Recent Posts

    Ayahnya Membayar Pembunuh Untuk Membunuhnya Karena Dia Meninggalkan Islam Untuk Kristus


    Maz mencari kata-kata yang tepat untuk memberi tahu ayahnya, seorang Muslim yang setia, bahwa dia telah bertobat kepada Kristus.

    "Sangat sulit untuk memaafkan (ayah saya)," kata Maz dalam kesaksian video YouTube-nya. "Sangat menyedihkan mengetahui bahwa ayahmu sendiri akan melakukan hal seperti itu."


    Untuk sebagian besar keberadaan Islam, hukuman mati adalah hukuman yang dipilih bagi yang "murtad," dan beberapa garis keras masih menganut jenis keadilan tangan-besi itu.

    Maz tumbuh di Inggris di bawah bentuk Islam yang keras dan bahkan kasar sampai dia melarikan diri. Kakaknya, yang saat itu masih di bawah umur, ditempatkan di panti asuhan oleh Departemen Layanan Masyarakat, dan untuk sementara waktu berada di bawah asuhan Maz.

    Tetapi pelecehan itu bukanlah yang mendorongnya kepada Kristus. Itu adalah iblis.

    "Aku akan terbangun di tengah malam, dan aku merasa ada seseorang di sana yang mencekikku. Aku tidak bisa bernapas, katanya. "Atau aku merasa seperti seseorang di sana menikamku dengan pisau. Aku merasakan sakitnya – semua jenis kegiatan paranormal yang dapat Anda pikirkan: pintu dibanting di malam hari, saya mendengar seseorang bernapas di sebelah saya. Benar-benar menakutkan."


    Setelah dia tidak tahan lagi, dia mencari bantuan dari orang-orang dari setiap jalan kehidupan – tetapi tidak ada yang bisa membantunya. Dia bahkan memanggil seorang syekh. Tetapi kemudian dia berbicara kepada seorang teman Kristen, yang membawa seorang pria yang berlatih perang rohani.

    "Begitu dia memerintahkan setiap roh jahat untuk pergi dalam nama Yesus Kristus, Anda dapat merasakan kedamaian. Anda bisa merasakan kekuatan nama Yesus Kristus," kata Maz. "Sesuatu menggerakkan saya dari dalam. Itu sangat kuat. Nama-Nya sangat kuat dan semuanya akan berjalan begitu saja. Kami tahu ada sesuatu di sana (pada Yesus), sesuatu yang sangat istimewa."

    Dihadapkan dengan kekuatan nama Yesus yang tidak dapat disangkal, ia mulai menghadiri pelajaran Alkitab untuk belajar lebih banyak tentang Yesus, tetapi bagi pikirannya yang ditanamkan dalam Islam, Injil tidak masuk akal – terutama penyaliban Yesus Kristus.

    "Bagaimana mungkin Tuhan mati?" Tanyanya. "Itu seperti bahasa asing bagi saya. Saya tidak mengerti apa itu semua."


    Kapan pun setan kembali, dia akan menengking mereka dalam nama Yesus dan menemukan ketenangan. Tetapi suatu hari dia pulang untuk menemukan saudara perempuannya sangat ketakutan, dan butuh berjam-jam untuk meyakinkannya untuk menjelaskan. Setan-setan itu mengancam bahwa jika pria Kristen itu kembali, mereka akan membalas dendam pada Maz dan saudara perempuannya.

    Saat itu tengah malam, tapi Maz tidak bimbang atau ragu. Dia memanggil teman Kristennya, dan dia datang dan segera berdoa. "Saya tahu setan-setan itu takut kepada Yesus."

    Dia juga memutuskan untuk dibaptis dengan segera di bak mandinya.

    Masih selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan, kebingungan tetap ada. Dia berjuang dengan pertanyaan tentang perbedaan antara Islam dan Kristen dan memutuskan untuk tetap menggunakan nama Yesus untuk mempertahankan keunggulan atas penindasan setan.


    Saat itulah dia mengalami masa "kesengsaraan." Dia kehilangan pekerjaan, rumah, dan saudara perempuannya. Dia dipenuhi rasa sakit di hatinya. "Itu neraka di bumi," katanya.

    Merasa buntu, dia memutuskan untuk bunuh diri untuk menghentikan rasa sakit. Pada hari yang dipilih, dia menuju ke taman untuk mabuk untuk melaksanakan rencananya, tetapi kehadiran rohani menentangnya.

    "Aku merasa kekuatan tak kasat mata ini menghentikanku di sana," katanya. "Ada seseorang di sana yang menghentikan saya dan semacam menarik wajah saya dan melihat petunjuk arah dimana saya melihat sebuah Gereja."

    Dia masuk. Itu adalah Gereja Korea. Dia tidak mengerti sepatah kata pun tetapi merasa Yesus berbicara kepadanya. Setelah 10 menit, dia pergi.

    Ketika dia berjalan kembali ke rumah, dia membantah, berteriak YESUS ke langit.


    "Saya rasa Anda tidak bisa membantu saya. Gelasnya sudah pecah," katanya kepada Kristus. "Saya berjalan pulang dan menjadi sangat marah. Saya berteriak pada-Nya. Saya bertanya kepada-Nya. Bagaimana Engkau dapat mengatakan bahwa Engkau adalah Bapaku dan duduk di sana dan tidak melakukan apa pun? Engkau mengatakan Engkau disalibkan untuk saya, tetapi saya merasa seperti disalibkan sekarang. Saya mengatakan banyak hal yang menyakitkan kepada-Nya."

    Di rumah, dia berlutut. "Dengar Yesus, aku tidak tahu siapa Engkau sebenarnya," katanya. "Yang aku tahu adalah bahwa setiap kali aku memanggil Engkau, Engkau membantu aku. Tolong singkirkan rasa sakit ini dariku."

    Dia tertidur dan dalam mimpinya, dia berlari dan berlari dalam kegelapan yang tak ada habisnya. Dia berteriak, "Yesus! Yesus!"

    Sebuah suara di telinganya merespons. "Kamu tidak perlu berteriak. Aku dapat mendengarmu."

    "Ketika aku berbalik, ada Yesus Kristus berdiri tepat di sebelah kananku," katanya. "Aku  menatapNya. Ada otoritas ini, keagungan ini, kekuatan ini berdiri di sampingku, dan Dia menatapku, dan Dia berkata, 'Tidak perlu berteriak. Bahkan jika kamu memanggil Aku dalam hatimu, Aku akan ada di sana.'


    "Dia memegang tanganku dan mengeluarkanku dari kegelapan itu," katanya. "Dia membawa aku ke tempat di mana ada lampu-lampu menakjubkan sehingga aku harus menutup mataku dan meletakkan tanganku di wajah karena aku tidak bisa melihat apa-apa karena cahaya terang."

    Dia bangun dengan perasaan kagum.

    "Ada hal yang indah ini ketika Anda melihat Yesus Kristus, cinta yang luar biasa yang Anda rasakan keluar dari-Nya. Anda tahu Dia mengasihi Anda. Anda baru saja merasakannya. Pada saat yang sama, Dia sangat kuat. Ketika saya memiliki mimpi itu, saya mengerti bahwa Tuhan memperhatikan saya."

    Dia akhirnya mengerti identitas Yesus yang sebenarnya. "Dia bukan hanya seorang nabi. Dia bukan hanya manusia biasa. Dia adalah Yang Mahakuasa."

    Dua hari kemudian, ayahnya menelepon. Meskipun hubungannya bermasalah, tetap saja dia adalah ayahnya, dan dia ingin sekali menceritakan kepadanya tentang pertobatannya.

    "Saya benar-benar takut. Saya tidak tahu bagaimana mengatakannya," katanya. "Yang saya katakan kepada ayah saya adalah, ‘Ayah, saya pergi ke Gereja karena itu Paskah dan orang-orang memberikan cokelat."


    Respons ayahnya tampak positif. "Dengar, Sayang, saya tahu kamu sudah menjadi orang Kristen, dan saya mencintaimu dengan sepenuh hati. Apa pun yang kamu lakukan, saya akan mendukungmu," kenangnya. "Dia menangis. Dia berkata, "Aku hanya ingin melihatmu sayang." Hatiku hancur. "

    Ayah tinggal berjarak 20 menit, tetapi kekuatan spiritual yang akrab itu tidak akan membiarkannya pergi.

    "Itu seperti tangan di dadaku," katanya. "Rasanya seperti memberi tahu saya: ‘Berhenti, jangan pergi!’"

    Malam itu dia bermimpi ibunya meninggal dan ayahnya membayar atas pembunuhannya.

    "Ketika aku bangun, kupikir aku berhalusinasi,"

    Tapi kemudian dia mendapat pesan teks. Ibunya telah meninggal.

    Dua hari kemudian, polisi membawa Maz ke kantor. Mereka memiliki bukti bahwa ayahnya berusaha membunuhnya.

    "Itu benar-benar cocok dengan mimpiku." Dia kagum. Dia berterima kasih kepada Tuhan atas perlindungan-Nya.


    Tetapi karena kedekatan, dia khawatir tentang upaya ayahnya di masa depan terhadap hidupnya.

    Dia menangis di hadapan Tuhan dan berdoa.

    "Saya tidak peduli jika mereka membunuh saya karena saya tahu siapa Tuhan," dia berdoa kepada Kristus. "Kau yang sebenarnya, dan Kau mencintaiku. Saya hanya ingin meminta bantuan Tuhan: Bisakah Tuhan mengubah jalan keluar? Mereka ingin membunuhku. Bisakah Tuhan memberi saya kematian yang damai? Saya tidak keberatan mati dengan peluru di kepala saya. Saya tidak keberatan mati ditabrak mobil. Saya tidak peduli jika saya mati diracuni, tidak dipenggal. Tolong, Tuhan, itu saja yang saya minta dariMu."

    Yesus menjawab dengan sebuah ayat dari Mazmur: "Orang yang duduk dalam lindungan Yang Mahatinggi dan bermalam dalam naungan Yang Mahakuasa."

    Kristus akan menjadi keselamatannya, tetapi apakah dia harus pindah jauh?

    "Aku harus memilih untuk duduk di sana dan menjadi sangat takut dan melarikan diri atau tetap di tempatku dan tidak takut," kata Maz. "Aku membuat keputusan untuk tidak takut mati karena Yesus berkata," Aku akan melindungimu. "Dan Dia melakukannya. Berbulan-bulan berlalu, dan tidak ada yang berani mendekatiku."

    Begitulah cara dia memecahkan misteri penyaliban. Ayahnya yang duniawi telah mencoba membunuhnya. Bapa surgawinya mengirim Putranya Yesus untuk mati baginya.


    "Pada saat itulah saya melihat ayah saya membayar seseorang untuk membunuh saya, maka saya percaya bahwa Yesus mati untuk saya," katanya. "Ayahku yang sebenarnya [Yesus] mati untukku. Ayahku bukanlah orang yang berusaha membunuhku."

    "Sekarang aku percaya dengan sepenuh hati bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan dan Juru Selamatku," kata Maz. "Tidak cukup bagi saya berterima kasih kepada Tuhan atas semua yang telah Dia lakukan untukku. Dia mengajari saya bagaimana mempercayai-Nya, maksud saya. Saya benar-benar percaya pada-Nya. Tidak peduli siapa Anda, tidak peduli dari mana Anda berasal, tidak peduli seberapa buruk Anda telah melakukan, saat Anda memanggil-Nya, Dia akan datang kepada Anda. Saya berdoa agar semua orang mengalami kasih Allah yang hidup karena itu adalah yang terbaik."

    (Sumber: GodReports)

    Belum ada Komentar untuk "Ayahnya Membayar Pembunuh Untuk Membunuhnya Karena Dia Meninggalkan Islam Untuk Kristus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel