Recent Posts

    Pemerintah India Hancurkan Sekolah Kristen, Asrama Pendeta & Rebut Para Siswa


    "Anak-anak menangis dengan sedih dan memohon, tidak ingin pergi, mereka berpegang pada ranting dan pohon. Tapi dengan tanpa ampun mereka direnggut dan dibawa pergi oleh pejabat pemerintah."

    Para Pejabat pemerintah di India Timur menghancurkan sebuah sekolah Kristen, gedung asrama dan rumah pendirinya sebelum menangkap setidaknya selusin anak yang tergabung dengan pelayanan tersebut.


    Pendeta Vijay Kumar Pusuru, pemimpin sekolah yang mendidik lebih dari 250 anak di dekat desa Lichapeta di negara bagian Odisha mengatakan kepada situs web pengawas penganiayaan Kristen Morning Star News bahwa kelompok radikal Hindu membujuk seorang pejabat pemerintah setempat untuk menghancurkan gedung-gedung milik pendeta Kristen pada 13 Mei.

    Pihak berwenang merebut 12 anak yang menangis dan tidak memiliki ayah dari pelayanan Kristen di India timur bulan lalu setelah pejabat setempat menghancurkan sekolah dan asrama pelayanan tersebut, lapor Morning Star News.

    Setelah ekstrimis Hindu membujuk kolektor wilayah untuk menghancurkan asrama dan sekolah yang melayani 250 siswa, petugas perlindungan anak dan polisi pada 21 Mei menangkap enam anak yatim dan enam anak lainnya yang ayahnya dibunuh oleh gerilyawan komunis yang dikenal sebagai Naxalites, kata Vijay Kumar Pusuru, yang mendirikan sekolah di dekat desa Lichapeta di negara bagian Odisha.

    "Anak-anak menangis dengan sedih dan memohon, tidak ingin pergi," kata Pusuru kepada Morning Star News. "Mereka berpegang pada ranting dan pohon. Tapi tanpa ampun mereka direnggut dan dibawa pergi."


    Anak-anak dan keluarga Pusuru tinggal di bawah pohon karena penghancuran rumah mereka bersama dengan asrama pada 13 Mei. Pusuru yang berusia 44 tahun mengatakan sekolah itu, berjarak sekitar 40 mil selatan Malkangiri di hutan-hutan wilayah Malkangiri, adalah satu-satunya dalam radius 62 mil (100 kilometer) yang menyediakan pendidikan berbahasa Inggris.

    Kolektor wilayah tersebut mengirim 50 orang untuk menghancurkan sekolah dan asrama, yang menampung 100 anak, bersama dengan rumah Pusuru, setelah seorang pemimpin lokal ekstremis Hindu Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS) mulai menyebarkan informasi yang salah tentang dirinya dan sekolah itu.

    Pemimpin RSS membuka sebuah sekolah di daerah itu sekitar satu setengah tahun yang lalu, setelah Pusuru membuka sekolahnya pada tahun 2015. Dengan aplikasi penjatahan tanahnya yang masih tertunda di kantor pendapatan desa Motu, Pusuru terkejut menemukan pada awal tahun ini bahwa data aplikasinya hilang.

    "Petugas pendapatan sebelumnya yang memberi saya tanah telah dipindahkan, dan petugas baru telah datang sebagai gantinya," kata Pusuru.


    Pada 14 Februari dia menerima pemberitahuan resmi agar sekolah mengosongkan tanah itu, tetapi dia entah bagaimana berhasil tetap tinggal dengan memohon kepada menteri partai politik yang berkuasa. Kantor pendapatan memerintahkannya untuk membayar denda 2.000 rupee (US $ 29), yang ia bayarkan, tetapi tekanan terus meningkat terhadapnya dan sekolah itu.

    Pemimpin RSS itu menuduh bahwa karena ia menjalankan sekolah misi, ia membagikan Alkitab kepada anak-anak dan melakukan doa Kristen setiap pagi dan sore.

    "Pejabat pemerintah datang mengunjungi anak-anak dan menanyai anak-anak tentang doa," kata Pusuru kepada Morning Star News. "Anak-anak memberi tahu mereka bahwa tidak ada doa pagi-sore, tetapi doa itu adalah bagian dari kebaktian sekolah setiap pagi."

    Pemimpin RSS mempengaruhi kolektor wilayah untuk menghancurkan sekolah dan struktur terkait, kata Pusuru. Sementara Pusuru dan orang tuanya duduk dengan damai dengan spanduk yang memprotes pembongkaran, para kru mulai memukuli mereka, katanya.


    "Saya menangis dan memohon petugas yang bertanggung jawab, mengingatkannya bahwa tanah itu telah diberikan kepada saya oleh petugas sebelumnya, tetapi tidak berhasil," kata Pusuru, terisak. "Saya telah menginvestasikan sejumlah besar uang dalam bangunan dan perabotnya, dan semuanya sekarang hilang."

    Pekerja pembongkaran menghancurkan segalanya, termasuk tempat tidur, bangku dan papan tulis, katanya.

    “Ketika kami memprotes secara damai, mereka memukuli kami,” kata Pusuru. "Saya memberi tahu mereka bahwa alasan mereka adalah petugas dewasa ini adalah karena mereka mendapat kesempatan untuk belajar, dan bahwa mereka harus memberikan kesempatan itu kepada anak-anak suku ini, tetapi tidak ada seorangpun yang mendengarkan saya."

    Dia telah mengubah tanah dari kuburan yang tidak rata untuk hewan menjadi lembaga pendidikan dan rumah bagi 100 dari 250 anak sekolah, katanya.

    “Saya bekerja keras untuk hal itu dan membangun sekolah dan asrama ini,” katanya. "Ini adalah kerugian yang besar."


    "Mereka akan berlarian di sekitar desa menyia-nyiakan hidup mereka, dan tidak ada yang peduli tentang mereka," kata Pusuru. "Saat itulah Tuhan menyentuh hati saya untuk mendidik anak-anak kecil ini."

    Dia memulai sekolah dengan 20 anak sampai seorang Petugas Departemen Pendapatan menyerahkan 4.840 halaman persegi untuk pembangunan sekolah dua mil di luar desa. Secara bertahap 250 anak-anak suku dari 30 desa yang berbeda mulai menghadiri sekolah itu, beberapa datang dari jarak sejauh 45 mil, katanya.

    Berbagai pemimpin politik telah mengunjungi sekolah itu setiap tahun sejak 2016, katanya.

    “Dinas pendidikan kabupaten datang dan memberi sekolah saya sertifikat pengakuan, dan berbagai program kesehatan dilakukan di sekolah kami,” katanya.

    Anak-anak yang lulus kelas lima dikirim untuk studi lebih lanjut ke Sekolah Pusat, Navodya Vidyalaya dan Orissa Adarsh ​​Vidyalay.

    "Kami telah mengirim 30 siswa untuk studi lebih lanjut dalam tiga tahun terakhir," katanya. ‘Pendidikan di sekolah-sekolah ini gratis hingga kelas 12. Bahkan sekarang orang tua dari 250 murid saya mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak akan mengirim anak-anak mereka ke tempat lain untuk belajar. Hanya 18 hari tersisa bagi sekolah untuk dibuka kembali [sebelum pembongkaran, kelas telah dijadwalkan untuk dilanjutkan pada 17 Juni setelah istirahat]. Saya harap itu terjadi dan kami bisa mulai lagi.”


    Kepala desa dan tetua desa biasanya memberikan sumbangan untuk sekolah setiap bulan dalam bentuk uang, gandum, dan barang-barang materi lainnya, tambahnya.

    “Seluruh desa mendukung saya dan mengakui pekerjaan saya,” katanya. “Mereka telah melihat saya bekerja keras untuk mengangkat anak-anak mereka.”

    Komandan pos Pasukan Keamanan Perbatasan di dekat sekolah, Chandra Shekhar Singh, seorang Hindu, biasa berbagi makanan dengan anak-anak sekolah setidaknya sebulan sekali, katanya.

    “Dia sering menghargai saya dan mengatakan bahwa saya melakukan pekerjaan besar dengan bersusah payah mengajar anak-anak suku,” kata Pusuru. “Dia juga memberi hadiah barang senilai 35.000 rupee [US $500] ke sekolah saya.”

    Ketika Komandan Singh pergi menemui pengumpul distrik untuk memohon kasus Pusuru, ia diberitahu bahwa karena Pusuru adalah seorang Kristen, pihak berwenang tidak akan membiarkannya menjalankan sekolah di daerah itu, kata Pusuru.


    Mengatakan kepada Pusuru bahwa hanya Tuhan yang bisa menolongnya, komandan yang berkecil hati itu mengatakan bahwa pihak berwenang telah menghancurkan sekolah yang didirikan yang merupakan berkah bagi masyarakat. Dia menambahkan bahwa dia sedih karena para pejabat tidak akan keberatan dengan toko minuman keras yang dibangun di tanah itu tetapi malah menghancurkan sebuah sekolah.

    Setelah gedung sekolah dihancurkan, Pusuru dan istrinya, putra berusia 17 tahun dan dua putri berusia 23 dan 20, bersama dengan anak- anak yatim piatu dan anak-anak yang sudah tidak berayah menghabiskan siang dan malam di bawah pepohonan.

    "Setelah struktur sekolah dihancurkan, komandan memberi kami makan selama tiga hari," katanya. "Saya bersyukur. Anak-anak yatim piatu ini telah bersama saya selama tujuh tahun. Saya seperti ayah mereka. Ke mana mereka akan pergi? Mereka tidak kenal Odia, hanya bahasa Inggris. Kami semua tidak punya tempat untuk pergi.”

    Itu setelah media lokal mempublikasikan penderitaan mereka bahwa personel perlindungan anak dan polisi menyeret 12 anak itu pergi, katanya.

    Pusuru dan keluarganya terus hidup di bawah pohon.

    “Sejak partai yang berkuasa saat ini mengambil alih kekuasaan pada tahun 2014,  serangan telah menjadi meningkat, dan kaum radikal Hindu percaya bahwa mereka dapat menyerang orang-orang Kristen tanpa resiko,” bunyi sebuah lembar fakta Open Doors USA tentang India. “Akibatnya, orang-orang Kristen semakin menjadi incaran para ekstrimis nasionalis Hindu setiap tahun. Pandangan kaum nasionalis adalah bahwa menjadi orang India berarti menjadi orang Hindu, jadi agama lain - termasuk agama Kristen - dianggap bukan orang India."


    Orang-orang Kristen dan minoritas lain di India takut mereka akan menghadapi penganiayaan yang meningkat.

    India berada di peringkat 10 pada organisasi dukungan Kristen Open Doors 2019 World Watch List dari negara-negara di mana paling sulit untuk menjadi seorang Kristen.

    Tolong doakan Pendeta Vijay Kumar Pusuru dan orang-orang Kristen India lainnya agar iman mereka terus tumbuh lebih kuat di tengah penganiayaan ini.

    (Sumber:godreports.com)

    Belum ada Komentar untuk "Pemerintah India Hancurkan Sekolah Kristen, Asrama Pendeta & Rebut Para Siswa"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel