Recent Posts

    China Menghapus 'Alkitab,' 'Tuhan,' 'Kristus' dari Cerita Klasik Anak-Anak Seperti 'Robinson Crusoe'


    Dalam upaya untuk membawa Kekristenan lebih jauh di bawah kendali pemerintah, para pihak berwenang di China telah menghapus kata-kata "Alkitab," "Tuhan" dan "Kristus" dari cerita anak-anak klasik, termasuk Robinson Crusoe.

    Kementerian Pendidikan China baru-baru ini memperkenalkan sebuah buku cetak pelajaran sekolah baru untuk membantu siswa kelas lima “memahami budaya-budaya lain,” menurut Asia News. Termasuk dalam buku teks adalah empat cerita populer oleh penulis asing, termasuk Robinson Crusoe, The Little Match Girl, dan Vanka. Namun, setiap cerita disensor untuk menghilangkan referensi agama apapun.

    Baca juga: China, Secara Resmi Ateis, Dapat Memiliki Lebih Banyak Orang Kristen Daripada AS di Tahun 2030


    Dalam novel klasik abad ke-18 Daniel Defoe, Robinson Crusoe yang terbuang menemukan tiga Alkitab di dalam kapal karam, yang kemudian ia gunakan sebagai kompas moralnya ketika terdampar di pulau itu. Namun, versi China menghilangkan kata "Alkitab," sebaliknya mencatat bahwa Crusoe menemukan "beberapa buku."

    The Little Match Girl yang asli, yang ditulis oleh penulis Denmark, Hans Christian Anderson, memasukkan baris, "ketika sebuah bintang jatuh, sebuah jiwa akan pergi untuk bersama Tuhan." Namun, versi China yang sudah dihapus berbunyi, "ketika sebuah bintang jatuh, seseorang meninggalkan dunia ini."

    Kisah dari Anton Chekhov, Vanka, memasukkan sebuah bagian di mana sebuah doa diucapkan di dalam sebuah gereja, di mana kata "Kristus" diucapkan beberapa kali. Dalam versi China, bagian itu ditinggalkan dan setiap penyebutan kata Kristus telah dihapus.

    Asia News mencatat bahwa sensor terhadap unsur-unsur agama Kristen tidak terjadi hanya di sekolah-sekolah dasar. Beberapa profesor perguruan tinggi juga menyalahkan cerita-cerita klasik yang mengandung kata-kata religius dan menyitanya. Di antaranya adalah Pangeran Montecristo oleh A. Dumas, Kebangkitan oleh Lev Tolstoy, dan Notre-Dame de Paris oleh Victor Hugo.

    Baca juga: China Melepaskan Tetua Gereja Setelah Dipenjara Selama Delapan Bulan


    Pada tahun 2018, Partai Komunis China yang berkuasa menerapkan aturan tentang praktik keagamaan dan mengumumkan rencana lima tahun untuk menjadikan agama Kristen lebih cocok dengan sosialisme. Upaya-upaya untuk menjadikan iman lebih "China" dilaporkan termasuk penulisan ulang Perjanjian Baru dengan menggunakan kitab Buddha dan ajaran Konfusianisme untuk membangun "pemahaman yang benar" dari teks tersebut.

    "Ada garis besar bahwa Alkitab yang baru seharusnya tidak terlihat kebarat-baratan dan [harus terlihat] Tionghoa dan mencerminkan etika China tentang Konfusianisme dan sosialisme," kata Bob Fu, pendiri ChinaAid, kepada The Christian Post.

    "Perjanjian Lama akan kacau. Perjanjian Baru akan memiliki komentar baru untuk menafsirkannya."

    Selain itu, Alkitab tidak lagi tersedia untuk pembelian online, dan para pihak berwenang baru-baru ini menangkap tujuh karyawan toko elektronik karena menjual Alkitab audio, menurut pengawas penganiayaan International Christian Concern.

    Partai Komunis Tiongkok juga telah melakukan penumpasan luas terhadap semua lembaga keagamaan, termasuk melibas gereja dan masjid, memenjarakan orang-orang Kristen, dan melarang anak-anak Tibet dari studi agama Buddha.

    Baca juga: Tiongkok Mengklaim Kekristenan Menyebabkan 'Kerusakan Besar' Bagi Masyarakat


    Minggu ini, Wakil Presiden Mike Pence bertemu dengan koalisi pendukung kebebasan beragama antaragama untuk membahas apa yang bisa dilakukan Amerika Serikat untuk meminta pertanggungjawaban China karena negara itu terus menganiaya umat beragama.

    "Sampai saat ini, Amerika Serikat tidak pernah memiliki strategi melawan pelanggaran HAM yang dilakukan China," kata David Curry, kepala kelompok advokasi penganiayaan Kristen internasional Open Doors USA, kepada The Christian Post. "Mereka telah mengakui mereka sebagai negara yang menjadi perhatian khusus, tetapi hal itu tidak meluas. Dan belum ada hukuman apapun yang secara langsung dikaitkan dengannya. Jadi kami pikir itu mungkin sesuatu yang akan mereka pertimbangkan, sejauh hukuman berjalan."

    Open Doors USA menempatkan China sebagai negara ke-27 terburuk di dunia dalam hal penganiayaan Kristen dalam World Watch List 2019-nya.

    Baca juga: Lagu "Sing Hallelujah To The Lord" Dinyanyikan sebagai Anthem Demo di Hong Kong

    (Sumber: ChristianPost)

    Belum ada Komentar untuk "China Menghapus 'Alkitab,' 'Tuhan,' 'Kristus' dari Cerita Klasik Anak-Anak Seperti 'Robinson Crusoe'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel