Recent Posts

    40 Orang Katolik yang Sedang Ziarah Diserang Oleh Orang-Orang Hindu Radikal di India


    Enam tersangka yang berafiliasi dengan gerombolan Hindu radikal telah ditangkap atas tuduhan percobaan pembunuhan menyusul serangan terhadap umat Katolik yang sedang melakukan perjalanan sejauh 280 mil.

    Kelompok 40 umat Katolik itu berjalan ke sebuah tempat perlindungan di negara bagian Tamil Nadu di India — dari Karnataka ke kuil Maria di Velankanni — dalam perjalanan ziarah yang telah menjadi tradisi selama beberapa dekade, ketika mereka diserang awal bulan ini.


    Para penyerang, yang berada dalam tahanan, dituduh menghalangi jalan yang dilalui umat Katolik dan kemudian menyerang mereka baik secara lisan maupun fisik. Bersamaan dengan menghadapi dakwaan percobaan pembunuhan, mereka juga menghadapi dakwaan "kerusuhan, menyakiti sentimen agama dan bertindak untuk menghancurkan perdamaian agama," demikian laporan Union of Catholic Asia News.

    Seorang inspektur di kantor polisi Natrampalli di daerah Vellore mengatakan kepada UCA News bahwa para pelaku memblokir jalan umum tempat mereka melakukan serangan terhadap para peziarah. Selama serangan itu, sebuah patung religi yang diangkut para peziarah selama perjalanan dihancurkan.

    Sebuah sumber setempat mengatakan kepada UCA News bahwa tidak ada yang terluka serius dalam serangan itu dan keenam tersangka itu diyakini berafiliasi dengan kelompok radikal Hindu Munnani.

    Sajan K. George, Presiden Dewan Global Kristen India, mengatakan kepada outlet berita Vatikan Asia News bahwa para peziarah membawa patung Our Lady of Health.

    Baca juga: Ayah Muda di India Terkejut Kenapa Kerabat Menyerang Dia, Anak Perempuannya dan Membunuh Istrinya


    "Mereka dilecehkan oleh enam anggota faksi ekstremis milik Hindi Munnani," George mengutip. "Para penyerang menyatakan bahwa pengangkutan patung-patung Kristen tidak diperbolehkan di daerah permukiman."

    Seorang wakil kepala polisi mengatakan kepada Asia News bahwa serangan terhadap para peziarah bisa mengakibatkan konsekuensi yang jauh lebih parah jika agen keamanan tidak melakukan intervensi. Awalnya, menurut wakil tersebut, umat Katolik tidak ingin mengajukan keluhan polisi dan butuh enam jam untuk meyakinkan mereka untuk melakukannya.

    Menurut Kantor Berita Katolik, ziarah yang diikuti oleh orang-orang Kristen yang diserang berusia lebih dari 100 tahun dan berakhir di Basilika Our Lady of Good Health. Setelah ziarah, sembilan hari perayaan diadakan menjelang pesta Kelahiran Perawan Maria yang Terberkati pada 8 September.

    Pastor Cyril Victor Joseph, direktur pusat komunikasi di Keuskupan Agung Bangalore, mengatakan kepada UCA News bahwa serangan terhadap para peziarah adalah "ancaman terbuka terhadap kebebasan berekspresi dan kebebasan bergerak bagi warga negara di negara itu."

    Baca juga: Ekstremis Hindu Memperkosa Putri Pendeta Berusia 4 Tahun Karena Menolak Berhenti Bagikan Injil


    "Serangan semacam itu merupakan ancaman serius bagi perdamaian dan harmoni, terutama di antara orang-orang dari berbagai kelompok agama," kata Joseph. “Meskipun serangan itu pada kelompok kecil, pesannya adalah untuk semua orang Kristen. Itu adalah ancaman terbuka terhadap ekspresi publik dan praktik iman kita. ”

    India berada di peringkat 10 negara terburuk di dunia dalam hal penganiayaan Kristen, menurut World Watch List 2019 Open Doors USA.

    Sejak Partai Bharatiya Janata naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 2014, serangan radikal Hindu terhadap Kristen dan minoritas agama lainnya meningkat. Menurut Open Doors, yang memantau penganiayaan di lebih dari 60 negara, orang-orang Kristen menjadi sasaran lebih banyak oleh kaum nasionalis Hindu setiap tahun.

    Komisi A.S. untuk Kebebasan Beragama Internasional telah menetapkan India sebagai negara "Tingkat 2" yang menjadi perhatian dalam hal pelanggaran kebebasan beragama.

    Baca juga: 'Ekstremis Hindu' Secara Brutal Menyerang Orang Kristen India Saat Sedang Berdoa


    "Pada 2018, kondisi kebebasan beragama di India terus menurun," menurut laporan tahunan USCIRF. “Sejarah kebebasan beragama [India] telah diserang dalam beberapa tahun terakhir dengan tumbuhnya narasi ekstremis ekslusif — termasuk, kadang-kadang, tunjangan pemerintah dan dorongan kekerasan massa terhadap minoritas agama — yang telah memfasilitasi kampanye kekerasan yang mengerikan dan berkelanjutan, intimidasi, dan pelecehan terhadap minoritas non-Hindu dan kasta rendah."

    India tidak diakui oleh Departemen Luar Negeri A.S. sebagai negara yang menjadi perhatian khusus.

    Dua minggu yang lalu, International Christian Concern melaporkan bahwa orang-orang yang dicurigai radikal Hindu mengganggu pertemuan doa di Uttar Pradesh dan memukuli pendeta jemaat itu.

    Pada bulan Juni, Christian Solidarity Worldwide melaporkan bahwa tujuh keluarga Kristen di negara bagian Jharkhand melarikan diri dari rumah mereka setelah menghadapi ancaman dan pelecehan dari gerombolan radikal Hindu.

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "40 Orang Katolik yang Sedang Ziarah Diserang Oleh Orang-Orang Hindu Radikal di India"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel