Recent Posts

    'Aku Bisa Percaya Tuhan', Penerjun Payung Diselamatkan Oleh Doa Setelah Tabrakan di Udara


    Perjalanan seorang pria sebagai penerjun payung sebagai sebuah cara untuk memperkuat imannya menjadi sebuah kisah yang menakjubkan. Dimulai dengan tabrakan di udara yang terekam video yang harus Anda lihat dan berakhir dengan sebuah keajaiban.

    "Saya tahu bahwa saya akan jatuh dan saya tahu bahwa saya akan jatuh menuju kematian, tetapi itu merupakan penerimaan. Tidak ada rasa takut, tidak ada apa pun di sana – saya hanya menerima 'ini telah terjadi, saya sekarat, dan tidak ada yang bisa saya lakukan'." Pada tahun 2011, Korey Fisher mulai mencari cara untuk mendapatkan kepercayaan diri dan belajar untuk mempercayai Tuhan lebih dalam. Saat itulah, dia menemukan terjun payung. Enam tahun kemudian dia adalah Instruktur Terjun Payung bersertifikat dengan 1500 lompatan.


    "Saya berpikir sendiri 'Ini lebih dekat dengan apa yang saya bayangkan Tuhan ingin kita hidup seperti', ini – mengalami ini, uh menjadi hidup. Ini tentang menjadi hidup", kata Korey. Kemudian pada bulan November 2017, hidupnya hampir berakhir ketika dia dan penerjun payung lainnya  bertabrakan di udara.

    "Saya hanya melihat orang itu sekitar setengah detik sebelum tabrakan, dalam setengah detik itu saya benar-benar ingat berpikir, 'saya sudah mati.' Saya hanya ingat menerimanya. Tidak ada yang dapat saya lakukan." Keduanya jatuh lebih dari 200 kaki sebelum menghantam tanah. Ajaibnya, keduanya selamat. Korey bolak balik tersadar dan pingsan. Dia berkata, 'saya mencoba bergerak dan tidak bisa, lalu pingsan lagi. Hal selanjutnya yang saya ketahui mereka menempatkan saya di helikopter, tetapi jelas saya sekarat.'

    Dia dibawa terbang ke rumah sakit terdekat dengan leher yang patah, 12 tulang rusuk yang patah dan luka-luka dalam yang sangat besar. Korey berjuang untuk hidupnya. Ibunya, Ria, ingat telepon dari Rumah Sakit. "Mereka memberitahu kami bahwa ada kecelakaan bahwa ia telah terluka parah dan bahwa kami harus segera datang ke Rumah Sakit dan hatiku terenyuh.

    Di Rumah Sakit,  Ria, dan ayahnya Korey, Terry mengetahui bahwa putra mereka mungkin tidak akan berhasil melewati malam itu. Bahkan jika dia mampu, dia mungkin lumpuh seumur hidup. Mereka meminta Gereja dan komunitas mereka untuk berdoa untuk mukjizat. Terry berkata,"Tuhan memberi kita kedamaian sejak awal untuk tidak panik. Tidak untuk masuk ke dalam proses pemikiran melingkar yang Anda semua bisa lalui ketika Anda berada dalam situasi yang traumatis."

    Baca juga: Ibunda Cristiano Ronaldo: "Saya Ingin Menggugurkannya, Tapi Tuhan Mengatakan Jangan"


    "Pasti ada doa berputar-putar sepanjang waktu untuk Korey di banyak tempat, banyak Gereja," kata Ria.



    Dia bertahan malam itu. Pada saat itu mereka tahu ada mujizat lain. Dokter bedah tulang belakang Said Elshihabi mengatakan mempertimbangkan keparahan lehernya yang patah, sumsum tulang belakang Korey seharusnya telah terputus, yang akan membuatnya lumpuh seumur hidup. Dia berkata, "Jujur saja, menurutku itu bukan mujizat, ketika aku mendapat telepon, pertanyaan pertamaku adalah seberapa buruk dia dalam hal kelumpuhan dan kata-kata Dokter Trauma secara spesifik 'kamu tidak akan percaya tapi Dia memindahkan segalanya."

    Pada dasarnya apa yang telah dia lakukan adalah memisahkan kedua tingkat dan menggeser tulang nomor 6 seluruhnya di depan tulang nomor 7. Cara untuk menyajikan cara ini pada dasarnya adalah dengan jenis skenario lumpuh."

    Ria mengingat, "Ketika ahli bedahnya memberitahu saya bahwa selama bertahun-tahun dia menjadi ahli bedah trauma, dia tidak pernah melihat cedera ini tanpa kelumpuhan, dia berkata dia benar-benar menduga akan berjalan menuju trauma itu setelah melihat MRI nya dan menemukan kelumpuhan dan dia berkata menemukan gerakan penuh yang mengejutkannya. Dia berkata bahwa ini adalah pertama kalinya saya sebagai dokter dapat mengatakan saya telah melihat keajaiaban."

    Baca juga: Pemain Sepak Bola Kristen Menolak Mengenakan Kaus Kebanggaan LGBT, Mengundurkan Diri Dari Tim Nasional


    Dia masih memerlukan pembedahan dan doa. Dalam perjalanan menuju operasi, Korey terbangun dan meminta untuk bicara dengan Chaplin. Korey ingat,"Saya akan menjalani operasi yang sangat serius dan saya membutuhkan Yesus sekarang. Mereka membawakan saya telepon dan ada seorang pria yang penuh kasih di ujung sana yang setuju denganku dalam doa, mengutip tulisan suci denganku, dan kemudian berdoa. Dan saya ingat merasakan damai dan bahwa saya akan baik-baik saja."

    Pembedahannya sukses, sekarang dokter mengatakan Korey perlu menghabiskan berbulan-bulan di Rumah Sakit Rehabilitasi, tetapi Korey percaya akan keajaiban lain. Ria berkata, "kata yang pertama keluar dari mulutnya adalah jangan khawatir Ibu, Yesus telah menyelesaikannya. Dia berkata 'aku akan pulang untuk Natal'. Dan dokternya berdiri di sisi lain tempat tidur, di belakang kepala Korey dimana dia tidak bisa melihat mereka dan mereka menggelengkan kepala mereka, 'Tidak'.

    Tetapi hanya 3 minggu setelah kecelakaan, dan jauh sebelum Natal , Korey berjalan keluar dari rumah sakit tanpa rasa sakit dan sepenuhnya sembuh. Korey berkata, "Yesus bukan saja menyelamatkan hidup saya, tetapi kesembuhan saya juga secara supernatural. Ini benar-benar keajaiban. Tidak diragukan lagi. Tidak diragukan lagi.

    Korey dibebaskan dari segala kesalahan sehubungan dengan kecelakaan itu. Sejak itu dia kembali terjun payung dengan lebih percaya diri bahwa Tuhan bersamanya dalam setiap situasi. Dia berkata, "Dia sangat mencintaiku untuk menyelamatkan hidupku dengan anggun dan menyelamatkanku dari semua ini dan semua impian yang aku miliki yang bisa diambil dariku dalam sedetik."

    Baca juga: Bintang Sepakbola Satu Tangan Carson Pickett: "Tuhan Tempatkan Saya di Sini Untuk Sebuah Alasan"


    "Apa yang membuatku sadar adalah bahwa aku bisa mempercayai Tuhan. Bahwa dia bisa menjawab doa-doaku. Anda tahu aku melihatnya dengan cara ini; dia melompat keluar dari pesawat itu dan melompat ke pelukan Yesus." kata Ria

    Korey berkata, "Jika Dia dapat mengubah manusia secara supranatural dari situasi langit, untuk tidak mati, tidak menjadi lumpuh, untuk mengesampingkan keterbatasan fisik tubuh manusia saat menabrak tanah, Dia dapat menangani semua hal dalam hidupku yang saya tidak bisa kendalikan. Memberiku hidup sepenuhnya, tanpa dihalangi apa pun, luar biasa bagi saya."

    (Sumber: CBN)

    2 Komentar untuk "'Aku Bisa Percaya Tuhan', Penerjun Payung Diselamatkan Oleh Doa Setelah Tabrakan di Udara"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel