Recent Posts

    Wanita Iran Yang Baru Masuk Kristen Dihukum 1 Tahun Penjara Atas 'Melawan Keamanan Nasional'


    Seorang warga Iran yang mengubah agamanya menjadi Kristen dijatuhi hukuman satu tahun penjara dengan tuduhan "bertindak melawan keamanan nasional" dan terlibat dalam "propaganda melawan sistem" disaat tindakan kekerasan terhadap orang-orang Kristen berlanjut, kelompok bantuan International Christian Response melaporkan.

    Hukuman itu dijatuhkan kepada Mahrokh Kanbari yang berusia 65 tahun pada hari Senin, dua hari setelah dia muncul di hadapan Pengadilan Revolusi Islam di Karaj. Teman-teman Kanbari mengatakan kepada kelompok nirlaba bahwa hakim itu kasar kepada terdakwa dan mencoba mempermalukannya ketika dia tidak setuju dengan hakim tersebut.

    Baca juga: Menteri Intelijen Iran Akui Kekristenan Sedang Berkembang di Negaranya


    Sidang tersebut juga tentang penangkapan Kanbari pada malam Natal. Dia ditangkap oleh tiga agen intelijen Iran di rumahnya pada malam Natal lalu. Pihak berwenang dikatakan telah menyita ponsel, Alkitab, dan barang-barang lain yang berhubungan dengan Kristen.

    Setelah membayar jaminan yang setara dengan sekitar $2.500, dia dibebaskan pada saat itu. Dia secara resmi didakwa dengan tindakan terhadap keamanan nasional pada Januari. Menurut International Christian Response, dia diarahkan untuk pergi ke seorang pemimpin agama untuk "diinstruksikan" untuk kembali ke agama Islam.

    Seperti yang dilaporkan oleh kelompok pengawas International Christian Concern, penangkapan Kanbari adalah bagian dari "kecenderungan terus menurunnya kebebasan beragama bagi orang-orang Kristen di Iran."

    Iran menempati peringkat negara terburuk kesembilan di dunia dalam hal penganiayaan orang Kristen, menurut World Watch List 2019 Open Doors USA.

    Baca juga: Ngeri Dengan Penyebaran Agama Kristen, Politisi Iran Perintahkan Interogasi Massal Terhadap Orang Kristen


    Sebagai negara Islam yang berpenduduk sekitar 82 juta jiwa, Iran sangat membatasi hak-hak orang yang mengubah agamanya menjadi Kristen namun komunitas Kristen di negara itu terus bertambah, berkat jaringan gereja-gereja bawah tanah.

    Open Doors USA memperkirakan bahwa ada sebanyak 800.000 orang Kristen di Iran saat ini.

    "Orang Kristen dilarang membagikan iman mereka kepada orang yang bukan Kristen," bunyi selembar fakta Open Doors tentang Iran. "Oleh karena itu, ibadah gereja harus dalam bahasa Persia, bahasa nasional, tidak diperbolehkan. Orang yang berpindah agama dari Islam harus menghadapi penganiayaan dari pemerintah; jika mereka menghadiri gereja rumah bawah tanah, mereka menghadapi ancaman penahanan terus menerus. Masyarakat Iran diatur oleh hukum Islam, yang berarti hak dan kemungkinan profesional untuk orang Kristen sangat dibatasi."

    Pada bulan Juli, Dabrina Bet Tamraz seorang kristen Asyur, yang ayah, ibu, dan saudara lelakinya semuanya telah dipenjara di Iran, hadir di Departemen Luar Negeri Amerika Serikat untuk Memajukan Kebebasan Beragama di mana ia membagi kisahnya.

    Baca juga: Umat Kristen Menangis Minta Tolong, Pemerintah AS Bergegas Hentikan Serangan Turki ke Timur Laut Suriah


    Tamraz adalah putri Pendeta Iran, Victor Bet Tamraz, yang memimpin sebuah gereja berbahasa persia sampai ditutup pada tahun 2009. Ayahnya dijatuhi hukuman 10 tahun penjara pada tahun 2017 karena "bertindak menentang keamanan nasional" karena ia membentuk rumah gereja dan memajukan "Kekristenan Zionis."

    Tamraz mengangkat penderitaan keluarganya dan orang-orang Kristen Iran selama pertemuan dengan Presiden Donald Trump dengan orang-orang yang selamat dari penganiayaan di Gedung Putih pada 17 Juli. Trump meyakinkan Tamraz bahwa ia akan mengangkat penderitaan orang-orang Kristen Iran ketika bernegosiasi dengan Iran di masa depan.

    Dalam pidatonya di kementrian, Wakil Presiden Mike Pence menyebutkan kasus Tamraz.

    "Pastor Bet Tamraz dan keluarganya adalah inspirasi bagi orang-orang yang mencintai kebebasan di seluruh dunia, dan kita merasa sangat terhormat untuk memiliki putrinya, Dabrina, di sini bersama kita hari ini," kata Pence.

    Pence menambahkan bahwa orang-orang iran menikmati sedikit  kebebasan jika ada, dengan paling sedikitnya bisa bebas menganut agama.

    Baca juga: Wakil Presiden Mike Pence Tuntut Iran Bebaskan Wanita Kristen, Bersumpah ‘Amerika Akan Dukung Umat Kristen'


    "Orang-orang Kristen, Yahudi, Sunni, Bahá, dan minoritas agama lainnya ditolak dari hak-hak paling dasar yang dinikmati oleh mayoritas Syiah," kata Pence. "Dan para penganut agama tersebut didenda, dicambuk, dan ditangkap secara rutin di Iran."

    Tahun lalu, dilaporkan bahwa peradilan Iran telah memberlakukan kebijakan baru yang memungkinkan hanya 20 pengacara yang disetujui negara untuk mewakili pemeriksaan pengadilan aktivis, minoritas agama, dan lainnya karena keamanan nasional atau kejahatan politik.

    Pada 24 Juli, lima orang Kristen Iran yang ditangkap pada Februari sidang mereka ditunda setelah mereka menuntut untuk menyewa pengacara swasta alih-alih yang disetujui pengadilan.

    Menurut ICC, hakim memerintahkan dua orang Kristen, Pastor Matias Hagnejad dan Shahrooz Eslamdous, untuk dipindahkan ke Penjara Evin yang terkenal kejam di Iran. Tiga lainnya, Babak Hosseinzadeh, Behnam Akhlaghi dan Mehdi Khatibi, ditahan kembali dengan jaminan ditetapkan 1,5 miliar Toman (setara dengan hampir $180.000).

    Baca juga: Pendeta yang Dipenjara Karena Imannya Membagikan Pengalamannya yang Mengerikan di Penjara Burma


    "Dengan menghilangkan hak minoritas mereka untuk memilih pengacara mereka sendiri ketika menghadapi tuduhan bermotif politik, Iran telah mengambil satu langkah mundur yang signifikan dari undang-undang dasar mereka sendiri, yaitu memberi orang hak untuk memilih pengacara mereka sendiri," penjelasan ICC dalam rilis berita. "Sejak amandemen ini adalah amandemen tahun lalu, ini adalah kasus pertama yang dipublikasikan orang-orang Kristen yang menentang kebijakan tersebut dan menunjukkan sejauh mana para penganut menghadapi tantangan dalam merebut hak dari mereka sudah sangat membatasi hak perundang-undangan."

    (Sumber:christianpost.com)

    Belum ada Komentar untuk "Wanita Iran Yang Baru Masuk Kristen Dihukum 1 Tahun Penjara Atas 'Melawan Keamanan Nasional'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel