Recent Posts

    Penjelasan Ahok Soal Lambang Salib: "Itu sebagai Lambang Kemuliaan Tuhan Allah Kita"


    Mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (BTP) atau Ahok memberikan wawasan mengenai lambang salib yang saat ini ramai diperbincangkan. Mereka yang tidak paham salib merupakan korban ideologi yang keliru.

    "Paham kami tentang salib itu sebagai lambang kemuliaan Tuhan Allah kita. Jadi kalau ada yang mengkritik dan tidak paham akan hal yang kami yakini, ya sudah, tidak masalah," ujar Ahok saat menanggapi pertanyaan wartawan di Kampus UK Petra Surabaya, Senin (19/8/2019).

    Baca juga: Choky Sitohang Kirim Pesan ke UAS: "Ada Kuasa di Balik Salib, Mampu Ubahkan Hati yang Penuh Benci menjadi Penuh Kasih"


    Dalam penuturannya, Ahok juga mengaitkan hal itu dengan perkara dirinya ketika dibui karena kasus penistaan agama Islam. Ahok mengakui sebagai orang Tionghoa-Nasrani bukan berarti menjadi double minoritas. Hal pesimis seperti itu haruslah dihilangkan.

    "Saya masuk Mako Brimob justru karena di promosi. Santai saja. Harus tetap menunjukkan sisi positif. Jangan biarkan lingkungan mempengaruhi kita," sambungnya.

    Ahok menambahkan sebagai kaum minoritas juga harus menjalankan apa yang sudah diajarkan. Dan menjadi paham dalam menanggapi hal-hal yang kurang baik.

    "Seharusnya kita punya empati untuk saudara sebangsa. Harus ada empati dan murah hati juga itu adalah bagian dari 'Gotong Royong' kita. Tapi juga jangan mentang-mentang hebat, boleh menginjak-injak hukum juga," ujar Ahok.

    Ahok juga sedikit menceritakan tentang bagaimana Ayahnya memberikan pengertian terhadap nilai-nilai yang diajarkan oleh bangsa.

    Baca juga: 21 Selebriti Terkenal Berbicara tentang Iman dan Kasihnya kepada Yesus Kristus! (Atlet, Aktor, Aktris, Musisi)


    "Papa saya bilang, kita ini orang Indonesia, kita ini semua sama. Kita dalam wilayah yang sama dan terlahir di bangsa yang sama. Papa saya juga selalu mengajarkan saya untuk berani mencari keadilan, kebenaran dan peri kemanusiaan" sambungnya.

    Dia menuturkan untuk tidak terlalu memikirkan permasalahan yang sedang terjadi jika itu malah menyusahkan. Hal terpenting justru bagaimana bisa menjaga pikiran diri kita sendiri terhadap fenomena yang sedang terjadi sekarang ini.

    "Kita harus punya empati, kemurahan hati, kerendahan hati, kelemah lembutan dan kesabaran. Selama kita berjalan untuk kepentingan orang banyak yang tidak melawan prinsip ketuhanan, kenapa kita harus takut Tuhan tidak pelihara kita? Jika kita dicap sebagai kaum minoritas dan dianggap benalu, tetap sabar dan rendah hati. Intinya kita harus positif saat lingkungan kita pesimis," tuturnya.

    (Sumber: detik)

    Belum ada Komentar untuk "Penjelasan Ahok Soal Lambang Salib: "Itu sebagai Lambang Kemuliaan Tuhan Allah Kita""

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel