Recent Posts

    Anak-anak Tiongkok Tidak Dapat Menjadi Kristen Hingga Usia 18 Tahun

    Bukanlah rahasia bahwa umat Kristen Tiongkok telah melihat pengetatan pembatasan dan peningkatan tekanan terhadap Gereja. Beberapa pembatasan ini berfokus pada anak muda dan interaksi mereka dengan Gereja.

    Kami terbiasa dengan gambaran anak-anak yang menghadiri sekolah minggu, bernyanyi di pelayanan lagu Natal atau bergabung dengan lagu-lagu penyembahan. Dan kami ingat Tuhan berkata "Biarkanlah anak-anak itu, janganlah menghalang-halangi mereka datang kepadaKu, sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Sorga." (Matius 19:14). Tetapi ini adalah kisah yang berbeda di Tiongkok karena Gereja-gereja di seluruh Tiongkok sekarang membatalkan kelas sekolah minggu untuk anak-anak mengingat larangan baru yang melarang anak-anak dan remaja dari masuk agama Kristen sampai mereka berusia 18 tahun.

    Baca juga: China Menghapus 'Alkitab,' 'Tuhan,' 'Kristus' dari Cerita Klasik Anak-Anak Seperti 'Robinson Crusoe'


    Tindakan keras baru-baru ini terhadap kekristenan di Tiongkok, telah memicu penegakan hukum secara intensif yang sudah ada di buku: anak-anak dan remaja tidak dapat memeluk agama Kristen sampai mereka berusia 18 tahun.

    "Salah satu aturan yang selalu ada dalam hukum mereka adalah bahwa Anda tidak dapat menarik orang lain atau Anda tidak dapat mengubah [iman] seseorang di bawah usia 18 tahun," Erik Burklin dari China Partner mengatakan pada Mission Network.

    Sebelumnya, Burklin mengatakan para orang tua "membawa anak-anak mereka ke Gereja dan banyak Gereja memulai apa yang kita sebut kelas Sekolah Minggu."

    "Mereka akan menggunakan waktu tersebut untuk mengajar anak-anak ayat-ayat Alkitab dan mengajari mereka lagu-lagu Kristen dan sebagainya," kata Burklin.

    Baca juga: Pendeta Megagereja China yang Dipenjara Karena Iman Kepada Yesus Didakwa Lebih Banyak Tuduhan, 7 Bulan Setelah Penangkapannya


    Namun sekarang, banyak Gereja "telah diberitahu" oleh "Biro Urusan Agama" Tiongkok bahwa "Anda tidak dapat lagi menyelenggarakan kelas Sekolah Minggu di Gereja Anda," katanya.

    "Mereka bahkan memasang papan di pintu masuk beberapa Gereja untuk menunjukkan hal itu," kata Burklin.

    Ini berarti pelayanan Partner's Youthserve Tiongkok – yang ditujukan untuk mengajar para pemimpin Gereja bagaimana memimpin lembaga pelayanan untuk remaja usia 13-18 tahun – adalah 'bermasalah', lapor Mission Network News.

    Selama perjalanan baru-baru ini, kata Burklin, para pendeta mendekatinya dan berkata, "Tolong, kami tidak bisa lagi mengundang Anda untuk datang dan melakukan pelatihan pelayanan pemuda ini untuk kami karena kami perlu mematuhi penegakan baru undang-undang ini."

    China Partner telah menghentikan inisiatif Youthserve, menurut Mission Network News.

    Baca juga: Tiongkok Mengklaim Kekristenan Menyebabkan 'Kerusakan Besar' Bagi Masyarakat


    Gereja-gereja di Tiongkok, kata Burklin, harus kreatif jika menjangkau anak-anak dan remaja dengan Alkitab.

    "Salah satu cara yang kami pelajari juga bahwa kami dapat menjangkau kelompok usia tersebut melalui orang tua," kata Burklin. "Ketika kita memulai sesi konseling pernikahan dan konseling pasangan ini, (kami telah memperhatikan bahwa) banyak dari pasangan muda ini memiliki remaja di rumah mereka."

    Tiongkok berada di peringkat nomor 27 dalam daftar 50 negara Open Doors di mana paling mematikan untuk menjadi seorang Kristen.

    Baca juga: Tuhan Sembuhkan Punggung Seorang Pria Tiongkok, Kaki Kanannya Juga 'Tumbuh'

    (Sumber: believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Anak-anak Tiongkok Tidak Dapat Menjadi Kristen Hingga Usia 18 Tahun"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel