Recent Posts

    Gadis 6 Tahun Disiksa dan Dipukuli Karena Iman Kristen Orangtuanya


    Phouc dalam kondisi koma selama sebulan, setelah dia dipukuli. Penyerangnya memukul kepalanya dan meninju perutnya.

    Kami terbiasa dengan gambaran anak-anak yang menghadiri sekolah minggu, bernyanyi di pelayanan lagu Natal atau bergabung dengan lagu-lagu penyembahan. Dan kami ingat Tuhan berkata "Biarkanlah anak-anak itu, janganlah menghalang-halangi mereka datang kepadaKu, sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Sorga." (Matius 19:14). Namun, di Vietnam, anak-anak kecil dilarang datang kepada Yesus Kristus, dan dalam beberapa kasus, dipukuli karena iman orang tua mereka kepada Kristus.

    Baca juga: Pria Vietnam Dipukul dan Diusir Istri dan Anak-Anaknya karena Imannya Pada Kristus


    Ini adalah kasus Pouc berusia 6 tahun yang sekarang dalam pemulihan setelah diserang karena orang tuanya telah memeluk agama Kristen.

    Kelompok Pengawas Penganiayaan, Open Doors, baru-baru ini menceritakan tentang ketakutan yang dialami keluarga semata-mata karena mereka memeluk agama Kristen dan menolak untuk terlibat dalam praktek penyembahan leluhur.

    Keluarga, yang nama-namanya dirahasiakan untuk perlindungan mereka sendiri, telah menolak untuk meninggalkan iman mereka kepada Yesus Kristus, meskipun berulang kali diperingatkan agar mereka melakukannya. Mereka menggambarkan kondisi mereka saat ini sebagai 'penyiksaan' karena pelecehan dan ancaman yang berkelanjutan.

    Dalam Kondisi Koma Selama Sebulan

    Phouc dalam kondisi koma selama sebulan, setelah dia dipukuli. Penyerangnya memukul kepalanya dan meninju perutnya. Dia menjadi demam dan sakit kepala dan perut yang parah dan harus dilarikan ke rumah sakit, di mana dia jatuh koma. Bahkan ketika dia akhirnya terbangun, dia tidak dapat mengenali orangtuanya, menurut Open Doors.

    Baca juga: 4 orang Kristen Dibunuh oleh Para Jihadis di Burkina Faso karena Mengenakan Salib


    Kenapa anak usia 6 tahun diserang secara brutal? Semata-mata karena orangtuanya baru-baru ini menghentikan praktek penyembahan leluhur di desa – memilih untuk mengikuti Yesus sebagai gantinya. Hal ini membuat marah pihak berwenang setempat, membuat marah seluruh desa. Sebelum Phouc diserang, orang tuanya dipukul dan diseret paksa keluar dari desa mereka di Vietnam utara, ditarik dengan tangan terikat tali.

    Dipaksa Untuk Meninggalkan Desa Mereka

    Penduduk desa yang marah meneriaki mereka untuk menyangkal iman mereka, tetapi mereka menolak. Mereka bertahan diejek, dipukuli, dan diseret di atas tanah berbatu selama lebih dari 2 jam. Begitu mereka sampai di pintu masuk desa, orang tua Phouc disuruh pergi. Anggota-anggota Gereja mereka membawa mereka ke Rumah Sakit terdekat, dimana mereka dirawat selama 3 hari.

    Pendeta keluarga berbicara dengan pihak berwenang setempat, meminta agar mereka diizinkan untuk kembali ke rumah mereka. Izin diberikan, tetapi penduduk desa terus mengancam dan mengutuk mereka karena iman mereka yang baru dalam Kristus. Keluarga menggambarkan setiap hari sebagai 'penyiksaan'. Rahmat dan kasih Tuhan menopang mereka, tetapi hidup mereka sangat sulit. Phouc terlalu muda untuk mengerti kenapa ini terjadi padanya, dan lukanya membuat dia bahkan tidak ingat serangan itu.

    Kekristenan di Vietnam

    Vietnam adalah sebuah negara komunis dan, seperti halnya Tiongkok, memberikan tekanan kuat pada orang Kristen yang tidak percaya pemerintah adalah otoritas tertinggi dalam kehidupan.

    Vietnam berada di peringkat ke-20 pada Kelompok Pengawas Penganiayaan, Open Doors 2019, dari 50 negara dimana paling sulit untuk menjadi seorang Kristen.

    Baca juga: Dianiaya dan Diusir dari Kampungnya Karena Kristus, Pria Vietnam ini Ingin Kembali Menginjili Penganiayanya


    Pemerintah Komunis memantau kegiatan Kristen dan melakukan tekanan tinggi pada semua orang Kristen. Ini sangat mencurigakan terhadap etnis minoritas yang tinggal di dataran tinggi tengah dan utara. Para pemimpin suku akan sering mengucilkan orang-orang Kristen dan orang-orang yang baru bertobat dari komunitas, melihat mereka sebagai pengkhianat budaya dan identitas mereka.

    Orang-orang Kristen dari kelompok etnis minoritas menghadapi penganiayaan terbesar, termasuk pelecehan, serangan kekerasan dan pengucilan sosial. Seperti halnya situasi di rumah Phouc, penduduk desa berkolusi dengan otoritas Komunis setempat, memukuli orang-orang percaya, mengusir mereka keluar dari desa mereka dan melempari mereka batu saat mereka beribadah. Kerabat non-Kristen memutuskan ikatan keluarga dan menyangkal warisan. Otoritas pemerintah lokal dan nasional menganiaya minoritas Kristen melalui hukum mereka, dan para blogger dan aktivis politik Kristen telah ditangkap dan dihukum.

    Tolong doakan orang-orang Kristen di Vetnam.

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Gadis 6 Tahun Disiksa dan Dipukuli Karena Iman Kristen Orangtuanya"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel