengan apa yang telah terjadi. Mereka menyampaikan pesan keselamatan lagi, kali ini ke seluruh desa.

    Setiap orang, termasuk keluarga dekat Kepala Haribo yang terdiri dari 21 anggota, menerima Kristus sebagai Juruselamat mereka. Dan segera lebih dari 300 penduduk desa di seluruh wilayah (di 10 desa terdekat) telah menyerahkan hidup mereka kepada Kristus. Haribo tetap hidup sepanjang malam itu sampai pagi berikutnya. Kemudian dia berbaring dengan tenang di tempat tidurnya yang terbuat dari tanah dan pergi untuk selamanya bersama Yesus.

    Saat ini, lebih dari 8.000 orang Kwaio telah menjadi pengikut Yesus, termasuk 1.000 di daerah paling terpencil.

    Baca juga: Misionaris Meninggal Mengira Dia Telah Gagal; 84 Tahun Kemudian Banyak Gereja Berkembang Ditemukan Tersembunyi di Hutan

    (Sumber: Believersportal)

    2 Komentar untuk "Kepulauan Solomon: Seluruh Suku Kanibal Terima Kristus Setelah Kepala Suku Diinjili, Meninggal dan Bertemu Yesus"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel