Recent Posts

    Presiden Turki Letakkan Batu Pertama Bangunan Gereja Baru Pertama di Turki Dalam 100 Tahun


    Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan meletakkan batu pertama pada hari Sabtu untuk pembangunan gereja baru pertama di negara itu dalam hampir 100 tahun terakhir, mengatakan itu mencerminkan keragaman agama di negara itu.

    Bangunan di Istanbul akan menampung komunitas Kristen Ortodoks Suriah, yang saat ini tidak memiliki gedung sendiri dan sedang berbagi ruang di sebuah gereja Katolik. Umat ​​Kristen Ortodoks Suriah membayar untuk bangunan baru itu, menurut Agence France-Presse.

    Baca juga: Ribuan Umat Kristen Bersukacita, Mesir Melegalkan 127 Gereja Baru


    Bangunan itu disebut sebagai bangunan gereja baru pertama di Turki sejak negara didirikan pada tahun 1923. Islam adalah agama mayoritas negara.

    "Lokasi geografis kami telah menjadi pusat keragaman agama, etnis, budaya dan ras," kata Erdogan saat upacara. “Hati dan pintu kami selalu terbuka bagi yang tertindas yang datang ke sini dari mana saja - dari Spanyol, hingga Kaukasia dari Eropa Timur, hingga Afrika Utara.

    "... Sementara kelompok-kelompok teror di Irak dan Suriah menimbulkan semua jenis kekejaman terhadap orang-orang ini, kami telah membuka hati kami kepada mereka tanpa diskriminasi."

    Mihael Tore, seorang pendeta Ortodoks Suriah, mengatakan kepada TRT World bahwa itu adalah "hari yang sangat bahagia" bagi komunitasnya.

    Baca juga: Turki & AS Sepakati Zona Aman Namun Orang Kristen Suriah Masih Takut akan Genosida


    "Gereja-gereja di sini bukan milik kita. Kami berbagi dengan saudara-saudara Katolik kami," kata Tore. "Tapi tidak cukup, karena kami adalah kelompok yang besar."

    Begitu bangunan itu selesai, kata Tore, komunitas Ortodoks Suriah akan menjadi bagian dari apa yang ia sebut sebagai "mosaik" agama di Istanbul. Diperkirakan ada 17.000 orang Kristen Ortodoks Suriah.

    Meskipun ada gedung baru, Turki berada di urutan 26 pada daftar negara-negara Open Doors 2019 "di mana paling berbahaya untuk mengikuti Yesus." Daftar ini adalah bagian dari laporan World Watch List Open Doors. Open Doors adalah pengawas kebebasan beragama.

    Turki adalah negara tempat pendeta Amerika Andrew Brunson dipenjara.

    Baca juga: Pendeta Andrew Brunson Pulang ke AS: 'Puji Syukur Pada Tuhan!'


    "Selama tahun lalu, situasi di Turki telah memburuk secara signifikan bagi orang Kristen ketika kekuatan Presiden Erdogan bertambah," kata laporan itu. "Gereja-gereja di sana berusaha mempertahankan sikap rendah hati, terutama setelah kasus dua tahun A.S. Pastor Andrew Brunson yang dipenjara secara tidak adil di sana dan dibebaskan pada akhir 2018. Nasionalisme agama terus bertumbuh dan berkembang."

    (Sumber:christianheadlines.com)

    Belum ada Komentar untuk "Presiden Turki Letakkan Batu Pertama Bangunan Gereja Baru Pertama di Turki Dalam 100 Tahun"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel