Recent Posts

    Pria PSK dan Pecandu Narkoba Diselamatkan oleh Yesus Kristus


    Michael Thornton menjadi seorang pelacur pria untuk membayar kecanduan narkobanya. Tetapi di luar rasa sakit dan rasa malu, ia menemukan sebuah Cinta yang benar-benar bisa menebusnya. Thornton berbagi dengan 700 Club, kesaksian tentang bagaimana Yesus Kristus menebusnya dan menyelamatkan hidupnya dari kokain, bunuh diri, narkoba, dan depresi.

    Saya dibesarkan di dalam keluarga Kristen. Saya cukup tahu perbedaan antara benar dan salah. Ketika saya berusia 15 tahun, hidup saya mulai berubah. Saya mulai nongkrong dengan beberapa orang teman. Saya sangat suka berolahraga. Saya mulai bergaul dengan beberapa pria yang melakukan olahraga tetapi hal itu tidak tumbuh seperti cara saya bertumbuh dewasa.


    Kami duduk di teras depan dan teman saya mengeluarkan sebuah rokok ganja. Dia menyalakan rokok itu, dan menghisapnya dan dia berkata, "Apakah kamu ingin menjadi mabuk (di bawah pengaruh ganja)?" Saya tahu tidak boleh melakukan ini. Saya tahu ini salah karena saya telah diajarkan ini sepanjang hidup saya oleh ibu dan ayah saya. Namun, karena tekanan teman sebaya dan keinginan untuk diterima, saya tidak bisa mengatakan tidak. Jadi saya menyerah dan menjadi mabuk. Saya mulai merokok gulma dan ganja. Tapi itu belum cukup. Hal itu mengarah pada hal-hal lain seperti kokain.

    Dan setelah kokain saya mulai menggunakan shabu kristal. Kemudian setelah shabu-shabu saya mulai menggunakan ekstasi, Percocet dan Xanax, dan semua jenis pil resep. Saya mulai mencoba-coba semua narkoba ini; Namun, saya menemukan 'cinta sejati' saya, yaitu kokain. Dan kokain menjadi narkoba pilihan saya. Saya benar-benar tersesat. Saya tidak memiliki arah. Saya tidak mempunyai tujuan. Seluruh hidup saya didorong oleh obat-obatan terlarang, mabuk-mabukkan, dan berpesta. Saya benar-benar menginginkan perubahan dalam hidup saya karena saya tahu semuanya berantakan.

    Saya pikir bergabung dalam militer akan menjadi hal yang paling terhormat untuk dilakukan, untuk keluar dari lingkungan tempat saya berada. Saya berada di kota yang dikelilingi oleh semua teman lama saya dan semua kenalan lama saya. Dalam pikiran saya, saya memutuskan jika saya bisa masuk ke dalam ketentaraan dan pergi ke luar negeri maka saya bisa memulai hidup saya dan membangun kembali hidupku. Ketika perintah keluar, saya ditempatkan di Jacksonville, NC. Saya ditugaskan di sana selama empat tahun. Ini adalah kota asal saya, kota tempat saya mencoba melarikan diri. Saya berada di sekitar teman-teman lama saya dan kokain kembali ke dalam hidupku. Di Korps Marinir saya telah melewati batas. Saya adalah anak lelaki setempat. Saya tahu di mana semua narkoba itu berada. Saya tahu di mana saya bisa mendapatkan barang tersebut untuk marinir lain. Jadi saya mendirikan sebuah kelompok kecil yang menjual narkoba. Saya akan menjual heroin, ganja, shabu, dan ekstasi ke marinir lain dan mengambil uang itu dan memasok kebiasaan saya sendiri. Saya kemudian akan meminta marinir lain untuk mengambil tes urinalisis untuk saya sehingga saya tidak akan ketahuan.


    Suatu malam instruktur latihan saya memberi saya tes urinalisis kejutan. Mereka menahan saya saat itu. Sersan pertamaku membacakan hak-hakku dan kemudian dia menatapku sambil berkata, "Thornton, aku tidak tahu bagaimana kau bisa hidup sampai hari ini. Kami telah menemukan begitu banyak kokain dalam sistemmu sehingga kamu sudah seharusnya mati secara klinis." Pada saat itu mereka menahan saya di rumah sakit jiwa karena mereka mengira saya mencoba bunuh diri. Karena saya mempunyai begitu banyak obat-obatan dalam sistem saya, saya pasti berusaha bunuh diri. Setelah tiga minggu saya memainkan permainan itu. Saya memberi tahu para dokter apa yang ingin mereka dengar karena saya belum selesai. Saya ingin masuk lebih dalam. Bahkan pada hari sebelum saya keluar dari rumah sakit jiwa, saya menelepon ke dokter obat biusku untuk mengatur obat tetes lain untuk mendapatkan lebih banyak obat.

    Suatu malam saya menyelinap keluar dari pangkalan. Saya masuk ke mobil saya dan pergi ke kota. Saya akan pergi ke rumah kokain ini untuk mendapatkan pesananku  seperti biasanya. Saya memiliki kokain di tangan saya dan saya melambung tinggi seperti layang-layang. Saya pergi membuka pintu ketika mendengar ketukan di pintu dan ketika saya melakukannya, yang saya dengar adalah "Tengkurap di lantai. Tengkurap di lantai. Tengkurap di lantai." Para agen telah keluar dari semak-semak. Rumah itu di bawah pengawasan DEA dan oleh penegakan narkoba di mana-mana. Mereka menahan saya. Mereka menghancurkan pintu dan membawa sekitar tujuh dari kami ke penjara malam itu dalam sebuah penggerebekan obat bius. Saya seharusnya tidak meninggalkan kamar saya di pangkalan, tapi di sinilah saya pada jam 4:30 pagi di seberang kota dengan seragam Korps Marinir, kecanduan kokain, terjebak dalam penggerebekan narkoba. Sersan pertamaku tahu situasi di mana saya berada dan seberapa buruknya saya kecanduan narkoba. Tetapi saya adalah pekerja keras di Korps Marinir dan saya melakukan pekerjaan saya dengan baik dan mereka tahu ini. Jadi mereka ingin membuat kesepakatan dengan saya.

    Mereka mengunjungi saya di penjara dan mereka berkata, "Kami akan mengeluarkanmu dan kami tidak akan terlibat denganmu lagi di Korps Marinir. Kami akan memberimu yang lain selain pemecatan yang terhormat dan kami akan membebaskanmu dari penjara dan kami akan menendangmu keluar dari militer. Pada titik ini dalam hidup saya, saya menjadi tunawisma. Saya kecanduan kokain sehingga secara alami saya pergi ke rumah-rumah kokain dan saya terhubung dengan pengedar narkoba. Saya mengambil mobil, obligasi, peralatan, dan perhiasan di rumah ibu dan ayah saya. Saya menjual atau menggadaikan semuanya. Saya menjadi begitu buruk dan begitu terbungkus dalam kecanduan narkoba sehingga saya mencapai sebuah titik dalam hidup saya di mana saya harus menjual diri. Saya menjadi pelacur di jalanan. Saya mulai terlibat dalam homoseksualitas dengan laki-laki lain sehingga saya bisa menjadi mabuk dalam pengaruh obat dan terus menggunakan narkoba. Ini adalah seberapa buruknya kecanduan itu. Saya tidak bisa berhenti. Saya tahu itu salah, tetapi saya tidak bisa berhenti.


    Sementara ini terus berlanjut, saya berkata, "Saya harus keluar dari kehidupan ini." Saya tinggal dengan pengedar narkoba pada saat itu dan saya berpikir, "Jika saya bisa merampoknya, saya bisa mengambil uang dan narkobanya. Lalu mungkin saya bisa keluar kota dan memulai lagi. ”Jadi suatu malam saya menunggunya tertidur. Saya merampoknya dan pergi. Ketika saya meninggalkan kota, saya berhenti di suatu tempat dan menepi. Apa yang saya tidak tahu adalah dia bangun dan menemukan saya. Dia menatap saya dan berkata, "Kau punya satu jam untuk memberi saya $400 (jumlah yang telah saya rampok) atau kau akan mati." Saya akan dibunuh. Pada saat ini saya tidak tahu siapa yang harus dihubungi.

    Saya telah melakukan kesalahan pada semua orang dalam hidup saya, dari keluarga saya sampai teman-teman saya. Saya telah merampok mereka. Saya adalah pria yang mengerikan. Saya telah melakukan begitu banyak kesalahan pada semua orang, siapa yang akan membantu saya saat ini? Pada malam itu saya menelepon dan berkata, "Saya butuh uang karena seorang pedagang kokain akan membunuh saya." Itulah titik dimana dia berkata, "Baiklah, biarkan dia melakukannya. Biarkan dia membunuhmu, Nak. "Dan saya menutup telepon, tidak berpikir bahwa dia sesungguhnya benar. Saya hanya berpikir dia mengatakan itu kepada saya. Tapi kemudian dia menelepon lagi setelah itu. Dia berkata, 'Mike harus ada perubahan.'

    Harus ada perubahan di sini. Dan jika kamu setuju untuk mendapatkan bantuan, kami akan membantumu. Dan saya akan membayar pengedar narkoba tersebut. Katakan padanya untuk tidak membunuhmu, jika kau berjanji padaku bahwa kau akan pergi bersamaku untuk mendapatkan bantuan. "Dia membawaku ke sini ke Potter's Wheel. Hari Minggu pertama di Potter's Wheel saya berjalan di jalan setapak dan saya sedang menuju ke gereja. Tidak ada seorang pun di sekitar saya saat ini dan burung-burung keluar dan langit berwarna biru dan itu adalah hari yang indah. Dan ketika saya mulai berjalan ke gereja, sesuatu mulai terjadi di dalam diri saya. Saya mulai mengingat semua hal yang saya lakukan dalam hidup saya. Saya mulai mengingat semua dosa, semua kesalahan, semua rasa malu, semua hal yang telah saya bawa sejak lama. Mereka membebani saya seperti satu ton batu bata.


    Saya ingat sampai pada titik di mana saya bahkan tidak bisa bernafas dan saya mulai menangis air mata demi air mata. Pada saat itulah saya memandang ke langit dan saya berkata, "Tuhan, jika Engkau nyata, saya ingin Engkau menjawab saya. Saya ingin Engkau memperbaiki hidupku; Saya ingin Engkau dalam hidupku. Jika Engkau nyata, selamatkan saya di sini dan sekarang. "Dan pada saat itu hidup saya mulai berubah karena sesuatu terjadi. Saya merasa, untuk pertama kalinya, bahwa saya tidak sendirian. Dan saya mendengar tiga kata kecil berbisik di telingaku yang sangat keras, dan kata-kata itu berkata, "Aku mencintaimu." Aku sudah lama menunggu untuk mendengar kata-kata itu.

    Saya mencari cinta melalui alkohol, melalui kecanduan, melalui seks, melalui pornografi, melalui semua jenis hubungan, melalui alkoholisme dan saya tidak pernah menemukannya sampai hari ketika saya menyerahkan hati saya kepada pria yang bernama Yesus. Cinta itu memenuhi hatiku dan mengubahku. Dikatakan dalam Yohanes 15:16, "Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Dan Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah dan buahmu itu tetap, supaya apa yang kamu minta kepada Bapa dalam nama-Ku, diberikan-Nya kepadamu." Jika Yesus dapat mengubah hidupku ... Dia dapat mengubah hidupmu juga.

    Tonton Video kesaksian Michael Thornton di bawah



    (Sumber: CBN)

    Belum ada Komentar untuk "Pria PSK dan Pecandu Narkoba Diselamatkan oleh Yesus Kristus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel