Recent Posts

    Ekstremis Hindu Tuntut Kematian Salah Satu Penyelenggara Film Kristen di India

    penyelenggara film kristen dituntut mati

    Immanuel Tirkey dan sekitar 100 penduduk desa sedang menonton akhir dari film Kristen di negara bagian Bihar, India, ketika seorang pria berdiri di depan layar dan mulai berteriak, "Siapa operatornya? Siapa operatornya di sini? ”

    Tirkey, satu dari lima orang Kristen yang telah menyelenggarakan pemutaran film "He Will Come Again" di rumah seorang wanita Kristen yang diidentifikasi hanya sebagai Anandi pada tanggal 23 Agustus di daerah Kodaila di desa Jamalpur, Distrik Siwan, bangkit dan bertanya ada masalah apa. Pria itu menyuruhnya menurunkan volumenya, dan Tirkey melakukannya.

    Baca juga: Pendeta India Hidup Kembali setelah Dianiaya dengan Kejam & Dibunuh Karena Membawa 40 Keluarga Kepada Kristus


    "Dia berulang kali meminta saya untuk mengurangi volume," kata Tirkey kepada Morning Star News. "Saya mengatakan kepadanya bahwa jika saya mengurangi nya lagi maka suaranya tidak akan terdengar oleh siapa pun yang duduk di sini, dan bahwa hanya ada 10 menit tersisa untuk film itu berakhir."

    Pria itu pergi, tetapi ketika penduduk desa mengumpulkan barang-barang mereka untuk pergi setelah pemutaran, setidaknya 15 warga desa Hindu tiba dengan pedang, tongkat bambu dan tongkat kayu, katanya. Keluarga Anandi segera menyuruh Tirkey dan empat penyelenggara Kristen lainnya dari pemutaran tersebut untuk bergegas masuk ke dalam rumah mereka dan mengunci pintu.

    "Sejumlah penduduk desa Hindu melecehkan mereka dalam bahasa kotor, membubarkan jemaat dan mengepung rumah itu," kata Tirkey. "Saat itu tengah malam, dan tak lama kemudian gerombolan 250 orang Hindu yang marah dan berkasta tinggi muncul dengan lathis [tongkat berat yang diikat dengan besi] dan batang baja."

    Melempari rumah dengan batu dan merusak sepeda motor dan van, mereka menggedor pintu dan mendesak keluarga Anandi untuk menyerahkan orang-orang Kristen tersebut kepada mereka, kata Tirkey. Dia dan empat penyelenggara Kristen lainnya berulang kali diminta agar keluarga membiarkan mereka pergi ke luar, tetapi mereka menolak, mengatakan bahwa mereka akan menghadapi apa pun yang datang daripada menyerahkan mereka ke gerombolan itu, katanya.

    "Mereka meneriaki keluarga tersebut bahwa mereka mendukung perubahan agama Hindu menjadi kepercayaan asing, dan bahwa kami harus dibunuh – 'Lepaskan mereka untuk kami. Kami akan melihat mereka berakhir,' mereka terus berteriak," kata Tirkey. "Kami tidak tahu harus berbuat apa."

    Baca juga: Ekstremis Hindu Memperkosa Putri Pendeta Berusia 4 Tahun Karena Menolak Berhenti Bagikan Injil


    Dia menelepon kantor misi aslinya dan memberikan lokasi Google Maps mereka melalui WhatsApp. Para pejabat misi menghubungi pendiri Bantuan Penganiayaan, Shibu Thomas, yang memberi tahu para polisi, dan petugas dari kantor polisi Aandar tiba, kata Tirkey.

    Orang-orang Kristen mendesak para polisi untuk tidak menangkap siapa pun, dengan tegas bahwa mereka ingin menyelesaikan masalah sendiri, katanya, menambahkan bahwa para petugas mengatakan kepada mereka bahwa mereka harus mendapatkan izin dari kepala desa atau polisi untuk menunjukkan film.

    "Lalu kami bertanya kepada polisi apakah ada aturan bahwa umat Hindu meminta izin untuk setiap puja [ritual ibadah] dan ritual yang mereka lakukan di desa ini – lalu mengapa ada perbedaan untuk orang Kristen?"

    Mereka mengatakan kepada polisi bahwa semua orang yang menonton film itu datang atas kehendak sendiri dan tidak dipaksa, dan menambahkan bahwa mereka telah menunjukkannya di 17 desa dan tidak menghadapi oposisi. Para polisi mengatakan kepada mereka bahwa gerombolan di luar terdiri dari keluarga kasta atas, dan bahwa mereka sedang menunggu untuk membunuh mereka, katanya.

    "Lebih dari satu jam setelah polisi mencoba menenangkan mereka, mereka bersikeras bahwa setidaknya satu dari kami harus diserahkan kepada mereka, dan baru kemudian mereka membiarkan empat lainnya meninggalkan desa," kata Tirkey. "Mereka menuntut agar setidaknya satu dari kami harus dipukuli sampai mati untuk memberi kami pelajaran, dan itu akan menjadi akhir dari kekristenan di desa tersebut."

    Baca juga: Para Pendeta Tiongkok Diperintahkan untuk Berkhotbah tentang Konfusius: Ini adalah 'Erosi Kekristenan'


    Tirkey, yang melepaskan praktik hukumnya untuk melayani penuh waktu di antara penduduk desa suku, kata polisi kepada mereka untuk mengajukan keluhan, dan bahwa mereka akan menahan gerombolan tersebut.

    Orang-orang Kristen kembali meminta agar polisi tidak menangkap siapa pun.

    "Kami mengatakan kepada mereka bahwa kami datang ke sini hanya untuk menghabiskan waktu dalam doa dan persekutuan dan tidak untuk menangkap siapa pun dan tidak untuk membuat siapa pun dalam kesulitan," katanya. "Ketika para polisi mengancam massa bahwa mereka akan ditahan karena mengeluarkan ancaman kematian dan merusak kendaraan, mereka melarikan diri."

    Keluarga-keluarga mereka yang khawatir di Patna mengadakan acara doa sepanjang malam untuk keselamatan mereka, katanya.

    "Para polisi mengatakan kepada kami untuk meninggalkan kendaraan di sana, karena Rajputs [Hindu kasta atas] telah menjepret foto-foto dan mengedarkannya kepada penduduk desa Hindu di sekitarnya, dan kami dapat dengan mudah diidentifikasi di mana saja dalam perjalanan kembali ke Patna," katanya. "Para penduduk desa Kristen mengendarai sepeda mereka sejauh hampir lima mil untuk menurunkan kami di Aandar."

    Arjun Das, salah satu dari lima orang Kristen yang menyelenggarakan pemutaran film di Bihar, sebuah negara bagian di India timur yang berbatasan dengan Nepal, mengatakan bahwa dari sana mereka kembali ke Patna dengan transportasi umum.

    Baca juga: Polisi Aljazair Masuk ke Gereja Saat Ibadah Berlangsung Untuk menutup Gedung Tersebut


    Konstitusi India mendefinisikan negara itu sebagai sekuler, tetapi nasionalisme Hindu yang berkembang telah meningkatkan permusuhan terhadap orang-orang Kristen. Pada Pertemuan Menteri Kedua untuk Meningkatkan Kebebasan Beragama yang diselenggarakan oleh Kantor Kebebasan Beragama Internasional Departemen Luar Negeri AS pada bulan Juli, Direktur Aliansi Pertahanan Kebebasan-India Tehmina Arora mencatat bahwa masalah itu tidak terbatas pada India.

    "Masalah yang kita lihat di banyak negara Asia Selatan adalah bahwa ada 'kebebasan' tetapi tidak ada kesempatan untuk menerapkannya, karena dibuat hampir tidak mungkin untuk berpindah ke agama lain," katanya.

    Das mengatakan kepada Morning Star News bahwa ia telah diserang sebelumnya di Distrik Siwan, pada tahun 2004.

    "Beberapa kali saya ditampar dan diusir karena membagikan risalah Injil di desa-desa Siwan," ayah tiga anak berusia 45 tahun itu mengatakan kepada Morning Star News. "Kali ini, lebih dari 250 orang berteriak, melempari batu, dan merusak kendaraan kami. Saya merasa sangat lemah. Kami terkunci di dalam dan tidak ada cara lain untuk melarikan diri. Saya dapat merasakan teror itu, dan anak-anak perempuan saya khawatir dan terus menelepon saya. Tetapi pada saat itu saya merasa lebih kuat ketika saya mengingat Salib. Tidak bisakah saya menghadapi hal kecil ini untuk Tuhan?"

    Tuhan mengirim mereka di sana untuk suatu tujuan, bahwa mereka menyelesaikan tugas tersebut katanya.

    Baca juga: 'Ekstremis Hindu' Secara Brutal Menyerang Orang Kristen India Saat Sedang Berdoa


    "Kami tidak pergi dari rumah ke rumah mengundang orang – kabar disampaikan, dan 100 orang berkumpul," kata Das kepada Morning Star News. "Mereka tersentuh menonton film ini. Kami akan pergi ke sana lagi untuk bertemu dengan orang-orang percaya. Oposisi ini tidak ada artinya di hadapan kuasa-Nya."

    Umat ​​Kristen hanya membentuk 0,12 persen dari total populasi 99,9 juta Bihar, menurut sensus 2011.

    India berada di peringkat nomor 10 dalam daftar 50 negara Open Doors World Watch List 2019 di mana paling sulit untuk menjadi seorang Kristen. Negara ini berada di urutan ke-31 pada tahun 2013, tetapi posisinya menjadi lebih buruk setiap tahun sejak Narendra Modi dari Partai Bharatiya Janata berkuasa pada tahun 2014.

    Baca juga: Pemerintah India Hancurkan Sekolah Kristen, Asrama Pendeta & Rebut Para Siswa

    (Sumber: ChristianHeadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Ekstremis Hindu Tuntut Kematian Salah Satu Penyelenggara Film Kristen di India"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel