Recent Posts

    'Dari Pengedar Narkoba Menjadi Pendeta': Bagaimana Tuhan Mengubahkan Viktor


    Kehidupan sehari-hari Viktor di penjara terus membebaninya sampai hari dimana rekannya menerima paket dari ibunya. Itu adalah Injil Yohanes, yang ditawarkan temannya kepada Viktor.

    Sementara banyak orang yang menganggap usia dua puluhan sebagai tahap petualangan, kisah Viktor membawa tema itu ke tahap ekstrim yang baru. Seperti pada kebanyakan pemuda usia ini, ia pindah dari rumah dan mulai menjelajahi sebuah perdagangan yang baru. Sayangnya, bagaimanapun, pilihan perdagangan Viktor adalah penyelundupan obat-obatan terlarang di Asia Tengah.


    Pada awalnya, tahun-tahun awal kedewasaan Viktor dipenuhi dengan adrenalin dan petualangan. Viktor memimpin operasi yang menjalankan narkoba dari Tajikstan ke negara setempat dia tinggal di Asia Tengah. Dia tampaknya memiliki kemampuan alami untuk membuat jaringan secara diam-diam di seluruh komunitas. Tingkat keberhasilan Viktor, pada kenyataannya, sangat tinggi sehingga ia ditawari kesempatan untuk menyelundupkan narkoba di perbatasan Afghanistan juga, yang akan telah memperluas operasinya ke dalam 3 negara. Tetapi pada tahun 1996, segalanya berjalan buruk ketika Viktor ditangkap dengan heroin seberat 4 kilo atau hampir 9 pon.

    Dia segera ditangkap dan dipenjara.

    Saat itu di penjara, seperti yang diduga, bahwa kehidupan Viktor berubah menjadi sangat buruk. Ketika hukumannya diperpanjang, Viktor menjelaskan bagaimana keadaan pikirannya memburuk. "Saya merasa kosong di dalam dan tidak ingin hidup lagi. Saya tidak tahu berapa lama saya akan berada di penjara."

    Kehidupan sehari-hari Viktor di dalam penjara terus membebaninya sampai hari dimana rekannya menerima paket dari ibunya. Itu adalah Injil Yohanes, yang ditawarkan temannya kepadanya.

    Baca juga: Buta Selama 14 Tahun, Pendeta Ini Kembali Melihat Karena Mujizat Tuhan

    Viktor pada awalnya tidak menyentuh buku itu dan membiarkannya sementara kehidupan di penjara terus berlanjut. Tetapi saat dia terus berjuang, setelah kurang tidur selama sepuluh malam, dia akhirnya mengambil buku itu dan mulai membuka buku tersebut.

    Pada awalnya, Alkitab kurang masuk akal bagi Viktor. "Kata-kata seperti 'Firman adalah yang pertama dan Firman itu Allah' tidak masuk akal bagi saya. Apa artinya itu? Saya menyingkirkannya dan berhenti membaca."

    Tetapi hal yang sangat aneh terjadi. Sekali lagi, Viktor mengalami serangkaian malam tanpa tidur. Di saat kelelahan dan putus asa, dia sekali lagi beralih ke Alkitab dan, kali ini, dia tidak bisa berhenti membaca.

    "Aku membaca tentang kehidupan kekal," Viktor menjelaskan. "Membaca tentang kehidupan kekal menarik perhatian saya. Memikirkan hal itu, saya benar-benar menginginkan kehidupan kekal, bahkan lebih dari yang saya inginkan untuk dibebaskan dari penjara."

    Baca juga: "Yesus Dokter Terhebat, Selamatkan & Sembuhkan Saya": Kesaksian dari Seorang Muslim Arab Saudi yang Menjadi Kristen


    Ketika dia membaca, Viktor mulai merasakan kehadiran Tuhan. "Saya tidak tahu tentang doa, tetapi saya berseru kepada Yesus, 'Engkau tahu saya tidak yakin bahwa Engkau ada, tetapi saya ingin hidup yang kekal dan saya ingin dilahirkan kembali.' Saya terus membaca Alkitab sendirian di sel saya tanpa ada orang Kristen di sekitar. Hanya saya dan buku tersebut"

    Ketika sesama tahanan kemudian mencoba menyelundupkannya satu paket narkoba, Viktor menolaknya dan sebaliknya beralih ke paket aslinya yang berisi Injil Yohanes. "Melihat narkoba tersebut saya tahu hal itu akan membuat saya gila. 'Ini adalah kematian!' kataku. Dan melihat ke Injil tersebut saya tahu itu adalah kehidupan. Saya membuat keputusan untuk memilih kehidupan. Saya mengirim narkoba itu kembali."

    Di tengah-tengah hal tersebut, Viktor mendapat kabar buruk. Para dokter penjara mendiagnosis dia menderita penyakit dan mengatakan bahwa dia mungkin hanya akan hidup satu setengah tahun lagi. Tetapi ketika Viktor semakin dekat kepada Tuhan, berita ini tidak memiliki dampak yang menyakitkan seperti yang diekspektasikan orang lain. Sebaliknya, Viktor mulai merasa yakin dia akan pergi ke Surga dan mulai menunjukkan semacam kegembiraan yang tidak dapat dipahami oleh rekan-rekan tahanannya.

    Ketika penyakitnya tidak memburuk, seperti yang diperkirakan, Viktor dan yang lainnya memulai sebuah gereja. Mereka mulai berkumpul dalam kelompok-kelompok kecil, memainkan alat musik, berdoa. Viktor bahkan mencoba berkhotbah.

    Baca juga: Saya Penganut Buddha, Hidup Dalam Kegelapan Selama Lebih Dari 30 Tahun, Tetapi Yesus Kristus Menyelamatkan Saya


    Tidak lama setelah mereka memulai hal itu, administrator penjara menjadi begitu menghormati Viktor dan rumah doanya sehingga ia menyarankan Viktor berkhotbah dengan sistem mikrofon penjara yang biasanya digunakan untuk pengumuman. Petugas penjara tersebut menjadi pendukung, mendorong kepemimpinan Viktor dalam iman. Ketika musim dingin tiba, misalnya, dan Viktor harus berdiri dalam cuaca dingin untuk menyampaikan khotbahnya, sang administrator menyemangatinya, "Jangan peduli dengan hawa dingin, Anda harus berkhotbah tentang Yesus Kristus!"

    Ketika Viktor dibebaskan dari penjara, ia memutuskan untuk melanjutkan perannya sebagai seorang Pendeta dengan menghadiri sebuah perguruan tinggi Alkitab seminari. Selama masa studinya, ia mulai bekerja di antara pecandu narkoba di pusat rehabilitasi dan mulai membagikan Firman Tuhan kepada mereka. Dewasa ini, dia adalah Pendeta dari sebuah gereja yang sangat istimewa di Asia Tengah.

    Gerejanya tidak dapat didaftarkan secara resmi, jadi ia melakukan banyak pekerjaan di gudang yang dipenuhi makanan hewan. Berkat dukungan Open Doors, Viktor dapat menopang dirinya dan pelayanannya dengan menjual balok garam untuk sapi dan gandum serta beras untuk ayam, sementara dia juga secara diam-diam menyimpan kebutuhan dan bahan yang dibutuhkan untuk memberitakan karya Yesus Kristus.

    Baca juga: Seorang Buddhis yang Taat, Alex Chu Berbalik Pada Yesus Kristus: "Yesus Mencintaiku Tanpa Syarat"


    Ketika ditanya tentang keselamatannya, Viktor mengakui ada beberapa resiko. "Ada banyak rahasia di sini. Tapi kami beroperasi dengan bijak dan hanya orang-orang yang dipercaya yang diperbolehkan di halaman kami. Para pelanggan datang ke gudang kami dan tidak lebih lanjut. Ketika orang-orang datang untuk membeli buku, kami menutup pintu gerbang atau meletakkan mobil di depannya. Para tetangga tidak bisa melihat apa yang kita lakukan. Dan tidak ada alasan untuk datang dan memeriksa. Satu-satunya kegiatan yang terlihat adalah menjual makanan hewan."

    Orang-orang beriman berkumpul secara diam-diam di fasilitas sewaan, menggunakan metode penginjilan (memberitakan karya Yesus Kristus) yang berbasis rumah di mana mereka mengenali orang-orang yang ingin belajar lebih banyak tentang Allah dan kemudian pergi ke rumah mereka untuk mengajar mereka.

    Pada malam hari, para anggota gereja pergi ke desa untuk berinteraksi di tempat-tempat umum. Mereka tidak dapat memberitakan karya Yesus Kristus secara terbuka di jalanan, sehingga mereka hanya bisa bersosialisasi dan menjawab pertanyaan. "Seorang wanita bertanya tentang pembaptisan, misalnya. Kemudian kami menyarankan pergi ke rumahnya untuk minum teh dan berbicara lebih lanjut tentang hal tersebut. Kami menggunakan kesempatan apa pun untuk memasuki rumah mereka untuk membagikan Injil."

    Baca juga: Pendeta Andrew Brunson Ungkapkan Bagian Alkitab yang Menolongnya Bertahan di Penjara Turki


    Sementara Viktor dan teman-temannya memulai tugas pelayanan sendiri, hal itu kemudian berkembang lebih lanjut melalui kredit mikro dari Open Doors. "Kami menyadari itu bukan rencana kami sendiri. Tuhan menuntun kami ke tugas pelayanan ini. Ini adalah kerja keras dan tidak menghasilkan keuntungan yang tinggi, tetapi berhasil."

    Viktor telah meminta Open Doors untuk mendoakannya, agar kesaksiannya dan hidupnya dapat membawa banyak orang kepada Kristus.

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "'Dari Pengedar Narkoba Menjadi Pendeta': Bagaimana Tuhan Mengubahkan Viktor"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel