Recent Posts

    'Rina yang Menahan Semua Ledakan Itu dan Menyelamatkan Kami' – Rabi yang Selamat Dari Ledakan Bom Tersebut


    Rabi Eitan Shnerb, ayah dari Rina Shnerb, yang terbunuh dalam sebuah ledakan bom pada hari Jumat, menceritakan serangan teroris dalam sebuah wawancara dengan Niv Raskin.

    Rabi Shnerb dan putranya Dvir masih dirawat di rumah sakit setelah mereka berdua terluka dalam serangan yang sama di mana saat itu Rina terbunuh.


    "Situasi telah sangat membaik pada hari Sabtu," katanya tentang kondisi putranya. "Dia dibius dan menggunakan mesin pernapasan, dan sekarang sudah bisa berkomunikasi sendiri."

    Presiden Reuven Rivlin mengunjungi Rabbi Eitan Shnerb dan putranya Dvir di Rumah Sakit Hadassah Ein Kerem di Yerusalem pada 26 Agustus 2019.
    "Semuanya berawal ketika saya membawa anak-anak dalam perjalanan di tanah Israel. Mereka berdua sudah lebih besar sekarang dan saya ingin menghabiskan lebih banyak waktu pribadi bersama mereka. Kami mencapai mata air Ein Bubin di sebelah Dolev, memarkir mobil, dan pergi menyusuri jalan setapak. Di ujung jalan ada sebuah ledakan besar. Jelas bagi saya sejak awal bahwa ini adalah bom yang besar.

    "Tempat itu kosong. Hanya ada satu mobil yang kami sedang cari, tetapi tempat itu kosong. Hal itu tidak normal karena tempat itu biasanya dipenuhi orang pada hari Jumat. Agak aneh bagi kami bahwa tidak ada orang.

    Baca juga: Amerika Tandatangani Kesepakatan untuk Membeli Sistem Keamanan 'Iron Dome' dari Israel


    "Saya melihat semuanya menjadi hitam. Jelaga ada di mana-mana. Dvir berteriak, 'Ayah' dan saya berteriak, 'Rina, Rina.' Saya pergi kepadanya dan setelah beberapa detik saya melihat bahwa tidak ada yang bisa saya lakukan," kata ayah yang berduka itu. "Saya seorang tenaga medis profesional, dan Dvir juga menjalani kursus medis. Kami menyadari tidak ada yang bisa dilakukan dan kemudian kami saling menguatkan. Sudah dalam beberapa detik pertama Dvir melakukan dengan luar biasa. Tidak ada sepatah kata terucap. Dia mengatakan kepada saya untuk memanggil pasukan penyelamat. Saya menelepon sementara kami terus saling membantu. Hanya beberapa detik setelah serangan itu kami melihat bahwa Rina tidak lagi bersama kami."

    Rina Shnerb 17 tahun tewas dalam pemboman teror Tepi Barat pada hari Jumat 23 Agustus.
    "Saya memeluk dan menciumnya. Saya mengatakan kepadanya bahwa kami bersamanya dan kami tidak akan meninggalkannya. Dvir dan saya saling menguatkan dan mengatakan kami akan kuat dan tidak putus asa.

    "Dvir lebih terluka daripada saya. Dia mengalami banyak pendarahan, tetapi pada saat-saat itu dia menyuruhku melepaskan pakaian untuk memudahkan paramedis merawat kami. Dia juga memberi tahu saya: 'Ayah, jangan langsung memberi tahu ibu tentang Rina sehingga dia tidak akan kaget."

    Baca juga: Mengancam Akan Lenyapkan Israel, Pemimpin Iran: "Kami akan Hapus Israel dari Peta"


    Rabi Shneb mengatakan bahwa jelas baginya bahwa Rina terbunuh seketika dan tidak menderita. "Dia damai dan kita bisa mengucapkan selamat jalan padanya. Butuh waktu lama bagi mereka untuk sampai. Saya mengatakan bahwa hal terbaik yang harus dilakukan adalah menggunakan tzizit terpanjang sebagai perban untuk menghentikan pendarahan Dvir. Dalam ambulans kami diberitahu bahwa itulah yang menyelamatkannya. Jelas, Tuhan menyelamatkan Dvir. Rina menahan semua ledakan itu untuk menyelamatkan kami."

    "Saya mengatakan kepadanya, 'Kami benar-benar mencintaimu.' Dia seorang martir. Kami percaya dia ingin kami tumbuh lebih kuat dan tidak melemah dan memperkuat rakyat Israel."

    Anak perempuan Eitan, Rina yang berusia 17 tahun, terbunuh dalam ledakan di mata air alami dekat pemukiman Dolev.

    Tentara telah melakukan beberapa penangkapan saat memburu sel teroris yang bertanggung jawab atas serangan itu, dilakukan dengan alat peledak yang diledakkan dari jarak jauh.

    Ledakan Jumat terjadi di mata air Bubin — tempat pendakian yang populer — sekitar 10 kilometer sebelah timur kota Modiin.

    Baca juga: Separuh Wajahnya Hancur Akibat Bom: "Dokter Sudah Menyerah, Tapi Tuhan Punya Rencana"


    Ayah dan putra tidak dapat menghadiri pemakaman Rina pada hari Jumat karena luka-luka mereka, tetapi Eitan berbicara di upacara itu melalui telepon dengan mengatakan bahwa "kami berusaha untuk menjadi kuat di sini di Tanah Israel, masyarakat Israel, yang Rina percayai."

    "Tanggapan kami terhadap para pembunuh itu adalah bahwa kami ada di sini dan kami kuat dan kami akan menang."

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "'Rina yang Menahan Semua Ledakan Itu dan Menyelamatkan Kami' – Rabi yang Selamat Dari Ledakan Bom Tersebut"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel