Recent Posts

    Pria Ini Memberikan 'Hadiah Kehidupan' Pada Seorang Teman Gerejanya yang Dia Kurang Kenal


    Temuan baru menunjukkan kanker usus besar menyerang lebih banyak orang muda daripada sebelumnya. Carole Motycka adalah salah satunya. Tidak lama setelah merayakan ulang tahunnya yang keempat puluh dengan suami dan empat anaknya, ia didiagnosis menderita kanker usus stadium 4 dan hanya memiliki waktu beberapa bulan untuk hidup.

    Tetapi berkat transplantasi hati percobaan di Klinik Cleveland yang terkenal di dunia, Carole memiliki kesempatan hidup baru. Dia juga berhutang hidupnya kepada sesama anggota gereja yang menyumbangkan hatinya untuk Carole setelah membaca tentang dia di buletin gereja.

    Untuk melihatnya, Carole Motycka muncul sebagai gambaran kesehatan. Dia makan dengan benar dan berolahraga secara teratur. Bahkan, setelah melakukan pendakian yang sangat berat dengan suaminya, ibu empat anak itu mengalami sedikit rasa sakit dan pergi ke dokter.

    Baca juga: Mabuk-Mabukan itu Mudah Tapi Menjadi Seorang Kristen Adalah 'Panggilan yang Sulit', Kata Alice Cooper


    Berharap dokter mengatakan dia mungkin bekerja terlalu keras, dia terkejut mendengarnya mengatakan bahwa dia mungkin tidak punya waktu lama lagi untuk hidup.

    "Dia berkata, 'Saya yakin Anda memiliki sebuah tumor yang besar di usus besar Anda dan saya yakin kanker itu telah menyebar ke hati Anda,' dan dia berkata, 'Ini mungkin skenario kasus terburuk," kenangnya.

    Merasa terkejut dari diagnosis terminal itu, Carole segera memulai perawatan. Berita baiknya adalah ahli bedah dapat mengangkat bagian yang sakit dari ususnya.

    Namun, dokter tidak bisa mengoperasi hatinya karena kankernya terlalu menyebar di organ itu. Direktur transplantasi hati di klinik Cleveland, Dr. Cristiano Quintini menjelaskan alasannya.

    "Untuk melakukan operasi hati yang berhasil untuk pasien dengan kanker, Anda harus dapat mempertahankan setidaknya 25, 30 persen dari hati asli," katanya, "Jika tidak, pasien tidak akan dapat pulih. Seringkali ketika kita menemukan kanker telah menyebar ke hati dan lebih dari 75 atau 80 persen dari hati yang terkena kanker, pembedahan akan sangat berbahaya, bahkan tidak mungkin."

    Baca juga: 'Setan... Kau Mengacaukan Keluarga yang Salah': Posting Seorang Ibu Setelah Kematian Suaminya


    Dengan pertimbangan itu, para dokter Carole menjelaskan kemoterapi saja adalah rekomendasi perawatan standar. Mereka mengatakan tingkat kelangsungan hidup rata-rata untuk pasien seperti Carole hanya dua tahun. Pada saat itu dia hanya bisa memikirkan tentang keluarganya.

    "Anak-anakku, tentu saja," katanya, "Kamu tahu, kami selalu berpikir bahwa besok ada di sana. Dan kami selalu melihat jangka panjang. Jadi pikiran akan mereka langsung merasuki kepalaku. Apakah aku akan melihat mereka tumbuh dewasa?

    Pembedahan Percobaan

    Kemudian secercah harapan-para dokter di Klinik Cleveland memberitahunya meskipun operasi biasanya bukan pilihan bagi orang dengan diagnosisnya, ada sesuatu yang baru di cakrawala. Dia memenuhi syarat untuk transplantasi hati percobaan yang akan membutuhkan sumbangan dari orang hidup.

    "Pada dasarnya itu terdiri dari menghilangkan 60 persen hati dari donor yang sehat dan mentransplantasikan bagian itu kepada orang yang membutuhkannya," jelas Dr. Quintini, "Hati adalah organ yang luar biasa. Anda dapat mengeluarkan sekitar 70, 75- persen hati seseorang yang sehat dan mengharapkan hati tersebut beregenerasi antara empat dan enam minggu."

    Donor yang Beresiko Tinggi

    Carole menyetujui operasi percobaan itu dan mulai mencari donor. Pendetanya di Gereja Lutheran Santo Markus di Van Wert, Ohio, tempat dia melayani sebagai direktur pemuda, menulis tentang kebutuhan Carole dalam buletin hari Minggu.

    Baca juga: 500 Mil, 2 Orang Teman Baik, 1 Buah Kursi Roda


    "Tepat ketika saya melihat itu dan mulai membacanya, saya hanya merasakan perasaan ini datang kepada saya bahwa, 'Ini akan menjadi yang Anda lakukan. Anda perlu melakukan ini,'" kenang Jason Stechschulte, "keinginan itu sangat kuat sehingga bagian-bagian akhir ibadah saya tidak ingat apa pun. Saya kira saya tidak memperhatikan apa pun yang dikatakan orang."

    Istri Jason dengan sepenuh hati menyetujui keinginan suaminya untuk membantu sesama orang Kristen yang membutuhkan, meskipun itu akan memberi tekanan besar pada keluarga mereka yang berempat. Langkah selanjutnya: Klinik Cleveland untuk pengujian.

    Jason mengetahui bahwa dia adalah pasangan yang sempurna tetapi sebelum melakukan prosedur tersebut, dia diperingatkan oleh para dokter bahwa melepaskan dua pertiga dari hatinya, yang di mana dia diberitahu bahwa hatinya akan tumbuh kembali dalam beberapa bulan, akan sulit.

    "Mereka harus mau menjalani operasi besar dan pemulihan yang kadang-kadang cukup sulit," kata Dr Quintini, "Satu kesulitan lain dari donor hidup adalah sekitar empat hingga enam pasien dalam seribu akan mati akibat hasil dari donasi hidup tersebut."

    Terlepas dari risikonya, Jason setuju dengan transplantasi itu, meskipun dia hampir tidak mengenal Carole, yang menggambarkan bahwa dia tahu punya seorang donor.

    Baca juga: Seorang Guru SD Mengubah Hidup Muridnya dengan Sebuah Keajaiban yang Begitu Istimewa


    "Itu adalah berkah bagi saya. Saya pikir saya menangis selama seminggu," kata Carole, "Jason keren seperti mentimun. Dia memanggil saya, sebenarnya mengirim saya pesan melalui Facebook dan  berkata, 'Hey, saya akan menjadi donor hidupmu,' dan saya sepertinya,' Apaaa? '"

    Kembali ke Kehidupan Normal 

    Operasi yang sulit itu menjadi kesuksesan total. Carole dan Jason, yang sekarang berteman baik, keduanya pulih dengan indah dan merasa hebat. Sekarang Carole menikmati setiap momen kehidupannya, terutama bersama suami dan putra-putranya.

    "Ini memberiku kesempatan untuk melihat John-ku, dia sudah lulus sekarang. Dan Joseph-ku akan lulus. Dan Nick-ku ada di Dartmouth. Dan saya tidak tahu bahwa saya akan melihat Drew lulus dari sekolah menengah," senyumnya, "Tapi saya mendapatkan kesempatan itu sekarang karena apa yang telah diberikan Jason kepadaku."

    Jason mewujudkan dengan kerendahan hati.

    "Begitu banyak orang yang datang dan berkata, 'Sangat hebat apa yang kamu lakukan,' dan, 'Luar biasa. Kamu orang yang luar biasa,'" katanya, "Dan aku selalu harus melangkah mundur dan berkata, ' Tidak, tidak. Kalian tidak mengerti. Saya dipanggil untuk melakukan ini. '"

    Berkat transplantasi, para dokter memperkirakan peluang Carole untuk bertahan hidup meningkat dari 10 persen menjadi 60 persen setelah lima tahun. Ini adalah berita bagus untuk Carole dan orang lain seperti dia dengan kanker usus besar yang telah menyebar ke hati.

    Baca juga: Mencoba Bunuh Diri di Rel Kereta Api, Memimpin Wanita Ini Kepada Kristus


    Dr. Frederico Aucejo, direktur bedah dari program kanker hati klinik Cleveland mengatakan, "Di sini di Amerika Serikat kami telah menjadi tempat perawatan kesehatan pertama yang membentuk protokol untuk menerapkan transplantasi hati untuk para pasien dengan metastasis hati kanker kolorektal yang tidak dapat dioperasi."

    Terobosan Genetik

    Selain melakukan operasi pada Carole, dokter di Klinik Cleveland juga menguji DNA-nya. Mereka menemukan apa yang mereka yakini menyebabkan kanker usus besar pada usia muda dan kemungkinan penyebab lainnya.

    Para dokter sekarang tahu mutasi baik pada gen BMPR1A dan SMAD4 dapat menyebabkan polip prakanker terbentuk di usus besar remaja. Jika tidak diobati, polip ini dapat berkembang menjadi kanker usus besar, yang dapat menyebar ke hati.

    Karena mutasi genetik ini biasanya diturunkan, anak-anak Carole menjalani pengujian genetik untuk melihat apakah mereka juga memiliki gen yang bermasalah. Ternyata, dua dari mereka punya.

    Karena itu, keduanya menjalani kolonoskopi, di mana dokter menemukan masalah. Namun, karena masalah terdeteksi begitu awal, mereka berhasil dihilangkan sebelum mengancam nyawa mereka.

    Baca juga: 'Negara Kami Milik Yesus': Lebih dari 3 Juta Umat Berpawai Bagi Yesus di Brasil


    "Jonathan telah menghilangkan beberapa polip. Joseph, yang berusia 20 tahun, memiliki tiga polip pra-kanker," kata Carole, "Jadi, melalui diagnosa saya, hadiah besar apa yang dapat saya berikan, sebagai seorang ibu, selain mengajar anak-anak saya untuk mencintai Yesus dan menjadi pemuda yang penuh belas kasih? Saya dapat memberi mereka kehidupan lagi. Mereka tidak akan pernah harus berurusan dengan ini. Mereka tidak akan pernah harus melalui apa yang harus saya jalani."

    Menyebarkan Firman

    Carole menggunakan kisahnya sebagai cara untuk meningkatkan kesadaran tentang deteksi dini. Dia berharap semua orang dewasa muda akan bertanya kepada kerabat mereka apakah ada riwayat kanker usus besar dalam keluarga mereka dan jika ada, akan menjalani tes genetik untuk kemungkinan menemukan dan mengobati tahap awal penyakit.

    "Saya bisa menjadi kapal di sana dengan mengajar dan menggunakan suara saya untuk menganjurkan pengujian genetik dan untuk pengecekan kolorektal lebih awal," katanya.

    Namun, bagi mereka yang seperti Carole, yang tidak didiagnosis mengidap kanker usus besar hingga menyebar ke hati, mereka juga memiliki harapan baru dengan transplantasi hati inovatif yang ia miliki.

    Baca juga: Multi-Milyuner Pembenci Tuhan Peroleh Keselamatan Secara Radikal, Kini Bantu Orang Kristen Naik Level dalam Kristus dan Bisnis

    (Sumber: www1.cbn.com)

    Belum ada Komentar untuk "Pria Ini Memberikan 'Hadiah Kehidupan' Pada Seorang Teman Gerejanya yang Dia Kurang Kenal"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel