Recent Posts

    Hizbullah Bersumpah untuk Menyerang Balik Israel


    Wakil pemimpin kelompok teror Hizbullah Libanon telah bersumpah untuk menyerang balik terhadap Israel.

    Menurut CBN News, Hizbullah tidak menginginkan berperang dengan Israel tetapi telah berjanji untuk menyerang negara itu.


    Wakil pemimpin Hizbullah memperingatkan Israel untuk menunggu sebuah "serangan yang diperhitungkan."

    "Saya menolak bahwa suasananya adalah salah satu suasana perang, itu adalah salah satu tanggapan terhadap sebuah serangan," kata wakil pemimpin Hizbullah Sheikh Naim Qassem dalam sebuah wawancara TV minggu ini yang dilaporkan Reuters. "Semuanya akan diputuskan pada waktunya.

    "Kami ingin pemogokan itu menjadi kejutan ... dan jadi tidak ada minat untuk menyelami detailnya. Hari-hari mendatang akan mengungkapkan hal ini," katanya.

    Menurut CBN News, komentar Qassem muncul setelah dua pesawat tanpa awak Israel dilaporkan jatuh di dekat Beirut. Satu drone meledak dan merusak pusat media Hezbollah. Tidak ada cedera yang dilaporkan, tetapi drone tersebut dilaporkan menargetkan pada sebuah mesin pencampur industri di Beirut yang menjadikan bahan bakar padat sebagai bagian dari pengembangan rudal jarak jauh.

    Baca juga: Mengancam Akan Lenyapkan Israel, Pemimpin Iran: "Kami akan Hapus Israel dari Peta"


    Menurut Times of Israel, ledakan itu dapat membuat rencana rudal tersebut terulang kembali setidaknya satu tahun.

    Israel belum mengklaim pesawat tanpa awak itu, tetapi Libanon mengatakan dua lagi pesawat tanpa awak Israel terbang ke wilayah udara Lebanon pada hari Rabu. Para tentara Libanon menembaki drone-drone tersebut.

    Qassem mengatakan drone yang jatuh itu dipasangi dengan bahan peledak.

    Juga selama akhir pekan, dua anggota Hizbullah dilaporkan tewas dalam sebuah serangan di Suriah. Hizbullah telah menunjuk Israel sebagai yang bertanggung jawab atas kematian itu, menurut The Times of Israel.

    Minggu malam, pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah mengancam akan melakukan serangan balasan sebagai tanggapan atas serangan itu.

    Baca juga: Amerika Tandatangani Kesepakatan untuk Membeli Sistem Keamanan 'Iron Dome' dari Israel


    “Saya katakan kepada tentara Israel di sepanjang perbatasan, mulai malam ini bersiaplah dan tunggu kami. Jangan beristirahat, jangan diyakinkan, dan jangan bertaruh untuk sesaat pun bahwa Hizbullah akan mengijinkan... serangan semacam ini. "

    Israel dan Lebanon terakhir berperang pada Juli 2006 setelah Hizbullah menangkap dua tentara Israel sebagai tawanan dalam sebuah serangan. Hampir 1.200 warga Libanon tewas dalam perang tersebut, termasuk banyak warga sipil. Sekitar 150 tewas di Israel, sebagian besarnya tentara.

    Baca juga: 'Rina yang Menahan Semua Ledakan Itu dan Menyelamatkan Kami' – Rabi yang Selamat Dari Ledakan Bom Tersebut

    (Sumber: ChristianHeadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Hizbullah Bersumpah untuk Menyerang Balik Israel"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel