Recent Posts

    Ekstremis Hindu Memperkosa Putri Pendeta Berusia 4 Tahun Karena Menolak Berhenti Bagikan Injil


    Ekstremis Hindu memperkosa putri dari seorang pendeta di India tengah yang berusia 4 tahun karena sang pendeta menolak untuk berhenti membagikan Injil, seorang misionaris di wilayah tersebut melaporkan.

    Pastor Samuel, mitra Open Doors USA di negara India, mengatakan kepada The Christian Post bahwa selama bertahun-tahun, pelayanannya telah beriringan dengan ratusan orang Kristen yang dianiaya karena iman mereka di negara Asia Selatan.


    Dia membagikan kisah tentang seorang pendeta dan istrinya yang segera setelah menikah memutuskan untuk pindah ke kota kecil di India Tengah untuk memulai sebuah pelayanan bagi anak-anak.

    "Mereka akan menawarkan Injil kepada anak-anak ini yang dikirim ke rumah mereka," kata Samuel. "Tak lama, anak-anak ini mulai lebih baik di sekolah dan mengubah perilaku mereka, sehingga orang tua mereka menjadi penasaran dan bertanya tentang Yesus."

    Dengan minat yang semakin besar pada agama Kristen, pendeta dan istrinya memutuskan untuk memulai sebuah gereja kecil di rumah mereka. Sekitar waktu itu, anak perempuan mereka mulai masuk TK di sekolah setempat.

    Tidak lama setelah gereja dimulai, sekelompok ekstremis Hindu memojokkan pendeta dan memerintahkannya untuk berhenti membagikan Injil. "Mereka menyuruhnya untuk berhenti menyelenggarakan ibadah, atau memperingatkannya bahwa dia akan menanggung konsekuensi yang mengerikan," kata Samuel.

    Baca juga: Orang Kristen Kedua Yang Secara Keliru Dipidana Dibebaskan di Kandhamal, Kasus India Yang Memiliki Dampak Buruk


    Namun, pendeta bersikukuh memberi tahu para ekstremis Hindu, "Tuhan saya telah memanggil saya untuk melayani anak-anak ini dan orang-orang di kota ini. Saya akan terus mengkhotbahkan Injil. Lakukan apa pun yang Anda mau padaku."

    Tidak lama kemudian, pendeta itu mengadakan perjalanan untuk menghadiri konferensi pelatihan pelayanan ketika istrinya menerima panggilan telepon dari sekolah putri mereka untuk memberitahukan bahwa gadis kecil itu sakit dan muntah.

    "Mereka berkata, 'kamu harus membawanya ke dokter, dia sangat tidak sehat,'" kata Samuel. "Dia tidak akan berhenti menangis, jadi ibunya membawanya ke dokter."

    Di rumah sakit, dokter memberi tahu istri pendeta bahwa putri mereka telah diperkosa.

    "Para ekstremis Hindu telah merencanakan dan berkomplot dengan beberapa pria ke sekolah itu untuk memperkosa anaknya yang berusia 4 tahun," kata Samuel. "Itu menghancurkan kehidupan pendeta dan istrinya."

    Baca juga: Ekstremis Hindu Menebas Pendeta dengan Parang di India — Tetapi Tuhan Melakukan Mukjizat


    Meskipun upaya berulang-ulang untuk mengajukan keluhan kepada polisi, pendeta dan istrinya diabaikan.

    "Mereka tidak tahu harus berbuat apa; sekolah menolak semuanya, dan polisi tidak mau mendengarkan," kata Samuel. "Akhirnya, salah satu sukarelawan kami mengadakan kontak dengan mereka, dan kami telah melayani mereka sejak saat itu."

    "Itu sulit bagi mereka, tetapi dengan rahmat Tuhan mereka dapat dilayani pada saat sulit mereka," lanjutnya. "Tuhan sedang menggunakannya. Pendeta itu memberi tahu saya ketika saya bertemu dengannya, dia akan telah meninggalkan pelayanannya karena apa yang terjadi dengan anak mereka. Tetapi mereka dapat pulih dan mengerti bahwa Allah masih dapat menggunakan mereka untuk membawa orang lain kepada Kristus."

    "Dewasa ini," tambahnya, "mereka melanjutkan pelayanan mereka dengan anak-anak di daerah yang sama."

    Samuel mengatakan kepada CP bahwa kisah-kisah seperti itu tidak biasa di India, yang menempati peringkat sebagai negara terburuk ke-10 di dunia dalam hal penganiayaan Kristen, menurut World Watch List 2019 Open Doors USA.

    Baca juga: Ekstremis Hindu Tuntut Kematian Salah Satu Penyelenggara Film Kristen di India


    Sejak Partai Bharatiya Janata berkuasa pada tahun 2014, serangan radikal Hindu terhadap Kristen dan minoritas agama lainnya telah meningkat, kata Samuel, menambahkan bahwa sekarang, pemerintah berusaha untuk mengesahkan undang-undang konversi radikal yang akan menghukum mereka yang masuk agama Kristen.

    Selain itu, pemerintah berusaha untuk "memotong akar" dana asing untuk organisasi Kristen dan nirlaba dalam upaya untuk membatasi pertumbuhan dan penyebaran agama Kristen.

    "Para umat Kristen menjadi sasaran oleh pemerintah; mereka berusaha untuk menghentikan pertumbuhan agama Kristen dan menghapus gereja," kata Samuel. "Ada tindakan kekerasan yang terjadi setiap hari; lebih dari 50.000 orang terkena dampak kekerasan tahun lalu saja, dan jumlah itu semakin bertambah."

    Hindu didasarkan pada sistem kasta - suatu bentuk stratifikasi sosial - pendeta menjelaskan, dan hanya 22% orang India yang membentuk kasta teratas. Ketika para anggota kasta rendah, sering kali di pedesaan dan desa-desa suku miskin, berpindah agama menjadi Kristen, para anggota kasta atas "khawatir mereka akan kehilangan kendali," katanya.

    "Mereka takut, jika semua orang menjadi orang Kristen, siapa yang akan mereka perintah? Mereka takut akan kehilangan kekuatan mereka. Ini semua adalah keuntungan politik," tambahnya.

    Baca juga: 'Ekstremis Hindu' Secara Brutal Menyerang Orang Kristen India Saat Sedang Berdoa


    Untuk menghindari hukuman, para ekstremis Hindu seringkali tidak akan membunuh orang-orang Kristen, tetapi mereka akan melukai atau memutilasi mereka "sehingga mereka tidak dapat menjalani hidup yang normal," jelas Samuel.

    "Ini meningkat dari hari ke hari," katanya. "Sangat tidak lah aman, bahkan untuk anak-anak, namun orang-orang ini dengan setia mengikuti Kristus."

    Meskipun mengalami penganiayaan seperti itu, Samuel mengatakan bahwa gereja di India terus bertumbuh dengan cepat: "Luar biasa," katanya. "Roh Tuhan sedang bekerja dalam hati dan pikiran orang-orang tersebut."

    Mukjizat, lanjutnya, "terjadi setiap hari."

    "Ketika gereja bertemu untuk berdoa, beribadah, dan belajar Alkitab, mukjizat terjadi," katanya. "Orang-orang akan menerima Injil Kristus dan meminta Kristus untuk datang ke dalam kehidupan mereka. Semakin banyak orang datang setiap minggu. Bahkan di tengah situasi yang sulit ini, orang-orang Kristen membagikan iman mereka dengan tetangga mereka."

    "Orang-orang ini yang mengalami begitu banyak perjuangan dan kesulitan begitu berani dan kuat dalam iman mereka, dan itulah bagaimana gereja bertumbuh," katanya.

    Baca juga: Pendeta India Hidup Kembali setelah Dianiaya dengan Kejam & Dibunuh Karena Membawa 40 Keluarga Kepada Kristus


    Samuel mendesak Gereja di Barat untuk berdoa bagi Gereja di India dan mempertimbangkan untuk mendukung para umat Kristen yang dianiaya melalui dana.

    "Gereja tumbuh demgan cepat, dan gereja harus lebih kuat dalam iman dan pemuridan dan pembentukan spiritual," tegasnya. "Mereka membutuhkan bahan; Alkitab, buku untuk para pendeta. Pendeta perlu pelatihan."

    "Namun, cara terbaik untuk mendukung kami adalah melalui doa," tambahnya. "Berdoalah agar kita menjadi kuat di masa sulit dan untuk persatuan ini, agar kita dapat berdiri bersama meskipun ada penindasan."

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Ekstremis Hindu Memperkosa Putri Pendeta Berusia 4 Tahun Karena Menolak Berhenti Bagikan Injil"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel