Recent Posts

    Alkitab Mengubah Kehidupan Orang-Orang Muda di Yordania Satu-Persatu

    Para remaja mendengarkan dan berkumpul untuk bernyanyi, berdoa, belajar Alkitab di Yordania.
    Satu-persatu, Alkitab mempengaruhi kehidupan sejumlah orang muda di Yordania. Dimuridkan oleh para pemimpin yang matang, mereka mendapati bahwa menjadi Kristen adalah tentang hidup dari Firman Tuhan setiap hari.

    Baca juga: Pencipta VeggieTales Meluncurkan Alkitab Interaktif untuk Anak-Anak dan Dewasa


    Musik memenuhi ruangan di salah satu gereja tradisional Yordania. Sebuah kelompok kecil memimpin para hadirin dalam pertemuan ini — sekitar 40 orang muda di usia remaja dan usia dua puluhan — ke dalam sebuah ibadah. Pertemuan-pertemuan studi Alkitab seperti ini berlangsung di beberapa gereja di seluruh Yordania, didukung oleh Open Doors. Tujuannya adalah untuk menjangkau kaum muda Kristen dan menghubungkan mereka dengan Alkitab dengan cara-cara baru.

    Semua remaja berasal dari keluarga dengan latar belakang Kristen, tetapi tidak semua dari mereka mengenal Tuhan secara pribadi dan tidak terbiasa membaca Alkitab sendiri ketika mereka bergabung dengan kegiatan kelompok ini.

    "Alkitab adalah hadiah Allah bagi kita," kata pemimpin pertemuan itu. "Dia meninggalkan kita Alkitab sebagai panduan menuju kehidupan yang sempurna di bumi berdasarkan kisah orang-orang nyata."

    Rami: "Tuhan ingin aku menjadi kuat dan berani dalam menjangkau orang lain"

    Baca juga: Seorang Muslim Radikal Memberi Hidupnya Untuk Kristus Setelah Menghadiri Ibadah Gereja


    Rami (25 tahun) paling banyak berubah setelah terlibat dalam kelompok belajar Alkitab. Meskipun ia berasal dari keluarga Kristen nominal di Yordania, ia menganggap dirinya sebagai seorang ateis ketika ia bergabung dengan kelompok itu. Dan dia punya agenda rahasia, dia mengakui. "Saya pikir saya akan bisa meyakinkan kelompok tersebut dengan ide saya sendiri, tentang menolak Tuhan. Itu sebabnya saya bergabung. Jadi saya menghadiri pertemuan-pertemuan itu, tetapi dalam hati saya tahu saya hanya sedang bertindak. Selama waktu pujian saya memuji dan selama waktu doa saya juga tampaknya terlibat, tetapi jauh di lubuk hati saya ingin meyakinkan mereka bahwa tidak ada Tuhan."

    Namun, Allah yang Hidup punya rencana lain untuk Rami. "Tindakan saya menjadi semakin sulit untuk ditegakkan, karena ketika bertemu dengan orang-orang ini saya merasakan perasaan yang belum pernah saya alami sedalam ini sebelumnya — sukacita. Saya tidak bisa menyangkal cinta yang ditunjukkan oleh kelompok tersebut kepada saya."

    Lambat laun, Rami membuka hatinya kepada Tuhan, dan selama di salah satu camp ia membuat keputusan untuk mengikuti Yesus Kristus. "Ketika saya membuat keputusan itu, saya merasakan sukacita dan kedamaian yang tidak pernah saya rasakan sebelumnya. Dalam kehidupan lama saya, saya mengalami apa artinya sukacita duniawi, tetapi sekarang saya tahu arti sukacita Alkitab. ”

    Tuhan membantu Rami untuk berhenti dari sejumlah kecanduan yang ia perjuangkan. "Hari demi hari, Tuhan mengubah saya menjadi citra yang Dia inginkan. Dia mengubah karakter saya, Dia mengubah sikap saya; bahkan keluarga dan orang tua saya melihat perubahan ini dalam hidup saya. Hal terpenting dalam hidup saya sekarang adalah melayani Tuhan."

    Baca juga: 'Hari Ketika Aku Hampir Meninggal'–Kisah Seorang Kristen Palestina Secara Tidak Terduga Menemukan Kehidupan


    Teks Alkitab favorit Rami adalah Yosua 1:9

    "Bukankah telah Kuperintahkan kepadamu: kuatkan dan teguhkanlah hatimu? Janganlah kecut dan tawar hati, sebab TUHAN, Allahmu, menyertai engkau, ke mana pun engkau pergi."

    "Ayat Alkitab ini mendorong Rami untuk menjangkau orang-orang di sekitarnya dengan Injil. "Saya menyadari bahwa saya memiliki sebuah pesan di dalam hati saya untuk dikirim dan menyampaikan kabar baik yang telah dipercayai Tuhan ke tangan kami. Bahkan untuk orang-orang yang belum mengetahuinya. Tanpa keberanian ayat ini bekerja di dalam hati saya, saya tidak akan bisa melakukan hal itu."

    Baca juga: Menghadapi Penganiayaan: Mantan Tentara Anak Menemukan Sebuah Rumah yang Aman dan Kehidupan Baru

    (Sumber: Open Doors)

    Belum ada Komentar untuk "Alkitab Mengubah Kehidupan Orang-Orang Muda di Yordania Satu-Persatu "

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel