Recent Posts

    Ayah Muda di India Terkejut Kenapa Kerabat Menyerang Dia, Anak Perempuannya dan Membunuh Istrinya


    Dua minggu setelah kehilangan istrinya karena pukulan kapak di depan putrinya yang berusia 3 tahun di India timur, Rohit Oraon percaya bahwa pembunuhan itu direncanakan, tidak spontan, dan bahwa kerabatnya juga bermaksud membunuh dia dan anaknya.

    Apa yang masih tidak bisa dia percayai adalah alasannya.

    Baca juga: Ekstremis Hindu Tuntut Kematian Salah Satu Penyelenggara Film Kristen di India


    Rohit yang berusia 25 tahun tahu bahwa saudara lelakinya dan ayahnya tidak menyetujui dia menikahi gadis di luar dari sukunya dan menjadi seorang Kristen, dan dia tahu mereka iri dengan kemakmurannya dan persekutuan yang dia temukan di antara orang-orang Kristen setelah mereka berusaha membiarkannya sedih dengan menghindari dia.

    "Tetapi saya masih belum dapat memahami bagaimana kecemburuannya dapat membuatnya melakukan pembunuhan," katanya kepada Morning Star News, merujuk pada saudaranya, Bandhan Ram Oraon yang berusia 36 tahun. "Setelah mereka membunuh istriku, mereka memanggil semua orang Kristen untuk keluar, sambil berkata, 'Kami akan menyingkirkan kalian semua, sekali dan untuk semua.'"

    Istrinya, Parvati Devi, berusia 23 tahun.

    Di desa terpencil Lukujhariya, 28 mil dari ibukota negara bagian Jharkhand, Ranchi, hampir semua orang mempraktikkan agama suku Sarna; hanya ada lima keluarga Kristen lainnya, termasuk Paman Phulchand-nya, orang pertama yang menaruh kepercayaan kepada Kristus (karena semua penduduk desa memiliki nama keluarga suku mereka, Oraon, mereka diidentifikasi dengan nama depan). Serangan 27 Agustus yang membunuh istrinya – dan, secara tidak sengaja, ayahnya yang menyerang – bukan merupakan peningkatan spontan dari perselisihan keluarga kecil, katanya.

    Baca juga: 'Ekstremis Hindu' Secara Brutal Menyerang Orang Kristen India Saat Sedang Berdoa


    Rohit berdebat dengan kakak laki-lakinya dan ayahnya tentang desakan mereka bahwa dia mematikan lampu rumah, dan kemudian, seolah-olah dalam mimpi buruk, mereka mendatanginya dan istrinya dengan sebuah kapak; para paman dan sepupu yang bergabung dalam serangan itu muncul terlalu cepat setelah saudaranya memanggil mereka; dan ketika istrinya terbaring mati, para kerabat meneriakkan, "Siapa pun yang akan melakukan 'Haleluya' akan menghadapi konsekuensi yang sama," katanya.

    Pukul 7:30 malam, malam itu ayahnya, Demba Oraon, berjalan 50 meter dari rumahnya ke tempat Rohit dan mencoba memulai pertengkaran dengan istrinya ketika dia duduk di sebelah pintu, berteriak padanya untuk mematikan lampu rumah sehingga penduduk desa bisa tidur, kata Rohit .

    "Saya datang berlari dari dalam ruangan dan dengan sopan memberi tahu ayah saya bahwa kami baru saja menidurkan putri kami dan akan makan malam - dalam waktu setengah jam kami akan mematikan lampu," katanya. "Tetapi dia mulai melecehkan istri saya dan mengangkat tongkat kayu yang dia bawa untuk memukul bola listrik di luar pintu. Saya segera bergegas dan menahan tongkat itu, dan sekali lagi memintanya untuk tidak membesar-besarkan masalah kecil. Saya bilang kita akan segera mematikan lampu tersebut."

    Ayahnya pergi, meninggalkan tongkat kayu di tangan Rohit. Segera kakak laki-lakinya, Bandhan, bergegas menuju rumahnya dengan tongkat kayu dan melompat pada istrinya untuk memukulnya dengan tongkat, kata Rohit. Dia menghentikan Bandhan dengan tongkat kayu di tangannya dan mendorongnya menjauh darinya, melemparkannya ke bawah dan menahannya di lumpur. Sebelum melepaskannya, dia mengulangi bahwa dia akan mematikan lampu dalam beberapa menit, katanya.

    Baca juga: Ekstremis Hindu Memperkosa Putri Pendeta Berusia 4 Tahun Karena Menolak Berhenti Bagikan Injil


    "Saat saya melepaskannya, dia bergegas ke rumahnya dan keluar membawa kapak," kata Rohit. "Ayah saya juga menemaninya, dan ayah saya langsung mendatangi istri saya untuk menyerangnya, sementara Bandhan datang langsung ke arah saya untuk menyerang saya dengan kapak. Untuk membela diri, istri saya melemparkan sesuatu ke ayah saya, dan dia jatuh ke tanah. Saya bertengkar dengan Bandhan dan berulang kali bertanya kepadanya, 'Tentang apa ini?' ”

    Bandhan berteriak, "Ayo!" Dan dua pamannya bersama dua putra mereka segera datang dan memegang Rohit, katanya.

    "Saya terkejut dengan kesiapan di mana mereka hanya menunggu untuk dipanggil," katanya kepada Morning Star News. "Bandhan berlari untuk menyerang Parvati dengan kapak dan melemparkannya ke arahnya dari kejauhan. Parvati membungkuk untuk menghindari serangan itu, dan kapak malah mengenai ayahku, yang berdiri tepat di belakang Parvati."

    Istrinya berlari ketika paman Rohit, Budram Oraon dan Pote Oraon, dan putra Pote, Pardi Oraon dan Bijla Oraon, menahannya, katanya.

    "Tepat depan mataku, aku melihat Bandhan memukul Parvati dengan kapak, dan aku melihatnya sekarat tanpa daya," katanya. "Aku melarikan diri dari tangan Bijla, tetapi tidak ada gunanya pergi ke Parvati karena aku bisa melihat bahwa dia sudah mati. Saya melarikan diri dan bersembunyi di balik semak.

    "Dalam kekacauan mereka tidak melihat di mana dia melarikan diri, katanya.

    Baca juga: Imam Katolik Meksiko Ditikam Sampai Mati di Dalam Parokinya


    "Saya sangat prihatin dan khawatir tentang putri saya Roshini, yang saya lihat berdiri di dekat pintu rumah kami menangis ketika dia melihat paman-pamannya membunuh ibunya," kata Rohit. "Bandhan melihat Roshini dan menangkap bocah berusia 3 tahun itu dengan posisi terbalik. Dia akan membunuhnya dengan kapak sementara aku tanpa daya menyaksikan. Benar-benar hancur, saya berdoa, ‘Lakukan sesuatu Yesus, selamatkan dia.’ "

    Rohit mengatakan dia tidak tahu apa yang mengganggu Bandhan, tetapi ketika dia mendongak lagi, dia melihat Roshini diam-diam berjalan menuju rumah tetangga.

    "Saya terus berdoa dalam hati," katanya menambahkan bahwa putrinya mendapati gerbang tetangga terlalu sulit untuk dibuka dan pergi ke rumah kerabat lain, di mana dia diam-diam menyelinap ke dalam dan mengintip keluar dari sebuah pintu untuk mencari ayahnya.

    “Saya merasa sangat sedih di balik semak belukar,” kata Rohit. "Aku menunggu mereka semua untuk kembali ke rumah mereka sehingga aku bisa menjemput Roshini dan pergi, tetapi bahkan setelah menunggu lama, mereka tidak menyerah tetapi terus mencari saya dengan obor."

    Meninggalkan desa, dia berjalan sembilan mil dalam gelap ke rumah pendetanya di desa Bhanpur. Sekitar jam 4 pagi, dia menerima berita bahwa ayahnya telah meninggal.

    Baca juga: Ekstremis Hindu Menebas Pendeta dengan Parang di India — Tetapi Tuhan Melakukan Mukjizat


    Ketika ia dan pendeta pergi ke kantor polisi Angara pukul 7.30 pagi untuk mengajukan pengaduan tentang pembunuhan itu, polisi malah menangkapnya, kata Rohit. Kerabatnya telah melaporkan kepada polisi bahwa Rohit telah membunuh istri dan ayahnya dan melarikan diri.

    Dia bersikeras tidak bersalah di bawah interogasi yang berat, akhirnya membujuk para petugas untuk memeriksa sidik jari pada senjata pembunuhan itu. Polisi membawanya ke desa, di mana mereka memisahkan kerabat itu, mengikat mereka dengan tali dan menemukan bahwa laporan mereka tidak cocok. Para kerabat mulai menjawab dengan jujur ​​hanya setelah para petugas mulai memukuli mereka, kata Rohit.

    Para petugas menemukan kapak di rumah Budram, tempat Bandhan bersembunyi, dan semua bukti mendukung laporab Rohit, katanya. Polisi menangkap Bandla, Budram, Pote, dan putra Pote, 20 tahun, Bijla, tetapi membiarkan putranya yang lebih muda Pardi pergi karena ia baru berusia 16 tahun, kata Rohit. Namun di sore harinya, polisi melepaskan Budram dan Pote sehingga mereka dapat melakukan ritual terakhir untuk saudara mereka, Demba, ayah Rohit. Mereka juga membebaskan Rohit, yang memungkinkannya melakukan ritual terakhir untuk istrinya. Terbiasa menghabiskan minggu di Ranchi, di mana ia bekerja sebagai koki di Stasiun Kereta Ranchi, dan tinggal bersama keluarganya di akhir pekan, ia meninggalkan putrinya bersama ibu mertuanya dan kembali bekerja pada tanggal 3 September.

    "Roshini masih dalam trauma dan terus memberi tahu saya bagaimana para paman membunuh ibunya, dan bahwa mereka akan membunuh saya juga," Rohit, menangis, mengatakan kepada Morning Star News.

    Laporan postmortem menyatakan bahwa istrinya menerima setidaknya tiga pukulan dari benda tajam, kata Petugas Investigasi Saroj Prasad Mehta dari kantor polisi Angara kepada Morning Star News.

    Baca juga: Orang Kristen Kedua Yang Secara Keliru Dipidana Dibebaskan di Kandhamal, Kasus India Yang Memiliki Dampak Buruk


    "Parvati Devi dipukul oleh kapak di bawah tangan kirinya, dan satu serangan terlihat tepat di bawah telinganya," kata Mehta. "Atas keluhan suami dari mendiang, kami menangkap dua tersangka setelah penyelidikan awal, dan penyelidikan masih berlangsung."

    Polisi masih harus membawa paman Rohit kembali ke tahanan saat penulisan ini.

    Rohit mengatakan pembunuhan itu telah menyebabkan "pergolakan yang menghancurkan" dalam hidupnya dan direncanakan sebelumnya.

    “Saya sangat yakin bahwa saudara lelaki saya, ayah saya dan paman saya [saudara lelaki ayah] dan keluarga mereka telah merencanakan untuk membunuh kami bertiga, termasuk putri saya,” katanya.

    Permusuhan terhadap Orang-orang Kristen 

    Ayahnya, saudara laki-lakinya dan kerabat lainnya menentang pernikahannya dengan kasta yang lebih rendah, suku Lohra (atau Lorah) dan mulai memperlakukannya sebagai orang buangan. Keterasingan itu mendorongnya ke arah orang-orang Kristen, di mana ia diterima, katanya.

    Setelah menikah pada tahun 2014, Rohit dan istrinya menaruh kepercayaan pada Kristus pada tahun 2017. Mereka membangun rumah mereka di desa, dan di samping pekerjaannya sebagai koki, mereka memelihara tujuh kambing dan mengerjakan sebidang tanah pertanian, katanya.

    Baca juga: Penculik Membunuh Pendeta, Menculik Istrinya Di Jalan Raya Kaduna-Abuja


    "Tapi kerabat saya terkejut dengan kemakmuran saya," katanya. “Mereka benci melihat saya berkembang dalam pekerjaan saya, keluarga dan lingkaran sosial saya [persekutuan Kristen]; seorang yang diabaikan, tanpa dukungan keluarga, diusir dari keluarga desa, tidak ada yang membantu dan mendukung, bagaimana saya bisa begitu bahagia dan puas? Saya membeli sepeda motor, dan sebagai keluarga kami pergi ke gereja [satu kilometer di luar desa] dan pasar setiap minggu ketika saya mengunjungi rumah.”

    Dewan desa mendesak bahwa Rohit dan keluarganya meninggalkan agama Kristen dan kembali ke agama Sarna, yang melibatkan penyembahan dewa pencipta yang disebut Dharmes dan seorang dewi yang diidentifikasi dengan alam.

    "Setelah banyak perdebatan, ketika mereka melihat bahwa saya tidak siap untuk meninggalkan agama Kristen, mereka meminta saya untuk meninggalkan desa dan pergi," katanya. “Tetapi beberapa anggota dewan menyarankan agar mereka membiarkan saya tinggal tetapi menghalangi saya dari sistem dewan desa, dan bahwa saya dan keluarga saya seharusnya tidak ada hubungannya dengan mereka.”

    Penduduk desa keberatan dengan doa malam di rumah mereka, penolakan untuk berpartisipasi dalam penyembahan berhala dan festival dan penggunaan mereka atas air sumur, katanya. Mereka melarang siapa pun datang ke rumahnya, Kristen atau bukan, mengusir semua yang mencoba.

    Saudara laki-laki Rohit mengatakan kepadanya bahwa jika dewan desa tidak dapat menyingkirkannya, maka dia akan melakukannya selama musim tanam padi bahkan jika dia kemudian harus masuk penjara, katanya.

    Baca juga: Pendeta India Hidup Kembali setelah Dianiaya dengan Kejam & Dibunuh Karena Membawa 40 Keluarga Kepada Kristus


    "Saya tidak menganggap serius ancamannya," kata Rohit. “Seseorang mengatakan beberapa hal tetapi tidak melakukan hal yang sesuai dengan ucapannya, pikir saya dalam hati. Beberapa teman saya di desa juga diam-diam memberi tahu saya bahwa mereka telah mendengar Bandhan mengatakan bahwa dia akan menyingkirkan kami secara permanen, tetapi saya tidak pernah bisa membayangkan bahwa saudara lelaki saya akan benar-benar membunuh istri saya dan berusaha membunuh kami.”

    Seorang pemimpin Kristen yang meminta anonimitas mengatakan serangan itu telah mengguncang daerah Kristen.

    "Kejadian ini telah menciptakan keprihatinan besar di antara orang-orang Kristen yang tinggal di desa dan desa-desa terdekat," katanya. “Tolong doakan Rohit dan putrinya untuk pulih dari trauma dan biarkan kedamaian Kristus menghibur mereka. Juga, agar orang Kristen lainnya dilindungi dari bahaya lebih lanjut.”

    India berada di peringkat 10 pada World Watch List 2019 Open Doors dari negara-negara di mana paling sulit untuk menjadi seorang Kristen. Negara ini berada di urutan ke-31 pada tahun 2013, tetapi posisinya lebih buruk setiap tahun sejak Narendra Modi dari Partai Bharatiya Janata berkuasa pada tahun 2014.

    Baca juga: Militan Islam Menyerang Keluarga Pendeta Pakistan, Merampas Harta Miliknya

    (Sumber: ChristianHeadlines)

    Belum ada Komentar untuk "Ayah Muda di India Terkejut Kenapa Kerabat Menyerang Dia, Anak Perempuannya dan Membunuh Istrinya"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel