Recent Posts

    'Dasawarsa Air Mata dan Darah': 10 Tahun Terorisme Boko Haram di Nigeria


    Satu dekade setelah Boko Haram memulai kampanye berdarah untuk memberlakukan hukum syariah di seluruh Nigeria, para pemimpin Kristen mengatakan beberapa daerah masih di bawah kendali teroris.

    Pdt. Mohammed Abubakar Naga, ketua cabang negara bagian Borno dari Asosiasi Kristen Nigeria (CAN), mengatakan kepada Morning Star News bahwa para teroris masih aktif di bagian timur laut negara tempat kelompok itu berasal dan telah memindahkan ribuan orang, secara efektif menutup banyak gereja.


    "Gwoza East, terutama bukit-bukit, telah diambil alih oleh Boko Haram," kata Pendeta Naga melalui telepon. "Teroris masih menyerang komunitas Kristen di sana. Ini bahkan dengan kehadiran personel tentara Nigeria di daerah tersebut."

    Setelah memulai kampanye kekerasan untuk mendirikan kekhalifahan Islam di Nigeria utara 10 tahun yang lalu, Boko Haram telah menewaskan sekitar 35.000 warga sipil, menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA). Badan tersebut mengatakan 37 pekerja bantuan kehilangan nyawa mereka saat melayani mereka yang kehilangan tempat tinggal akibat serangan itu.

    Dua dari banyaknya Pendeta yang dibunuh oleh Boko Haram di negara bagian Borno, Nigeria timur laut, termasuk Pendeta Faye Pama Musa, yang waktu itu adalah sekretaris cabang negara bagian CAN, Borno, dibunuh pada 14 Mei 2013 setelah para teroris mengikutinya dari gedung Gerejanya ke rumahnya dan menembak mati dia; dan Pendeta Pentakosta George Ojih, ditangkap pada tahun 2009 dan dipenggal kepalanya karena menolak untuk menyangkal iman Kristennya.

    Awalnya menargetkan pejabat pemerintah dan polisi sebagai bagian dari kampanye melawan korupsi, pemberontakan yang dimulai di Maiduguri, negara bagian Borno semakin melanda lembaga pendidikan Kristen, fasilitas kesehatan dan tempat ibadah, kadang-kadang menghancurkan seluruh komunitas Kristen.

    Baca juga: 'Ketika Dia Menolak Untuk Menyangkal Kristus, Mereka Memotong Tangannya': Umat Kristen Nigeria Jelaskan Serangan Mengerikan oleh Boko Haram

    Pdt. Naga dari CAN, yang telah menggembalakan Pentecostal Believers Covenant Church di Maiduguri selama 35 tahun, mengatakan pemberontakan Boko Haram telah menjadi tantangan terbesar bagi umat Kristen di Nigeria utara. Orang-orang Kristen dibunuh atau dipaksa melarikan diri ke bagian lain negara itu atau ke negara-negara seperti Kamerun dan Niger.

    Pada tahun 2014, Boko Haram menyerang jemaat kesatuan terkemuka seperti Church of Christ in Nations (COCIN), the Church of the Brethren (EYN), Church of Nigeria (Anglican Communion), Evangelical Church Winning All (ECWA), dan Gereja Baptis , Lutheran, Gereja Metodis dan Gereja Pantekosta, kata Pdt. Naga.

    Biasa disebut sebagai Boko Haram, diterjemahkan secara longgar sebagai "pendidikan [Barat] dilarang," kelompok ini sekarang secara resmi bagian dari Negara Islam (ISIS) sebagai ISWAP, Islamic State in West Africa Province (Negara Islam di Provinsi Afrika Barat).

    Asal

    Pada tahun 2002, Mohammed Yusuf, seorang pelayan publik dengan pemerintah negara bagian Borno dan seorang siswa Islam yang bersemangat di bawah pengawasan Sheik Ja'afar Mahmud Adam di Maiduguri, memutuskan hubungan dengan ulama Islam dan mendirikan sekte.

    Baca juga: 'Akhiri Kekerasan dan Pembunuhan Sekarang': PBB Peringatkan Pemerintah Nigeria

    Berbasis di Maiduguri, ajaran Yusuf termasuk penentangan terhadap agama Kristen dan demokrasi Barat, yang katanya berakar pada Alkitab dan filsafat politik Barat. Dia melabeli mereka "haram," atau dilarang.

    Pada tahun 2009, tak lama setelah Yusuf memenggal kepala Pendeta Ojih sebagai contoh kepada orang lain tentang apa yang terjadi pada mereka yang menolak memeluk Islam, ia dan anggota Boko Haram lainnya ditangkap dan dibunuh di luar proses hukum.

    Abubakar Shekau mengambil alih sebagai pemimpin setelah kematian Yusuf pada bulan Juli 2009. Serangan yang semakin canggih menyusul, dan pada tahun 2015 kelompok itu bersekutu dengan Negara Islam (ISIS). Pemboman bunuh diri dan serangan lainnya telah menyebabkan sekitar 2,3 juta orang mengungsi dari rumah mereka, dan pada tahun 2015 Indeks Terorisme Global menempatkannya sebagai kelompok teror paling mematikan di dunia.

    Militer Nigeria telah merebut kembali sebagian besar 20.000 mil persegi yang direbut Boko Haram di negara bagian Borno, tetapi kelompok itu terus melakukan penculikan dan serangan gerilya. Pada bulan April 2014, kelompok itu menculik 276 siswa perempuan dari Sekolah Pemerintah Menengah khusus di Chibok, negara bagian Borno, dan pada tanggal 19 Februari 2018 menculik lebih dari 100 anak perempuan Sekolah Menengah Atas di Dapchi, negara bagian Yobe.

    Baca juga: 4 Tewas Dalam Serangan Gereja Katolik di Burkina Faso


    Sekitar 100 dari 276 gadis yang diculik dari Chibok masih hilang. Hampir semua gadis Dapchi dibebaskan pada 21 Maret 2018 setelah pemerintah menegosiasikan kebebasan mereka, tetapi Boko Haram mempertahankan Leah Sharibu, yang sekarang berusia 16 tahun, karena ia menolak untuk meninggalkan Kristus.

    Nigeria berada di peringkat ke-12 pada World Watch List 2019 Open Doors dari negara-negara di mana orang-orang Kristen paling menderita penganiayaan.

    (Sumber: ChristianHeadlines)

    Belum ada Komentar untuk "'Dasawarsa Air Mata dan Darah': 10 Tahun Terorisme Boko Haram di Nigeria"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel