Recent Posts

    Chick-fil-A, dengan Misi untuk 'Memuliakan Tuhan' Sekarang Restoran Terbesar Ke-3 di AS


    Sebuah restoran yang memiliki misi korporat untuk "memuliakan Tuhan" secara resmi adalah restoran terbesar ketiga di Amerika Serikat.

    Chick-fil-A naik dari No. 7 ke No. 3 dalam peringkat terbaru oleh analisa Nation's Restaurant News (NRN) setelah memiliki $10,46 miliar total penjualan pada tahun 2018, tertinggal hanya di belakang No.1 McDonald's ($38,52 miliar) dan No.2 Starbucks ($20,49 miliar). Chick-fil-A melewati Subway untuk mengambil tempat ketiga.

    NRN merilis grafik hari Senin.


    Itu adalah tahun kelima berturut-turut bagi Chick-fil-A untuk membukukan kenaikan penjualan dua digit, NRN melaporkan Chick-fil-A tumbuh sebesar 16,7 persen pada tahun 2018.

    "Meskipun ditutup pada hari Minggu, Estimasi Penjualan Per Unit Chick-fil-A mencapai $4,6 juta, naik 9,6% dari $4,2 juta pada Tahun Sebelumnya," kata NRN.

    Perusahaan ini didirikan oleh Truett Cathy, seorang pengusaha Kristen yang memasukkan keyakinannya ke dalam praktik perusahaan. Cathy menutup restoran setiap hari Minggu.

    "Setelah bekerja tujuh hari seminggu di restoran yang buka 24 jam, Truett melihat pentingnya penutupan pada hari Minggu sehingga ia dan karyawannya dapat menyisihkan satu hari untuk beristirahat dan beribadah jika mereka memilih – praktik yang kami junjung tinggi saat ini," perusahaan situs web berkata.

    Baca juga: Inilah 5 Lagu Ibadah Paling Populer di Gereja, Ungkap Faithlife dalam Data Terbaru

    Tujuan kerjasama perusahaan resmi adalah "untuk memuliakan Tuhan dengan menjadi pelayan yang setia dari semua yang dipercayakan kepada kami dan memiliki pengaruh positif pada semua orang yang berhubungan dengan Chick-fil-A."

    Putra Cathy, Dan Cathy, mengatakan pada 2012 perusahaan beroperasi pada nilai-nilai alkitabiah.

    "Kami bermaksud untuk tetap berada di jalur itu," Dan Cathy mengatakan kepada Biblical Recorder. "Kami tahu bahwa itu mungkin tidak populer di semua orang, tetapi terima kasih Tuhan, kami tinggal di negara di mana kami dapat membagikan nilai-nilai kami dan beroperasi berdasarkan prinsip-prinsip Alkitab."

    Kebijakan perusahaan untuk ditutup pada hari Minggu, katanya, bertentangan dengan mal yang buka tujuh hari seminggu. Tetapi karena Chick-fil-A populer di kalangan pelanggan, pemilik mal akan membuat pengecualian.

    "Kami selalu menulis dalam sewa kami bahwa kami akan tutup pada hari Minggu," kata Dan Cathy. Kami memiliki rekam jejak bahwa kami menghasilkan lebih banyak bisnis dalam enam hari daripada yang dihasilkan oleh penyewa lain dalam tujuh [hari].

    Baca juga: Pendiri Panti Asuhan Global Berbagi Kisah Memilukan Yang Menginspirasi Misinya


    "Sementara pengembang tidak memiliki identitas apa pun dengan tujuan perusahaan kami untuk 'memuliakan Tuhan dan menjadi pelayan yang setia dari semua yang dipercayakan kepada kami dan memiliki pengaruh positif pada semua yang berhubungan dengan Chick-fil-A,' mereka mengidentifikasi dengan cek sewa yang kami tulis ke mal, yang didasarkan pada penjualan kami.

    "Jadi, mereka akan membuat pengecualian untuk Chick-fil-A ketika mereka tidak akan membuat pengecualian untuk orang lain, hanya karena mereka tahu kita akan membayar mereka lebih banyak dalam sewa daripada penyewa lain yang akan buka bahkan tujuh hari seminggu."

    (Sumber: ChristianHeadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Chick-fil-A, dengan Misi untuk 'Memuliakan Tuhan' Sekarang Restoran Terbesar Ke-3 di AS"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel