Recent Posts

    Keponakan Benny Hinn 'Terdorong' oleh Penolakan Paman Atas Injil Kemakmuran, Serukan 'Pertobatan Sejati'


    Costi Hinn, keponakan dari penginjil terkenal Benny Hinn, mengatakan dia "terdorong" oleh penolakan pamannya baru-baru ini terhadap Injil kemakmuran, dan menyerukan "buah yang tak dapat disangkal, yang menunjukkan pertobatan sejati."

    Melayani sebagai seorang pendeta, Costi Hinn menolak teologi "kesehatan dan kekayaan" yang disajikan oleh "Paman Benny" setelah bekerja bersamanya selama bertahun-tahun. Dia menulis di Twitter pada hari Rabu untuk mempertimbangkan keyakinan pamannya yang berubah.

    Baca juga: Benny Hinn Tinggalkan Teologi Kemakmuran: "Injil Tidak Untuk Dijual"


    "Re: Paman Benny," tulisnya. "Saya terdorong untuk melihatnya mengekspresikan penolakan terhadap teologi kemakmuran, & bahkan mengakui ajaran yang salah tentang topik itu. Sekarang, berdoalah untuk buah yang abadi dan tak terbantahkan yang menjadi contoh pertobatan sejati. Kebenaran & waktu berjalan seiringnya (Mazmur 51:17; Lukas 19: 1-10; Lukas 3: 8)."

    Dalam tweet lanjutan, Costi Hinn menulis tentang Benny Hinn, "Dia akan selalu menjadi pamanku. Saya akan selalu mengasihinya dan berdoa untuknya sampai dia atau saya meninggalkan bumi ini."

    Benny Hinn, yang sebelumnya adalah salah satu pendukung Injil kemakmuran yang terkenal, menjadi berita utama minggu ini setelah secara terbuka menolak praktik yang membuat dia dan keluarganya sangat kaya.

    Injil kemakmuran mengajarkan, sebagian, bahwa orang percaya memiliki hak atas berkat kesehatan dan kekayaan, dan mereka dapat memperoleh berkat-berkat ini melalui pengakuan iman yang positif dan pembayaran persepuluhan dan persembahan.

    Baca juga: Benny Hinn Akhirnya Mengakui Kesalahannya Dalam Teologi Kemakmuran


    "Saya minta maaf untuk mengatakan bahwa kemakmuran telah menjadi sedikit gila dan saya memperbaiki teologi saya sendiri dan Anda semua harus mengetahuinya. Karena ketika saya membaca Alkitab sekarang, saya tidak melihat Alkitab di mata yang sama dengan yang saya lihat 20 tahun yang lalu," kata Benny Hinn dalam video langsung Facebook.

    "Saya pikir itu merupakan pelanggaran bagi Tuhan, itu adalah pelanggaran untuk mengatakan memberi $1.000. Saya pikir itu adalah pelanggaran terhadap Roh Kudus untuk memberi harga pada Injil. Saya selesai dengan hal tersebut. Saya tidak akan pernah lagi meminta Anda untuk memberikan $1.000 atau jumlah berapa pun, karena saya pikir Roh Kudus sudah muak dengannya."

    "Saya pikir itu menyakiti Injil," lanjutnya. "Ketika mereka mengundang saya ke telepon, saya pikir mereka tidak akan menyukai saya lagi. Karena ketika Anda melihat firman Tuhan ... jika saya mendengar sekali lagi, hancurkan hutang dengan $1.000, saya akan menegur mereka. Saya pikir itu membeli Injil. Itu membeli berkat."

    "Itu memilukan Roh Kudus. ... Jika Anda tidak memberi karena Anda mencintai Yesus, jangan repot-repot memberi," bantah Hinn. "Saya pikir memberi telah menjadi tipu muslihat; itu membuat saya muak.​"

    Baca juga: Dulu Anggap Tuhan Sebagai "Jin", Keponakan Benny Hinn Buka-Bukaan Soal Injil Kemakmuran


    Dalam buku barunya, Tuhan, Keserakahan, dan Injil (Kemakmuran): Bagaimana Kebenaran Membanjiri Kehidupan yang Dibangun di Atas Kebohongan, Costi Hinn merinci bagaimana keluarganya hidup mewah, sambil mempromosikan teologi yang "memutar".

    Dia menggambarkan tumbuh di keluarga Hinn sebagai campuran menjadi "keluarga kerajaan" (kekayaan mewah) dan "mafia" (penegakan ketat mafia). Dia, bersama pamannya, menjalani kehidupan mewah lengkap dengan jet pribadi, rumah mewah, dan mobil mahal.

    "Itu benar-benar bukan detak jantung Kekristenan," kata Costi Hinn. "Detak jantung Kekristenan adalah, jika kamu memiliki kekayaan, kamu ingin menjadi dermawan dan kaya dalam perbuatan baik. Jika Tuhan telah memberkatimu dengan banyak, kamu memiliki tanggung jawab besar."

    Dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan Gospel Coalition, Costi Hinn berpendapat bahwa mereka yang mengambil untung dari kemakmuran harus melakukan lebih dari sekadar bertobat dari dosa-dosa mereka — mereka harus melepaskan diri dari keuntungan yang diperoleh dengan curang.

    "Aku pikir Anda harus duduk dan Anda harus mengundang beberapa orang di ruangan yang berasal dari luar kemahmu. Aku pikir Anda perlu mulai mengirimkan, dan Anda benar-benar mengambil semua uang dan semua sumber daya dan pergi OK, satu hal, dan ini akan memerlukan strategi, dan curah pendapat, dan kebijaksanaan yang baik, dan doa. Apa satu hal yang bisa kita lakukan dengan apa yang tersisa?" katanya. "Kita tidak akan menyelamatkan semuanya, tapi kita tidak fokus pada masa lalu lagi. Inilah pertobatan."

    Baca juga: Jarrid Wilson, Pendeta dan Penasihat Kesehatan Mental, Meninggal Karena Bunuh Diri


    "Proses pembersihan akan bertahun-tahun," dia mengaku. "Tapi bukankah itu keindahan kebangunan rohani, pemulihan, dan pertobatan itu?"

    Sebenarnya, Costi Hinn berkata, "bayar harga."

    "Itu adalah gambaran pemulihan. Saya meninggalkan segalanya dan saya akan datang di belakang Yesus, apa pun yang terjadi," tambahnya.

    Baca juga: Jacob McKelvy, Pendiri 'Gereja Besar Lucifer' Terima Yesus Kristus dan Dibaptis

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Keponakan Benny Hinn 'Terdorong' oleh Penolakan Paman Atas Injil Kemakmuran, Serukan 'Pertobatan Sejati'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel