Recent Posts

    Abbas Bersumpah untuk Tetap Membayar Teroris Palestina, Mengatakan 'Jutaan Pejuang' Suatu Hari Akan Mengalahkan Yerusalem


    Ketika Israel melanjutkan perburuan para teroris yang bertanggung jawab atas kematian seorang gadis Yahudi berusia 17 tahun di Tepi Barat, Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas tetap berkomitmen untuk menaklukkan Yerusalem dan membayar keluarga-keluarga Palestina yang membunuh orang-oranh Israel.

    Berbicara di Kamp Pengungsi Jalazone hanya beberapa hari sebelum Rina Schnerb terbunuh, Abbas menyerukan penghancuran negara Yahudi dan mengatakan suatu hari jutaan "martir" Palestina akan bergabung dengan para Muslim dan Kristen untuk menyerbu Yerusalem.

    Baca juga: 'Rina yang Menahan Semua Ledakan Itu dan Menyelamatkan Kami' – Rabi yang Selamat Dari Ledakan Bom Tersebut


    "Kita akan memasuki Yerusalem – jutaan pejuang! Kita akan memasukinya! Kita semua, seluruh rakyat Palestina, seluruh bangsa Arab, bangsa Islam, dan bangsa Kristen ... Mereka semua akan memasuki Yerusalem," kata Abbas dalam sebuah video diposting ke halaman Facebook-nya pada 10 Agustus.



    "Jika mereka mau, mereka sendiri bisa pergi," katanya, merujuk pada orang-orang Yahudi. "Mereka yang asing dengan tanah ini tidak memiliki hak atasnya. Jadi kami katakan kepada mereka: 'Setiap batu yang kalian [gunakan] untuk membangun di tanah kami, dan setiap rumah yang kalian telah bangun di tanah kami, pasti akan dihancurkan, Insya Allah. "

    Abbas mengklaim bahwa orang-orang Palestina adalah orang Kanaan kuno dan menolak gagasan bahwa orang-orang Palestina yang membunuh warga Israel adalah teroris.

    "Mereka akan ingat bahwa tanah ini milik rakyatnya. Tanah ini milik orang-orang yang tinggal di atasnya. Itu milik orang Kanaan, yang tinggal di sini 5.000 tahun yang lalu. Kita adalah orang Kanaan!" katanya. "Kami tidak akan menerima penunjukan para martir kami sebagai teroris. Para martir kami adalah para martir di tanah air."

    Abbas juga bersumpah untuk terus membayar teroris Palestina dan keluarga mereka.

    Baca juga: Hizbullah Bersumpah untuk Menyerang Balik Israel


    "Kami tidak akan membiarkan mereka mengurangi satu sen pun dari uang mereka. Semua uang akan dikembalikan kepada mereka, karena para martir, yang terluka, dan para tahanan adalah hal paling sakral yang kami miliki," katanya.

    Kelompok Riset Israel Palestinian Media Watch melaporkan awal tahun ini bahwa Otoritas Palestina menghabiskan setidaknya $136,4 juta untuk pembayaran yang dibayarkan kepada para tahanan teroris pada tahun 2018 saja.

    Jumlah itu hanya merujuk pada pembayaran Otoritas Palestina kepada para tahanan teroris dan para tahanan teroris yang dibebaskan. Mereka tidak memperhitungkan uang yang dibayarkan Otoritas Palestina kepada keluarga teroris Palestina yang mati atau terluka.

    Parlemen Israel mengeluarkan undang-undang pada Juli 2018 untuk menghukum Otoritas Palestina secara finansial atas pembayaran terornya.

    Baca juga: Mengancam Akan Lenyapkan Israel, Pemimpin Iran: "Kami akan Hapus Israel dari Peta"


    "Undang-undang yang menjatuhkan sanksi moneter pada Otoritas Palestina karena pembayarannya kepada teroris adalah salah satu undang-undang paling penting yang disahkan di Israel dalam beberapa tahun terakhir, karena ia mengirim pesan yang jelas kepada Otoritas Palestina bahwa Israel tidak akan menerima dukungannya untuk terorisme," direktur PMW Itamar Marcus mengatakan kepada The Jerusalem Post.

    Amerika Serikat juga telah mengambil langkah-langkah untuk menghukum Otoritas Palestina karena membayar untuk membunuh. Anggota parlemen AS meloloskan Taylor Force Act, yang memotong bantuan AS sampai Otoritas Palestina berhenti memberi hadiah kepada teroris dan keluarga mereka.

    (Sumber: CBN)

    Belum ada Komentar untuk "Abbas Bersumpah untuk Tetap Membayar Teroris Palestina, Mengatakan 'Jutaan Pejuang' Suatu Hari Akan Mengalahkan Yerusalem"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel