Recent Posts

    'Warriors Set Free' Berjuang Untuk Mereka yang Telah Berjuang: "Kami Butuh Doa Yang Tanpa Henti"


    Warriors Set Free merupakan sebuah program dari Set Free Ministries, yang bertujuan menjangkau para veteran lain yang dimana program itu dilakukan oleh para veteran untuk membantu menyembuhkan mereka dari PTSD (gangguan mental pasca trauma) mereka.

    PTSD (Post Traumatic Stress Disorder) adalah kondisi mental di mana seseorang mengalami serangan kecemasan parah yang dipicu oleh trauma pengalaman masa lalu.


    Para veteran Kristen menjangkau dan mengakui bahwa trauma yang mereka dan rekan-rekan mereka alami hanya dapat disembuhkan sepenuhnya dalam pelukan seorang Juru Selamat, menurut Lyndsey Koh, yang menulis untuk Mission Network News www.mnnonline.org

    Steve Prince, direktur dari Warriors Set Free dan sendiri juga merupakan seorang veteran, mengatakan, "Jumlah veteran bunuh diri sehari ada 22 orang adalah benar. Ada jumlah lainnya lagi. Tetapi dengan alat-alat yang kita miliki melalui Injil [dan] melalui kebenaran yang berhadapan dengan Allah yang hidup lewat doa dan fasilitasi yang dipimpin oleh roh, kami ingin melakukan upaya yang terfokus pada menemukan para veteran secara langsung untuk membantu mereka.

    "Mission Network News mengatakan Warriors Set Free diluncurkan lima tahun lalu dan Prince menjadi direktur perdana. Sejak itu, program tersebut telah berkembang untuk melayani kebutuhan yang terus berkembang di kalangan veteran.

    "Hal yang terbesar adalah mendengarkan kisah mereka dan mencoba untuk membantu menyelesaikannya dengan meminta mereka berbicara tentang apa yang terjadi — apakah itu dalam pertempuran, atau dalam militer," kata Prince. "Banyak veteran yang kami temukan mengalami trauma sebelum mereka bergabung dalam militer. Jadi kami bahkan akan kembali pada masa-masa mereka mengalami trauma dan membantu mereka membongkar sebagian dari rasa sakit itu."

    Baca juga: Dia Mengira Bunuh Diri Merupakan Jalan Keluar Satu-Satunya, Hingga...


    Para veteran sering berjuang dengan kebohongan internal yang terkait dengan pengalaman dan trauma mereka di militer. Prince membantu para pria dan wanita yang bekerja dengan dia untuk mengatasi kebohongan-kebohongan ini dan menggantinya dengan kebenaran Kristus.

    "Yesus, tentu saja, adalah jalan, kebenaran, dan kehidupan. Setan adalah bapa segala dusta. Setan ingin kita percaya bahwa segala sesuatu yang adalah kesalahan kita merupakan bukan kesalahan kita. Dia ingin kita merasa bersalah, merasa malu, merasa marah, merasa menyesal. Kemudian kami di Set Free secara khusus memperkenalkan banyak orang ke peperangan rohani [dan] menawan setiap pikiran. Tekniknya sangat mirip, terlepas dari apa yang telah mereka lalui."

    Bebas dari Ketergantungan

    Mission Network News melaporkan banyak prajurit pria maupun wanita berurusan dengan kecanduan yang berkembang sebagai cara untuk mengatasi rasa sakit dan trauma — penyalahgunaan narkoba, alkoholisme, kecanduan pornografi, melukai diri sendiri.

    Warrior Set Free ingin melihat para veteran menemukan kebebasan dari kecanduan yang membuat mereka diperbudak dan terisolasi.

    Baca juga: Orang Terkaya Di Singapura, Ng Chee Tat: 'Bagian yang Hilang Dari Saya Adalah Yesus' (Video)


    "Banyak veteran dipaksa untuk menutupi dosa — tidak hanya dosa yang dilakukan pada mereka, Anda tahu, banyak kejahatan dilakukan pada mereka, tetapi juga kejahatan yang mereka ikuti dan alami. Ketika mereka mencoba menutupinya dan menyembunyikannya, rahasia itu membuat Anda sakit. Jadi yang ingin kita lakukan adalah veteran yang sehat membantu veteran yang terluka," kata Prince.

    Dia merujuk pada Lukas 4:18 sebagai ayat pegangan untuk para veteran: Roh Tuhan ada pada-Ku , oleh sebab Ia telah mengurapi Aku, untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin;. Dia telah mengutus Aku untuk memberitakan pembebasan kepada para tawanan, dan pemulihan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas"

    “Itu benar-benar pernyataan misi Yesus dalam Lukas 4:18. Jadi itu sangat sederhana .... Itu untuk para veteran dan itu untuk responden pertama. Itu untuk semua orang yang patah hati dan tertindas dan berusaha untuk merahasiakannya dan mereka yang berusaha untuk mengatur rasa sakit tersebut. Tetapi tidak berhasil. Rasa sakit itu harus keluar," kata Prince.

    “Jika kita bisa mendapatkan veteran yang terluka yang telah ditindas dan disakiti serta telah diobati dengan obat-obatan dan alkohol, dan Tuhan Yesus benar-benar menyentuh dia dengan sangat dalam dan membebaskan tawanan itu, mantan tawanan itu menjadi pejuang berikutnya untuk kelompok berikutnya. Kami benar-benar percaya itu dan itulah apa yang sedang kami lihat."

    Baca juga: Mimpi Menuntun Pengemudi Uber India Menemukan Injil Perdamaian


    PENYEMBUHAN UNTUK PARA RESPONDEN PERTAMA

    Penyembuhan untuk para responden pertama seperti yang disebutkan Prince, para responden pertama adalah polisi, petugas pemadam kebakaran, dan EMS juga mengatasi trauma dan pergulatan serupa. Warriors Set Free melihat kebutuhan ini dan membantu responden pertama juga.

    "Ada konsep yang disebut konsep anjing gembala. Mereka adalah anjing-anjing yang menjaga domba-domba dan mereka berlari menuju pertarungan yang bertentangan dengannya. Salah satu penulis favorit saya, Letnan Kolonel Dave Grossman, agak membuatnya populer.

    "Banyak [responden pertama] melihat lebih banyak tentang pekerjaan mereka setiap hari daripada yang dilihat banyak veteran dalam karier. Jadi kebutuhannya sama. Traumanya sama. Yang berbeda hanyalah bidangnya. Tekniknya cocok untuk kedua bidang karier tersebut."

    Tetapi bahkan pelatihan pra-trauma tidak dapat mencegah semua trauma. Para mentor Warriors Set Free  mempersiapkan veteran yang bekerja dengan  mereka untuk bergulat dengan berbagai reaksi saat mereka memproses apa yang telah mereka lalui.

    Baca juga: Bagaimana Yesus Bebaskan Wanita Ini dari Iblis yang Menyiksanya Bertahun-tahun: "Yesus Gantikan Mimpi Buruk dengan Mimpi Indah"


    "Rasa bersalah dari orang yang selamat mungkin adalah yang terbesar. Menyesali, kembali dan mengulang kegiatan-kegiatan itu berulang-ulang dalam pikiran Anda, dan bertanggung jawab untuk hal-hal yang berada di luar kendali Anda. Jadi [kami] memberi tahu mereka bahwa ini adalah hal-hal biasa yang kami lihat, jadi jika kalian mulai berjalan di jalan kecil itu, baik memperhatikan dan memperbaikinya atau mencari bantuan pada saat itu untuk dapat membicarakan hal-hal tersebut."

    Membantu Para Penolong sementara para veteran membantu para veteran lainnya dan para responden pertama menemukan penyembuhan melalui Warriors Set Free, mereka sendiri juga membutuhkan dukungan. Di sinilah Tubuh Kristus menjadi sangat penting.

    Ketika ditanya apa yang paling mereka butuhkan, Dean Vander Mey bersama Set Free Ministries menjawab "Doa yang tanpa henti. Kami berada di garis depan setiap hari sehingga kami membutuhkan banyak doa."

    Vander Mey mengatakan mereka juga membutuh dana. “Kami dilengkapi, kami berspesialisasi, kami memiliki departemen yang besar dengan luas 3.500 kaki persegi di sini, [dan] kami memiliki sembilan staf yang dibayar. Jadi sumbangan tentunya akan membantu karena kami melakukan semua ini secara gratis. Kami tidak akan pernah meminta bayaran pada siapa pun. Beberapa dari kasus-kasus ini memakan waktu berjam-jam, dan membutuhkan sangat banyak jam kerja, dan kami tidak akan membebankan biaya untuk hal itu. Jadi para donor sebenarnya dapat membayarnya untuk membantu kami menolong mereka.

    Baca juga: Kekristenan dan Gairah Mendalam Untuk Misi Menyebar Cepat di Seluruh Kuba


    "Akhirnya, Prince meminta orang-orang yang percaya untuk mengawasi para veteran dalam hidup mereka." Banyak veteran tidak akan meminta bantuan jika mereka tidak benar-benar kehabisan jalan keluar. Kami diajarkan untuk menangani berbagai hal sendiri. Kami melihat meminta bantuan sebagai sebuah kelemahan. Jadi, doronglah mereka untuk meminta bantuan.”

    Mission Network News mengatakan Warriors Set Free juga menyelenggarakan retret pria yang diberi nama Kembalinya Para Pahlawan untuk responden pertama dan militer - baik yang aktif maupun yang tidak aktif lagi. Dua acara dijadwalkan pada 17-21 Juli dan 11-15 Agustus di Byron Center, Michigan.

    Prince menjelaskan, "Ini pendekatan yang sangat menyeluruh untuk menghadapi stres perang. Retret itu ... di kawasan yang indah - 800 hektar. Pondok yang bisa menampung 50 orang. Pastinya, akhir pekan ministri yang terbaik yang pernah saya alami.

    (Sumber: assistnews.net)

    Belum ada Komentar untuk "'Warriors Set Free' Berjuang Untuk Mereka yang Telah Berjuang: "Kami Butuh Doa Yang Tanpa Henti""

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel