Recent Posts

    Para Umat Kristen Asing Ditangkap atas tuduhan 'Konversi' di Nepal


    Seorang Kristen dari Korea Selatan ditangkap di Nepal atas tuduhan "usaha konversi / membujuk masyarakatnya mengubah agama mereka" yang dibebaskan dengan jaminan pada hari Rabu (7 Agustus), kata sumber.

    Cho Yusang, seorang Kristen evangelis yang berusia 73 tahun, mengirim uang  jaminan 150.000 rupee Nepal (US $1.330) setelah ditangkap pada tanggal 23 Juli. Kesehatannya memburuk setelah ia dipenjara, dan ia telah dirawat di rumah sakit, kata Tanka Subedi, ketua Religious Liberty Forum Nepal (RLFN).


    Pada hari Senin (5 Agustus), Subedi mengatakan kepada Morning Star News bahwa Cho telah diijinkan pulang oleh pihak rumah sakit.

    "Meskipun dia keluar dari rumah sakit, dia masih merasa pusing tadi pagi juga," kata Subedi. "Kesehatannya masih kurang baik. Dia tidak ingin kembali ke rumah sakit, karena dia tidak punya banyak uang lagi. Dia tidak memiliki asuransi untuk membayar tagihannya. "

    Di Nepal dengan visa bisnis, Cho juga dituduh atas penyalahgunaan visa.

    Tuduhan "usaha konversi" berdasarkan Bagian 158 (1) KUHP Nepal 2017 yang menyatakan lima tahun penjara dan / atau denda hingga 50.000 Nepal Rupee (US $ 445), menurut Subedi.

    Cho dan dua orang asing lainnya yang bekerja secara terpisah darinya ditemukan terlibat dalam kegiatan konversi di Pokhara, di Nepal pusat, Raj Kumar KC, juru bicara Kantor Polisi Distrik di Kaski, melaporkan.


    Polisi menangkap Cho karena diduga menyebarkan selebaran dan Alkitab di daerah Barachi di Distrik Kaski, di Provinsi Gandaki Pradesh, KC mengatakan kepada Kathmandu, outlet berita Republik yang berbasis di Nepal. Juru bicara kepolisian mengatakan bahwa para petugas juga menangkap dua warga negara Jepang, Saksi Yehova yang tidak berhubungan dengan Cho, di daerah Ratna di distrik yang sama dengan tuduhan yang sama.

    KC melaporkan penangkapan mereka menunjukkan bahwa "beberapa orang asing tidak datang dengan niat baik," dan bahwa mereka akan didakwa dengan penyebaran agama.

    B.P. Khanal, koordinator nasional Nepal untuk International Panel of Parliamentarians for Freedom of Religion or Belief [IPPFoRB], mengatakan kepada Morning Star News bahwa setelah penangkapan Cho dari penginapannya di tepi danau, polisi menggerebek kamarnya dan menyita beberapa Alkitab dan literatur Kristen.

    Khanal, yang bertanggung jawab atas hubungan antaragama untuk Masyarakat Kristen Nepal, mengatakan memiliki Alkitab dan literatur Kristen bukanlah sebuah bukti kejahatan.

    "Dalam hal ini hukum itu diskriminatif, karena hal itu bukan pelanggaran untuk memiliki Alkitab di kamar Anda," kata Khanal kepada Morning Star News. “Penemuan beberapa Alkitab dan literatur Kristen dari barang-barang pribadi Yusang diproyeksikan sebagai pelanggaran dan kejahatan yang dilakukan Yusang. Siapa pun dapat memiliki Alkitab - itu bukan narkoba atau bahan peledak. Membawa Alkitab seharusnya tidak dan tidak boleh menjadi tindakan kejahatan.


    "Masyarakat Kristen Nepal telah menyewa seorang pengacara untuk Cho, katanya.

    Warga AS Dituduh

    Sebelumnya, di Basgadhi dari Distrik Bardiya, polisi pada tanggal 21 Juni menangkap warga AS Bradley Navarro Anagaran dengan tuduhan memiliki literatur Kristen, menurut RLFN.

    Ketika pendeta lokal Hira Singh Sunar pergi ke kantor polisi untuk menanyakan tentang penangkapannya, para petugas juga menangkapnya, menurut pernyataan RLFN. Baik Anagaran dan Pastor Sunar dituduh dengan "usaha konversi" katanya.

    Anagaran ditemukan dengan dua selebaran pemuridan yang dirancang untuk digunakan dalam lingkaran gereja, kata sumber-sumber Kristen.

    "Terlepas dari literatur tentang pemuridan, polisi telah menyita beberapa pasang kacamata baca dari ranselnya, yang berarti bahwa polisi tidak menemukannya membagikan literatur tersebut kepada siapa pun," kata Khanal dari IPPFoRB.


    Kedua orang Kristen itu dipindahkan dari markas distrik Gulariya ke kantor polisi Bansgadhi. Mereka dibebaskan dengan jaminan pada tanggal 3 Juli, dan Anagaran telah kembali ke Amerika Serikat, tetapi ia harus kembali untuk sidang pada akhir bulan ini dan setiap tanggal pengadilan sesudahnya, kata Subedi dari RLFN.

    "Saya pribadi tidak tahu bagaimana ia bisa melakukan hal itu, karena hal tersebut merupakan beban keuangan yang besar untuk bepergian setiap kali untuk tanggal persidangannya dari Amerika Serikat ke Nepal," kata Subedi kepada Morning Star News. “Prosedur pengadilan di Nepal memakan waktu beberapa tahun dan melelahkan.”

    Sebuah tim dari Masyarakat Kristen Nepal di Kathmandu, termasuk Khanal, pergi untuk berbicara dengan para pejabat setempat.

    "Kami bertemu dengan sekitar 60 pendeta setempat dan mengerahkan doa, serta membentuk satuan tugas," kata Khanal. "Kami bertemu Bradley dan Sunar di dalam penjara dan menghibur mereka. Kami bertemu dengan inspektur polisi yang menangkap Bradley, wakil kepala polisi, kepala distrik, dan jaksa penuntut untuk membahas bagaimana tuntutan dalam kasus tersebut dapat diminimalisir, karena sama sekali tidak ada 'upaya konversi' dalam kasus itu sama sekali."


    Setelah perintah awal untuk penahanan seminggu berakhir, polisi menahan mereka sementara mengerahkan penyelidikan tanpa alasan yang jelas, kata sumber.

    "Baik Bradley dan Sunar dipenjara dalam kondisi yang menyedihkan saat dalam tahanan," baca buletin RLFN. "Mereka diperlakukan sebagai penjahat meskipun mereka tidak melakukan kejahatan apa pun."

    Pendeta Mukunda Sharma, juru bicara RLFN, adalah bagian dari tim yang mengunjungi keduanya di penjara. Dia mendesak pejabat hak asasi manusia dan diplomatik untuk mendukung mereka.

    Khanal mengeluarkan permintaan bagi para orang asing yang mengunjungi Nepal untuk tidak melakukan apa pun yang akan membuat mereka dalam masalah hukum. Dia mengatakan bahwa membagikan Injil di mana sudah ada gereja-gereja lokal tidak boleh dilakukan oleh orang-orang Kristen dari negara lain.

    "Peran mereka dapat menginspirasi, mendidik dan melatih gereja-gereja setempat jika mereka benar-benar ingin membawa Injil kepada orang-orang," katanya. "Biarkan gereja lokal dalam bahasa lokal mereka yang membagikan Injil."


    Ketika Masyarakat Kristen Nepal mengalami jumlah peningkatan kasus hukum, ia meminta agar komunitas Kristen internasional berdoa bagi mereka yang dituduh berdasarkan hukum pidana baru Nepal.

    Peningkatan penganiayaan terhadap orang-orang Kristen di Nepal dimulai setelah hukum pidana baru disahkan pada tanggal Oktober 2017, yang mulai berlaku pada tanggal Agustus 2018.

    Menargetkan pada orang Kristen

    Pastor Sagar Baiju, seorang pemimpin senior Kristen di negara itu, mengatakan bahwa insiden seperti itu memperjelas bahwa pejabat pemerintah, polisi dan politisi menargetkan pada orang-orang Kristen.

    "Kecuali jika undang-undang baru ini dicabut, insiden seperti itu akan terus meningkat di Nepal," kata Baiju kepada Morning Star News. "Ketika saya bepergian ke negara-negara asing, saya membawa identitas saya – dan identitas saya adalah bahwa saya orang Nepal, tetapi selain menjadi orang Nepal, saya adalah orang Kristen, jadi saya selalu membawa Alkitab. Bagaimana itu adalah kejahatan, ketika para turis asing datang ke Nepal untuk berkeliling di negara tersebut atau untuk mengunjungi teman-teman mereka, dan membawa Alkitab di tangan mereka? ”

    Orang-orang dari agama lain mendirikan tenda besar, berkumpul dalam jumlah besar dan menggunakan pengeras suara yang keras untuk beribadah, dan para anggota parlemen tidak mempertanyakannya, katanya.


    "Semua sekolah di Nepal memiliki renungan pagi mereka sesuai dengan keyakinan yang diikuti oleh para otoritas sekolah," katanya. "Di sekolah-sekolah yang dikelola oleh umat Hindu, mereka membuat anak-anak menampilkan Saraswati Vandana [mantra Hindu yang umum] dalam kebaktian pagi mereka, dan tidak ada yang keberatan. Lalu mengapa hal itu menjadi sebuah kejahatan, jika sekolah Kristen membuat anak-anaknya mengucapkan Doa Bapa Kami di majelis? Mengapa keberatan diajukan dan orang-orang Kristen dianggap sebagai penjahat? "
    Ada kebutuhan bagi orang-orang Kristen untuk bersatu dan mengangkat masalah ini dengan satu suara, katanya.

    "Sebuah rumah sakit yang dimiliki oleh seorang Hindu memiliki kuil Hindu besar di dalam bangunan itu," katanya. "Mereka bebas menulis kitab suci Hindu di dinding rumah sakit dan tidak ada yang keberatan. Tetapi jika rumah sakit Kristen memiliki Alkitab di dalam rumah sakit atau sebuah ayat Alkitab digantung di dinding mana pun, kami dituduh menyebarkan agama kami, dan para otoritas yang mengelola rumah sakit itu mengalami masalah."

    Nepal berada di peringkat ke-32 pada organisasi dukungan Kristen Open Doors World Watch List 2019 dari negara-negara yang paling sulit menjadi seorang Kristen.

    (Sumber: Christian Headlines)

    Belum ada Komentar untuk "Para Umat Kristen Asing Ditangkap atas tuduhan 'Konversi' di Nepal"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel