Recent Posts

    Penganiayaan Agama: Lebih dari 300 Tempat Eksekusi Terbongkar Di Korea Utara



    Lebih dari 300 tempat yang digunakan oleh rezim komunis Korea Utara untuk melakukan eksekusi terbuka terhadap para warganya dan pembunuhan di luar pengadilan sebagai bagian dari penggunaan hukuman mati yang sewenang-wenang dan agresif yang dirancang untuk mengintimidasi para warganya, telah terungkap oleh kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Korea Selatan.

    The Traditional Justice Working Group (TJWG), yang berbasis di Seoul, mengatakan telah menunjuk setidaknya 323 tempat setelah empat tahun penelitian dan wawancara dengan lebih dari 600 pembelot Korea Utara.

    Baca juga: Mengapa Kim Jong Un Begitu Takut Akan Kekristenan?


    Kesaksian dari lebih dari 600 pembelot Korea Utara mengklaim pemerintah secara rutin melakukan eksekusi terbuka, seringkali di tepi sungai, pasar atau di sekolah.

    Kelompok TJWG yang berbasis di Korea Selatan mengeluarkan sebuah peta yang menunjukkan lusinan lokasi di mana para penduduk Korea Utara dilaporkan secara terbuka dieksekusi karena kejahatan terkait pencurian, kekerasan, dan politik.

    "Eksekusi terbuka dilakukan untuk mengingatkan orang-orang akan posisi kebijakan tertentu yang dimiliki negara," kata direktur riset TJWG, Sarah A Son. "Tapi alasan kedua dan yang lebih kuat adalah untuk menanamkan budaya takut di antara orang-orang awam."

    Survei 610 pembelot Korea Utara yang tinggal di Korea Selatan termasuk 19 laporan lebih dari 10 orang dieksekusi pada saat bersamaan.

    Kerumunan, sering kali beratus-ratus orang, dan kadang-kadang 1.000 atau lebih, akan berkumpul untuk menyaksikan eksekusi tersebut. Orang termuda yang menyaksikan eksekusi publik tersebut ada tujuh orang, kata kelompok itu.

    Baca juga: Pembelot dari Korea Utara, Illyong Ju: 'Seluruh Keluarga Sepupuku Dieksekusi Karena Injil'


    Kelompok yang menemukan bahwa 35 laporan eksekusi publik tersebut berasal dari satu tepi sungai tertentu, dengan eksekusi terjadi di lokasi yang tidak dikenal setiap dekade sejak 1960-an. Enam dari eksekusi tersebut dilakukan dengan cara digantung dan 29 lainnya oleh regu tembak, kata kelompok itu.

    Reuters tidak dapat mengkonfirmasi satupun akun-akun dalam laporan tersebut secara bebas.

    Korea Utara adalah salah satu pelanggar hak asasi manusia dan kebebasan beragama terburuk di dunia. Orang Kristen menghadapi penganiayaan dan hukuman berat karena menyembah di luar gereja yang dikendalikan negara.

    Korea Utara adalah negara paling berbahaya di dunia bagi umat Kristen. Negara itu telah menjadi negara nomor satu di mana itu Paling Berbahaya Menjadi umat Kristen selama 18 tahun hingga sekarang menurut daftar tahunan Open Doors USA.

    TJWG adalah organisasi non-pemerintah yang didirikan oleh para pembela hak asasi manusia dan peneliti dari Korea Selatan dan empat negara lainnya. Kelompok ini mengeluarkan sebuah laporan pada tahun 2017 berdasarkan jumlah wawancara yang lebih sedikit. Dikatakan laporan terbaru itu dari sumber yang lebih baik.

    Baca juga: Wanita Korea Utara yang Dipenjara Karena Iman Menceritakan Bagaimana Allah Memeliharanya di Tengah Pelecehan yang Mengerikan


    Laporan baru tersebut dimungkinkan oleh pendanaan dari National Endowment untuk Demokrasi yang berbasis di Washington, yang dimana didanai oleh Kongres AS.

    (Sumber:believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Penganiayaan Agama: Lebih dari 300 Tempat Eksekusi Terbongkar Di Korea Utara"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel