Recent Posts

    Gereja Ortodoks Pecat Seorang Pastor Gara-Gara Berdoa untuk Israel


    Seorang imam ortodoks di provinsi Nova Scotia, Kanada, mengatakan dia dipaksa mengundurkan diri setelah memberikan khotbah tentang pentingnya menghormati akar kekristenan Yahudi dan berdoa bagi Israel.

    Canadian Jewish News (CJN) melaporkan bahwa pada tanggal 12 Agustus, Pastor Vladimir Tobin, kepala imam Gereja Ortodoks St. Vladimir di Halifax, diberitahu bahwa ia harus meninggalkan gereja karena "kecenderungan Yahudi dalam pelayanan Anda."


    Tobin mengatakan kepada CJN bahwa ia menerima surat yang berisi pengunduran dirinya dari Gereja Ortodoks di Amerika Uskup Agung Irénée, uskup agung Ottawa dan Kanada.

    "Saya selalu berterus terang," kata Pastor Tobin, usia 77 tahun, kepada CJN. "Selalu mengutarakan isi pikiranku."

    Nenek Tobin adalah orang Yahudi tetapi ia dibaptis dalam agama Kristen ortodoks. Dia memperoleh gelar doktor dalam bidang Egyptologi di Universitas Ibrani Yerusalem pada tahun 1985. Dia baru-baru ini mengunjungi Israel pada bulan Mei untuk pertama kalinya sejak dia lulus lebih dari 30 tahun yang lalu.

    Selama masa pelayanannya, Pastor Tobin menolak untuk mengabaikan anti-Semitisme (suatu sikap permusuhan atau prasangka terhadap kaum Yahudi) yang ia lihat di gereja.

    Baca juga: Presiden Turki Letakkan Batu Pertama Bangunan Gereja Baru Pertama di Turki Dalam 100 Tahun


    "Saya senang dalam Ortodoks, tetapi merasa ada beberapa anti-Yahudi di sana. Saya menulis artikel untuk dipublikasikan, tetapi diberitahu oleh para kepala gereja saya bahwa artikel itu 'terlalu Yahudi.' Hal itu menambah tekad saya bahwa Kekristenan tumbuh dari Yudaisme. Teologi saya sendiri mengakui iman yang dimulai dengan Abraham dan tumbuh selama berabad-abad melalui Kristus," katanya.

    Pastor Tobin menerima sebuah surat dari Uskup Agung Irénée pada bulan April yang mengatakan kepadanya untuk mengundurkan diri setelah mendengar keluhan bahwa ia secara teratur berdoa untuk Israel selama kebaktian gerejanya.

    Tetapi Pastor Tobin tidak mundur dan menanggapi uskup agung dengan menulis: "Memang benar bahwa saya secara teratur berdoa untuk Israel dan Amerika Serikat, pasukannya dan presidennya, dan untuk 'tanah Israel dan para tentara yang melindunginya.' Apa yang mencegah kita untuk berdoa bagi negara-negara lain yang membutuhkannya? AS dan Israel adalah sekutu kita dan membutuhkan dukungan kita untuk perdamaian di Timur Tengah. Adalah teladan berdoa untuk negara-negara lain dalam tradisi kita. Doa saya terutama ditujukan untuk memajukan perdamaian di Timur Tengah."

    Uskup Agung Irénée mengembalikan Tobin sebagai pastor atas Gereja Ortodoks St. Vladimir setelah menghadapi kemarahan dari Dewan Paroki. Namun, Uskup Agung Irénée akhirnya memutuskan untuk memecat Pastor Tobin lagi bulan lalu.

    Pada tanggal 12 Agustus, uskup agung menulis kepada Pastor Tobin: "Sekarang, saya menempatkan Anda sekali lagi pada hari pensiun Anda pada Senin, 26 Agustus 2019. Ini akan memungkinkan Anda untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Paroki Saint Vladimir yang Setia dan pindahkan barang-barang pribadi Anda dari bangunan gereja."

    Baca juga: Ribuan Umat Kristen Bersukacita, Mesir Melegalkan 127 Gereja Baru


    Pastor Tobin berencana segera pensiun tetapi kesal karena dia dipaksa meninggalkan gereja karena cintanya pada akar Yahudi Kristen.

    "Tetapi saya merasa tidak benar meninggalkan jemaat seperti ini. Saya telah merencanakan untuk pensiun dalam satu tahun atau lebih, pada ulang tahun ke-78 saya, tetapi jelas ingin pensiun dengan sendirinya. Saya akan sedih. Jemaat akan sedih, tetapi semua orang akan mengerti. Cara ini bukan yang terbaik."

    Namun, ia tidak berencana untuk menyerah begitu saja setelah meninggalkan kariernya yang panjang dalam pelayanan.

    "Saya punya banyak CD untuk didengar dan buku untuk dibaca, seekor anjing untuk dibawa jalan dan grand piano yang ingin dimainkan," katanya.

    Sementara itu, para pemimpin Kristen dan Yahudi sangat menyalahkan keputusan uskup agung untuk memecat Tobin.

    Baca juga: Turki & AS Sepakati Zona Aman Namun Orang Kristen Suriah Masih Takut akan Genosida


    "Jelasnya, ini adalah gereja yang menyetujui anti-Semitisme dan mereka seharusnya benar-benar malu pada diri mereka sendiri," Pendeta Johnnie Moore, Presiden Kongres dari para Pemimpin Kristen, mengatakan kepada CBN News dalam sebuah pernyataan.

    Ny. Yael Eckstein, Presiden dari International Fellowship of Christians and Jews, memuji Tobin karena menentang anti-Semitisme Kristen.

    "Tuhan memberkati pastor pemberani ini. Seandainya Anda pernah bertanya-tanya apakah karya dari International Fellowship of Christians and Jews itu penting, ini adalah pameran A. Sayangnya, fanatisme anti-Israel masih hidup dan baik di sudut-sudut jauh Kekristenan tertentu. Jembatan antara orang Kristen dan Yahudi yang telah kami bangun selama tiga puluh tahun hampir terbangun - terutama, karena ratusan juta orang injili - tetapi masih ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan."

    Baca juga: Polisi Aljazair Masuk ke Gereja Saat Ibadah Berlangsung Untuk menutup Gedung Tersebut

    (Sumber: CBN)

    Belum ada Komentar untuk "Gereja Ortodoks Pecat Seorang Pastor Gara-Gara Berdoa untuk Israel"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel