Recent Posts

    Imam Katolik Meksiko Ditikam Sampai Mati di Dalam Parokinya


    Seorang pastor di kota perbatasan Meksiko telah terperangkap dalam jaring penargetan terhadap para pemimpin agama oleh gerombolan penjahat di Meksiko.

    Bapa José Martín Guzmán Vega ditikam sampai mati minggu lalu di parokinya, menjadi yang terbaru di antara lebih dari dua lusin pastor yang telah terbunuh di negara itu dalam beberapa tahun terakhir.

    Baca juga: Para Pemimpin Kristen di Meksiko Menjadi Target Penculikan dan Pembunuhan


    Keuskupan Matamoros, yang berada di seberang perbatasan dari Brownsville, Texas, mengumumkan kematiannya yang di usia 55 tahun Jumat lalu.

    Pada hari Senin, keuskupan memposting siaran pemakaman pastor tersebut di halaman Facebook-nya. Dalam sebuah pernyataan, keuskupan meyakinkan para pendukung bahwa Guzman "sudah ada di kehadirat Tuhan."

    "Dengan rasa sakit yang dalam kami berpartisipasi dalam kematian anggota dewan gereja yang sangat disayangkan José Martín Guzmán Vega, yang di mana para otoritas yang kompeten telah memulai penyelidikan untuk mengklarifikasi fakta dan melakukan keadilan,” kata Eugenio Lira Rugarcía, Uskup Matamoros, dalam sebuah pernyataan, menurut Pusat Multimedia Katolik.

    "Sementara itu, kami menyatakan belasungkawa kami kepada keluarga Guzmán Vega dan Komunitas Paroki Cristo Rey de la Paz, Ejido Santa Adelaida, dan kami mengundang semua orang untuk bergabung dalam doa untuk memohon kepada Tuhan untuk istirahat yang kekal bagi Fr. Martin."

    Menurut Pusat Multimedia Katolik, sumber mengatakan bahwa Guzmán Vega diserang Kamis malam lalu sekitar pukul 10 malam dan beberapa kali ditusuk dengan pisau.

    Baca juga: Pendeta Meksiko Ditembak dan Dibunuh Ketika Berada di Mimbar Sedang Kebaktian Minggu


    "Para tetangga mendengar teriakan minta tolong di dalam paroki ketika mereka mendekat mereka melihat Pastor José Martín terluka parah sehingga ia dibawa ke Rumah Sakit Umum kota untuk dirawat," kata sebuah sumber seperti dikutip. "Beberapa menit kemudian kematiannya diumumkan."

    Menurut pusat itu, kematian Guzmán Vega adalah pembunuhan pertama seorang imam Katolik Roma tahun ini di Meksiko, tetapi menandakan imam ke-27 yang telah dibunuh di Meksiko sejak 2012.

    Associated Press melaporkan bahwa tidak ada informasi segera mengenai motif pembunuhan pastor itu.

    Kematian Guzmán Vega terjadi setelah pembunuhan Pastor Alfrery Líctor Cruz Canseco baru-baru ini pada tanggal 18 Agustus. Canseco dilaporkan ditembak dari jarak dekat ketika duduk di mobilnya di luar gereja Fraternidad Cristiana di kota Tlalixtac de Cabrera di negara bagian Oaxaca.

    Mengingat bahwa seorang pendeta Presbiterian bernama Aarón Méndez Ruiz yang diculik pada tanggal 3 Agustus, dari tempat penampungan migran yang ia jalankan di kota perbatasan Nuevo Laredo dan belum terdengar kabarnya sejak saat itu. AP melaporkan bahwa seorang migran percaya bahwa pendeta mungkin telah dibawa oleh para penculiknya ketika mencoba membela migran Kuba yang sering menjadi target pemerasan karena mereka memiliki kerabat di AS.

    Baca juga: Penculik Membunuh Pendeta, Menculik Istrinya Di Jalan Raya Kaduna-Abuja


    Meksiko berada di peringkat 39 negara terburuk di dunia dalam hal penganiayaan Kristen pada Open Doors USA 2019 World Watch List.

    Open Doors, yang memantau penganiayaan di banyak negara, melaporkan bahwa salah satu faktor penganiayaan terhadap orang Kristen dan Katolik di negara itu adalah karena kejahatan terorganisir terus beroperasi tanpa hambatan oleh pemerintah.

    "Kejahatan terorganisir terutama menargetkan para pendeta dan pastor, sementara pemegang kekuasaan asli menekan orang Kristen melalui denda, menyangkal pelayanan masyarakat dasar dan hukuman penjara," bunyi lembar fakta Open Doors.

    (Sumber: believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Imam Katolik Meksiko Ditikam Sampai Mati di Dalam Parokinya"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel