Recent Posts

    Pengalaman Profesor Ateis "Mendekati Kematian di Neraka" Mengubah Hidupnya


    Dalam beberapa pengalaman mendekati kematian, orang-orang melaporkan bahwa mereka ditarik menuju "cahaya." Tetapi dalam pengalaman mendekati kematian yang mengerikan ini bagi seorang profesor seni ateis, ia ditarik ke dalam kegelapan neraka, yang secara dramatis mengubah arah hidupnya (Tonton Video di bawah).


    "Saya adalah seorang ateis ganda," kata Howard Storm, yang menjadi profesor seni tetap di Northern Kentucky University pada usia 27. "Saya adalah seorang profesor perguruan tinggi yang tahu segalanya, dan universitas-universitas adalah beberapa tempat paling berpikiran tertutup di sana," katanya.

    Pada hari terakhir dari tur seni Eropa tiga minggu yang dipimpinnya, kelompoknya telah kembali ke hotel mereka di Paris setelah kunjungan ke rumah dan studio seniman Delacroix. Ketika Howard berdiri di kamarnya bersama istrinya dan murid lainnya, tiba-tiba dia menjerit dan jatuh ke lantai dengan kesakitan.

    "Saya mengalami perforasi (lubang kecil) di perut kecil, yang dikenal sebagai duodenum," kenangnya. Awalnya, Howard mengira dia tertembak, dan dia melirik ke sekeliling ruangan untuk melihat apakah dia bisa menemukan senjata berasap. Ketika dia menggeliat kesakitan di tanah, menendang dan menjerit, istrinya memanggil dokter.

    "Mereka bilang saya perlu segera dioperasi," kata Howard. "Ini seperti memiliki usus buntu yang meledak. Saya diberitahu bahwa jika mereka tidak sampai dalam lima jam, Anda mungkin akan mati."

    Malangnya Howard jatuh sakit pada hari Sabtu di sebuah negara dengan pengobatan yang umum, dan tidak ada dokter yang bisa ditemukan. "Para Dokter Prancis melakukan tujuh operasi seminggu, dan setelah mereka melakukan tujuh operasi, mereka mengambil libur akhir pekan," katanya.


    Mereka menempatkannya di tempat tidur tanpa seprai atau bantal dan tidak menawarkan obat penghilang rasa sakit. Dia menunggu di kamar selama 10 jam. "Aku hanya terbaring di sana menghadap ke selatan," kata Howard. Sementara itu, isi usus bocor ke rongga perutnya, yang akan segera menyebabkan peritonitis, infeksi dan kematian tertentu.

    Pada jam 8:30 malam seorang perawat masuk dan mengatakan bahwa mereka masih tidak dapat menemukan dokter, tetapi mereka akan mencoba mencari dokter pada hari berikutnya, Minggu.

    "Saya telah berjuang sangat keras untuk tetap hidup, tetapi ketika dia mengatakan tidak ada dokter, saya tahu sudah waktunya untuk berhenti berjuang," kata Howard.

    Namun pikiran kematian membuatnya takut. "Saya takut mati karena itu berarti tidak ada cahaya, akhir dari cerita," katanya. "Rasanya mengerikan bahwa pada usia 38 tahun, ketika saya merasa kuat dan sukses dalam hidup saya, semuanya akan berakhir dengan cara yang menyedihkan dan konyol."

    Howard mengucapkan selamat tinggal kepada istrinya, dan memintanya untuk memberi tahu teman-teman mereka dan seluruh keluarganya selamat tinggal. Kemudian dia kehilangan kesadaran.


    Tidak lama setelah dia kehilangan kesadaran bahwa dia memiliki pengalaman keluar-tubuh yang sangat tidak biasa, dan mendapati dirinya berdiri di samping tempat tidurnya, melihat dirinya berbaring di sana. Ketika dia berdiri di sana, dia menyadari bahwa dia tidak merasakan sakit di perutnya. Dia merasa lebih hidup dari sebelumnya, dan inderanya tampak lebih tinggi dari biasanya.

    Dia mencoba berkomunikasi dengan istri dan lelaki lain di ruangan itu, tetapi mereka tidak merespons, yang membuatnya frustrasi. "Aku senang aku tidak merasakan sakit, tetapi juga aku sangat bingung dan terganggu dengan situasinya."

    "Saya melihat tubuh saya terbaring di tempat tidur, tetapi saya menolak untuk percaya itu adalah saya. Bagaimana bisa saya kalau saya sedang berdiri di sana," katanya dengan heran.

    Tiba-tiba dia mendengar orang-orang di luar ruangan memanggil namanya. Mereka berbicara bahasa Inggris, tanpa aksen Prancis, yang terasa aneh, karena semua orang di rumah sakit itu bisa berbahasa Prancis atau sangat aksen bahasa Inggris.

    "Ikut dengan kami," kata mereka. "Cepat, ayo pergi."


    Howard pergi ke ambang pintu. "Apakah kamu dari dokter?" Tanyanya. "Aku perlu dioperasi. Saya sakit dan sudah lama menunggu."

    "Kami tahu semua tentang kamu," kata seseorang. "Kami sudah menunggumu. Sudah waktunya bagi kamu untuk pergi. Cepatlah."

    Howard meninggalkan ruangan dan mulai berjalan bersama mereka menyusuri lorong panjang, yang sangat redup - hampir suram. "Mereka membawa saya dalam perjalanan yang sangat panjang melalui ruang abu-abu yang semakin gelap dan gelap," kenangnya.

    Mereka berjalan lama, dan Howard bertanya-tanya mengapa dia tidak lelah ketika dia baru saja mengalami hari terburuk dalam hidupnya.

    "Kemana kita akan pergi? Howard bertanya. "Kenapa butuh begitu lama? Siapa nama dokternya? "

    "Diam," kata seseorang. "Diam," kata yang lainnya. "Jangan bertanya."


    Ketakutan dan antisipasi Howard tumbuh pada saat yang sama ketika dia kehilangan kepercayaan pada pemandunya. "Akhirnya gelap sekali sehingga aku ketakutan dan aku berkata," Aku tidak akan pergi lebih jauh lagi. Aku ingin kembali."

    "Kamu hampir sampai," jawab seseorang.

    Howard berusaha keras. "Aku tidak akan pergi lebih jauh," katanya dengan tegas.

    Perkelahian pun terjadi.

    Pemandunya mulai mendorong dan menariknya. Howard melawan, tetapi ia kalah jumlah.

    "Kami bertengkar hebat dan pertengkaran itu membuat mereka memusnahkan saya, yang mereka lakukan perlahan dan dengan sangat senang," katanya. "Kebanyakan mereka menggigit dan merobek saya. Ini berlangsung untuk waktu yang lama. Mereka melakukan hal lain untuk mempermalukan dan melakukan kekerasan pada saya yang tidak bisa saya ceritakan.


    Ketika Howard tidak lagi 'menghibur' bagi mereka, ia ambruk ke tanah, terkoyak, tidak bisa bergerak.

    Dia berbaring di sana tidak bergerak selama beberapa saat, benar-benar menghabiskan waktu. Kemudian dia dikejutkan oleh suara kecil di dalam kepalanya yang berbunyi, 'Berdoa untuk Tuhan.'

    Dia berpikir, "saya tidak berdoa. Saya bahkan tidak percaya pada Tuhan."

    Kemudian dia mendengar suara itu untuk kedua kalinya, "Berdoa kepada Tuhan."

    "Tapi aku tidak akan tahu bagaimana harus berdoa bahkan jika aku ingin berdoa," pikirnya. Suara siapa ini, dia bertanya-tanya? Itu terdengar seperti suaranya, tetapi kata-kata itu benar-benar asing bagi pemikirannya sendiri.

    Kemudian dia mendengar suara itu untuk ketiga kalinya mengulangi pesan yang sama. Pikirannya melayang kembali ke hari-harinya di sekolah Minggu sebagai seorang anak. "Saya mencoba mengingat hal-hal yang saya hafal ketika saya masih sangat muda," katanya. Dia berjuang untuk memikirkan sesuatu yang bisa dia doakan.

    Kemudian dia berhasil berkata, "Tuhan adalah gembala saya dan saya tidak akan mau ..."

    "Ketika orang-orang di sekitarnya mendengar usahanya untuk berdoa, mereka menjadi marah. "Tidak ada Tuhan dan tidak ada yang bisa mendengarmu," seru mereka, bersama dengan kata-kata kotor lainnya. "Jika kamu terus berdoa, kami akan benar-benar menyakitimu."


    Tetapi Howard memperhatikan sesuatu yang aneh. Semakin dia berdoa dan mulai menyebut Tuhan, semakin mereka mundur darinya.

    Dengan keberanian, dia mulai meneriakkan serpihan Doa Bapa Kami, "Pertempuran Himne Republik," dan "God Bless America." Akhirnya, dia meneriakkan serpihan-serpihan kebenaran Tuhan yang bisa dikerahkannya dari ingatannya yang sudah berjamur.

    Tampaknya berhasil! Bahkan dalam kegelapan, dia bisa tahu mereka telah melarikan diri, tetapi tidak terlalu jauh.

    Ketika berbaring di sana, Howard mulai meninjau kembali kehidupannya. "Saya sampai pada kesimpulan bahwa saya menjalani kehidupan yang payah dan saya telah turun ke pipa selokan alam semesta. Saya telah masuk ke tangki pembuangan dengan sampah manusia lainnya. Saya sedang diproses oleh orang-orang sampah menjadi sampah seperti mereka."

    "Apa pun kehidupan yang seharusnya, aku melewatkannya," pikirnya. “Apa yang saya terima adalah apa yang pantas saya terima dan orang-orang yang menyerang saya adalah orang-orang seperti saya. Mereka adalah roh kerabat saya. Sekarang saya akan terjebak bersama mereka selamanya." Perasaan membenci diri sendiri dan keputusasaan memenuhi pikirannya.

    Pikirannya melayang kembali ke dirinya sendiri sebagai anak berusia sembilan tahun di Sekolah Minggu, "Aku ingat diriku menyanyikan Jesus Loves Me, dan aku bisa merasakannya di dalam diriku. Sebagai seorang anak, saya pikir Yesus sangat keren dan dia adalah teman saya dan dia akan merawat saya."

    "Tetapi bahkan jika Yesus nyata, mengapa dia peduli padaku? Pikirnya. "Dia mungkin membenciku. Saya tidak akan berpikir lagi; Saya akan meminta kepadanya."


    "Tidak ada ruginya bagi saya. Saya akan mencoba meminta pada Yesus."

    Teriakan minta tolong

    Kemudian dia berteriak ke dalam kegelapan, "Yesus, tolong selamatkan aku!"

    Dalam sekejap, cahaya terang muncul yang semakin dekat. Dia mendapati dirinya bermandikan cahaya yang indah, dan untuk pertama kalinya dia bisa dengan jelas melihat kondisi tubuhnya yang menyedihkan, mengerikan untuk dilihat matanya sendiri. "Sekujur tubuhku diselimuti darah yang hampir mengering."

    Segera dia mengenali Yesus, Raja segala raja, Sang Penyelamat, Sang Pembebas. "Lengan-Nya meraih ke bawah dan menyentuh saya dan semuanya disembuhkan dan kembali bersama," kenangnya. "Dia memberiku cinta yang tak pernah kuketahui ada."

    Kemudian Dia menolong Howard, seperti seorang pemain sepak bola yang menolong rekan satu timnya yang jatuh di lapangan, merangkulnya, dan Howard menangis seperti bayi dalam pelukan-Nya. "Dia membawa saya keluar dari sana dan kami menuju ke tempat Tuhan tinggal."

    Dalam benaknya, Howard mulai berpikir bahwa Yesus membuat kesalahan besar. "Aku sampah dan aku tidak pantas berada di surga," pikirnya.

    Mereka berhenti bergerak, dan baik Howard maupun Yesus tergantung di angkasa, di suatu tempat antara surga dan neraka. "Kami tidak melakukan kesalahan," kata Yesus dengan lembut.

    "Dia bisa membaca segala sesuatu di pikiran saya dan memasukkan suara-Nya ke dalam kepala saya," kenang Howard. "Kami melakukan percakapan yang sangat cepat dan instan."


    Kemudian Yesus memberi tahu Howard bahwa dia memiliki malaikat yang akan menunjukkan kepadanya hidupnya. “Itu adalah pengalaman yang mengerikan karena hidup saya memburuk setelah beranjak remaja. Saya melihat saya menjadi orang yang egois, tidak mengasihi. Saya berhasil, seorang profesor seni tetap di usia 27, kepala departemen, tetapi saya brengsek.”

    Dalam tayangan ulang ini, ia melihat minuman keras dan perzinahannya. “Saya berselingkuh dibelakang istri saya dengan bangga. Itu mengerikan."

    Untuk pertama kalinya dia menyadari cara dia menjalani hidupnya menyakiti Yesus. “Saya berada dalam pelukan orang yang paling indah, suci, penuh kasih, dan baik hati dan kami sedang melihat hal-hal ini. Saking memalukannya sampai tidak bisa digambarkan."

    Ketika mereka menyaksikan bersama, Howard bisa melihat rasa sakit dan kekecewaan di wajah Yesus. "Ketika saya melakukan hal-hal ini, rasanya seperti menusukkan pisau ke dalam hati-Nya."

    "Apakah kamu memiliki pertanyaan?" Tanya Yesus.

    "Saya punya sejuta pertanyaan," jawab Howard, dan melanjutkan untuk melepaskan beban dirinya dari apa pun dan semua yang dia bisa bayangkan bertanya pada Dia yang mahatahu. Yesus menjawab pertanyaan Howard dengan ramah dan sabar.


    Ketika Howard tidak bisa memikirkan hal lain untuk ditanyakan, dia berkata, "Saya siap untuk pergi ke surga sekarang."

    "Kamu tidak akan ke surga. Kamu akan kembali ke dunia," jawab Yesus.

    Howard mulai berdebat, tetapi tidak berhasil. Yesus mengatakan kepadanya untuk kembali dan menjalani kehidupannya secara berbeda.

    Kembali

    Pada jam 9:00 malam, Howard kembali ke kamar rumah sakitnya di Paris. Kurang dari 30 menit telah berlalu sejak dia kehilangan kesadaran.

    Ketika Howard membuka matanya, dia mendengar perawat berkata, "Dokter tiba di rumah sakit dan Anda akan menjalani operasi."

    Ketika mereka mendorongnya keluar dari kamarnya di atas kereta dorong, dia melihat istrinya di lorong. "Semuanya akan menjadi sangat baik sekarang," katanya. Ketika dia mendengarnya, dia menangis, berpikir itu adalah kata-kata yang berani.

    Ketika Howard muncul dari ruang operasi, dengan efek anestesi yang hilang, ia berbicara kepada istrinya. "Ini semua cinta," katanya. "Kamu tidak perlu menderita lagi."


    "Kamu perlu tidur," jawab istrinya, mengira dia agak bingung dari pengaruh obat. Kemudian dia bangun lagi dan mulai bercerita tentang Yesus dan para malaikat dan surga dan neraka.

    "Dia adalah seorang ateis dan dia tidak menyukainya. Dia pikir saya kehilangan akal." Sedihnya, pernikahan Howard berakhir dengan perceraian setelah isterinya meninggalkannya bertahun-tahun kemudian.


    Ketika kekuatannya kembali, Howard mulai membaca Alkitab. “Karena tidak ada teman ateis saya yang mempercayai saya, saya mulai menghafal ayat-ayat dan saya akan memberi mereka ceramah Alkitab, tetapi tidak berjalan dengan baik,” kenangnya.


    Dia menjadi “putus asa” untuk bersekutu di sebuah gereja, dan mulai menghadiri Gereja Kristus di Fort Thomas, Kentucky, bagian dari United Church of Christ. Pendeta Howard bekerja dengannya dengan sabar, dan setelah tiga tahun, Howard ditahbiskan sebagai pendeta awam di gerejanya.

    Merasakan panggilan yang lebih dalam untuk pelayanan, ia menghadiri United Theological Seminary di Dayton, Ohio dan kemudian menggembalakan sebuah gereja di Covington, Ohio.

    Dia juga menulis sebuah buku tentang pengalamannya, "My Descent Into Death," yang katanya ditulis terutama untuk orang-orang yang tidak percaya.

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Pengalaman Profesor Ateis "Mendekati Kematian di Neraka" Mengubah Hidupnya"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel