Recent Posts

    Misionaris Meninggal Mengira Dia Telah Gagal; 84 Tahun Kemudian Banyak Gereja Berkembang Ditemukan Tersembunyi di Hutan


    Pada tahun 1912, misionaris kedokteran Dr. William Leslie pergi untuk tinggal dan melayani orang-orang suku di sudut terpencil Republik Demokratik Kongo. Setelah 17 tahun, dia kembali ke Amerika Serikat seorang pria yang putus asa–percaya bahwa ia gagal memberi dampak bagi Kristus. Beliau meninggal 9 tahun setelah kepulangannya.


    Akan tetapi pada tahun 2010, Tim yang dipimpin oleh Erick Ramsey dengan Tom Cox World Ministries membuat penemuan yang sensasional dan mengejutkan. Mereka menemukan banyaknya jaringan Gereja reproduksi yang tersembunyi seperti 'permata berkilauan' di hutan lebat di seberang Sungai Kwilu dari Vanga, tempat Dr. Leslie ditempatkan.

    Dengan bantuan pilot Mission Aviation Fellowship, Ramsey dan Timnya terbang ke Timur dari Kinshasa ke Vanga, penerbangan 2 setengah jam di Cessna Caravan. Setelah mereka sampai di Vanga, mereka mendaki 1 mil ke Sungai Kwilu dan menggunakan sampan untuk menyeberangi bentangan selebar setengah mil. Kemudian, mereka mendaki dengan ransel 10 mil lagi ke hutan sebelum mereka mencapai desa pertama penduduk Yansi.

    Berdasarkan penelitian sebelumnya, Ramsey berpikir penduduk Yansi di daerah terpencil ini mungkin memiliki beberapa paparan nama Yesus, tetapi tidak ada pemahaman yang nyata tentang siapa Dia. Mereka tidak siap untuk penemuan mereka yang luar biasa.

    "Ketika kami sampai di sana, kami menemukan banyaknya jaringan Gereja reproduksi di sepanjang hutan." Ramsey melaporkan. "Tiap-tiap desa punya paduan suara Injilnya sendiri, meskipun mereka tidak akan menyebutnya demikian," beliau mencatatnya. "Mereka menulis lagu mereka sendiri dan akan bernyanyi dari desa ke desa."

    Baca juga: Kekristenan dan Gairah Mendalam Untuk Misi Menyebar Cepat di Seluruh Kuba


    Mereka menemukan sebuah Gereja di tiap-tiap 8 desa yang mereka kunjungi tersebar sejauh 34 mil.  Ramsey dan Timnya bahkan menemukan 1000 kursi batu "Katedral" di salah satu desa. Beliau mempelajari bahwa Gereja tersebut sangat ramai pada tahun 1980 — dengan berjalan bermil-mil untuk menghadiri — bahwa gerakan pembangunan Gereja dimulai di desa-desa sekitarnya.

    "Tidak ada Alkitab dalam bahasa Yansi," kata Ramsey. "Mereka menggunakan Alkitab dalam bahasa Perancis, jadi mereka yang mengajar harus lancar dalam bahasa Perancis."

    Rupanya, Dr. Leslie menyeberangi Sungai Kwilu setahun sekali dari Vanga dan menghabiskan sebulan bepergian melalui hutan, ditandu oleh para pelayan.

    "Beliau akan mengajarkan Alkitab, mengajar anak-anak suku bagaimana membaca dan menulis, menyampaikan tentang pentingnya pendidikan dan menceritakan kisah-kisah Alkitab," kata Ramsey. Dr. Leslie memulai sistem pendidikan terorganisir pertama di desa-desa ini, Ramsey mempelajari.

    Butuh penggalian untuk Ramsey mengungkap identitas Leslie. "Penduduk suku tersebut hanya mengenalnya dengan satu nama dan saya tidak tahu apakah itu nama depan atau belakang. Mereka tahu beliau seorang Baptis dan dia tinggal di satu kota itu dan mereka tahu bertahun-tahun.

    Baca juga: Hudson Taylor: Bapa Pendiri Kekristenan China


    Ketika Ramsey pulang ke rumah, beliau melakukan beberapa investigasi tambahan dan menemukan bahwa Dr. Leslie tergabung dengan The American Baptist Missionary UnionThe American Baptist Missionary Union ditemukan pada tahun 1814 oleh Adoniram Judson, yang memimpin pekerjaan perintis di Burma.

    Lahir di Ontario, Kanada, William H. Leslie mengikuti profesinya sebagai Apoteker hingga pertobatannya pada tahun 1888. Beliau pindah ke daerah Chicago, dimana Tuhan mulai menggenggam hatinya dengan keinginan untuk menjadi seorang misionaris medis.

    Dr. Leslie memulai pelayanannya di Kongo pada tahun 1893 di Banza-Manteke. Dua tahun kemudian, beliau menderita penyakit serius. Seorang misionaris muda bernama Clara Hill merawatnya hingga dia pulih. Persahabatan mereka yang mulai tumbuh menjadi cinta dan lamaran pernikahan. Mereka menikah pada tahun 1896.

    Pada tahun 1905 William dan Clara memelopori sebuah karya di Cuilo, Anglola, di mana mereka mengatasi badai yang menghantam malam sebelum salah satu anak mereka lahir, dan lebih banyak hambatan duniawi seperti pengisian kerbau dan pasukan semut.

    Tujuh tahun kemudian mereka menebangi hutan penuh dengan macan tutul di sepanjang Sungai Kwilu di Vanga untuk sebuah stasiun pelayanan baru yang berlokasi di dataran tinggi kecil. Beberapa desa di sekitar Vanga masih mempraktekkan kanibalisme pada saat itu.

    Baca juga: Di Belakang Garis Musuh. Para Prajurit Maasai Menemukan Yesus Kristus


    Mereka menghabiskan 17 tahun di Vanga, tetapi pelayanan mereka berakhir dengan catatan hitam. "Dr, Leslie berselisih dengan beberapa pemimpin suku dan diminta untuk tidak kembali lagi," kata Ramsey. "Mereka kemudian berdamai; ada permintaan maaf dan pengampunan, tetapi itu tidak berakhir seperti yang dia harapkan."

    "Tujuannya adalah untuk menyebarkan agama Kristen. Beliau merasa berada di sana selama 17 tahun dan dia tidak pernah benar-benar membuat dampak besar, tetapi warisan yang dia tinggalkan sangat besar."

    Baca juga: Pembelot Korea Utara: "Kekristenan Bertumbuh di Tengah Penganiayaan dan Kekejaman yang Ekstrim"

    (Sumber: godreports.com)

    Belum ada Komentar untuk "Misionaris Meninggal Mengira Dia Telah Gagal; 84 Tahun Kemudian Banyak Gereja Berkembang Ditemukan Tersembunyi di Hutan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel