Recent Posts

    Umat Kristen Menangis Minta Tolong, Pemerintah AS Bergegas Hentikan Serangan Turki ke Timur Laut Suriah


    Para pejabat AS dari Departemen Pertahanan akan pergi ke Ankara, Turki pada hari Senin untuk mencegah Presiden Recep Tayyip Erdogan menyerang Suriah Timur Laut tempat tinggal banyak etnis minoritas, termasuk ribuan orang Kristen.

    The Washington Post melaporkan pada hari Minggu bahwa Turki telah mengumpulkan puluhan ribu tentara di perbatasan Suriah dan Erdogan berencana meluncurkan operasi militer skala penuh terhadap para pejuang Kurdi yang didukung AS, Timur Sungai Eufrat.


    "Kami memasuki Afrin, Jarabulus, dan Al-Bab [di Suriah utara], dan sekarang kami akan memasuki timur Sungai Eufrat," kata Erdogan pada upacara pelantikan di Bursa.

    "Kami berbagi [informasi] ini dengan AS dan Rusia," tambahnya.

    Bulan lalu, Turki mengancam akan mengambil tindakan militer terhadap para pasukan yang didukung AS jika tidak mencapai kesepakatan dengan AS mengenai zona keamanan 20 mil di dalam perbatasan timur laut Suriah dengan Turki. Erdogan ingin membersihkan zona milisi Kurdi YPG yang didukung AS. Milisi Kurdi adalah sekutu utama Amerika Serikat dalam perang melawan ISIS, tetapi Erdogan memandang kelompok itu sebagai organisasi teror.

    "Jika zona aman tidak dibuat, ancaman yang berasal dari daerah ini akan terus berlanjut dan para teroris tidak dibersihkan, maka kami akan memulai operasinya," kata Menteri Luar Negeri Turki, Mevlüt Çavuşoğlu dalam sebuah wawancara dengan televisi TGRT Turki bulan lalu.

    Seorang pejabat AS mengatakan kepada Reuters bahwa "diskusi bilateral" dengan Turki sedang berlangsung "tentang kemungkinan zona aman dengan pasukan AS dan Turki yang menangani masalah keamanan legitimasi Turki di Suriah utara."

    Baca juga: Wakil Presiden Mike Pence Tuntut Iran Bebaskan Wanita Kristen, Bersumpah ‘Amerika Akan Dukung Umat Kristen'


    Namun, Erdogan tidak ingin zona keamanan yang diusulkan dipatroli baik oleh pasukan AS dan Turki. Dia menegaskan Turki memiliki kendali penuh atas zona tersebut.

    Bagi banyak orang Kristen dan etnis minoritas, ini  berarti bencana.

    "Sebagian besar orang Kristen kami tinggal di daerah ini dan jika ada operasi militer yang terjadi di daerah ini, itu akan sangat menakutkan bagi orang-orang kami," Abdelahad Gawriye dari Partai Persatuan Suriah mengatakan kepada CBN News.

    Lebih dari 100.000 orang Kristen Syria, salah satu komunitas Kristen tertua di dunia, tinggal di sana dan mereka khawatir Erdogan akan menyelesaikan genosida yang dimulai oleh ISIS.

    Baca juga: Dituntut 35 Tahun Penjara, Pendeta Andrew Brunson: "Saya telah Berdoa untuk Turki selama 25 tahun"


    Tahun lalu, tentara Erdogan bekerja dengan tentara bayaran Jihadis untuk menyerbu kota Afrin di Suriah. Para Pasukan mengungsikan ratusan ribu umat Kristen saat mencari mereka dan membakar gereja.

    Bulan lalu, orang-orang Kristen Suriah meminta AS untuk menyelamatkan mereka.

    “Kami berharap dan berdoa karena kami telah mempertahankan dunia melawan ISIS, dunia tidak akan meninggalkan kami sekarang. Sekarang adalah waktunya bagi umat Kristen, negara-negara Barat, dan kepada gereja-gereja Kristen dan para umat di seluruh dunia, untuk melindungi umat Kristen kita di Suriah Timur Laut dari jatuhnya korban sampai perang brutal, kediktatoran, fasisme, dan radikalisme," kata Dewan Militer Suriah (MFS) dalam sebuah pernyataan.

    (Sumber: www1.cbn.com)

    Belum ada Komentar untuk "Umat Kristen Menangis Minta Tolong, Pemerintah AS Bergegas Hentikan Serangan Turki ke Timur Laut Suriah"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel