Recent Posts

    Kisah Luar Biasa: Seorang Profesor Lesbian, Feminis, dan Ateis yang Berjumpa Yesus


    "Sebagai seorang profesor lesbian sayap kiri, saya membenci orang-orang Kristen ... Kata Yesus melekat di tenggorokan saya seperti gading gajah; tidak peduli seberapa keras saya tersedak, saya tidak bisa mengeluarkannya. Mereka yang menyebut nama itu membangkitkan rasa belas kasihan dan murka saya.

    Dalam apa yang dia gambarkan sebagai seseorang yang pribadinya mengalami kerusakan, Rosaria Champagne Butterfield, seorang mantan profesor studi bahasa Inggris dan wanita di Universitas Syracuse, berbagi kisah luar biasa tentang perjalanannya menuju Kristus, dengan mengesampingkan lesbianisme, feminisme, dan Ateisme. Riwayat hidup singkatnya mengenai rentetan kejadian yang ditulisnya berjudul The Secret Thoughts of an Unlikely Convert (Pemikiran-pemikiran Rahasia Dari Seorang Yang Tidak Mungkin Bertobat) yang merupakan perjalanan yang rumit (Tonton Videonya Di Bawah Ini).


    Butterfield meraih gelar PhDnya dari Ohio State University dalam Sastra Inggris. Dia bertugas di Departemen Studi Bahasa Inggris dan Program Studi Wanita di Universitas Syracuse dari tahun 1992 hingga 2002, dan selama karir akademiknya, dia menerbitkan sebuah buku serta banyak artikel. Sebagian besar karyanya adalah teori feminis, teori aneh, dan sastra Inggris abad ke-19. Butterfield juga menjalani hubungan homoseksual yang berkomitmen serta menjabat sebagai penasihat fakultas untuk sejumlah kelompok mahasiswa gay dan lesbian di kampus.

    Namun, sangat luar biasa, dia mengalami apa yang dia sebut sebagai "perubahan dari seseorang yang pribadinya mengalami kerusakan". Dia menjadi percaya pada Yesus dan, sebagai hasilnya, berkomitmen pada kehidupan "seksualitas suci" yang berarti sebuah komitmen untuk pernikahan heteroseksual atau selibat. Butterfield sekarang menikah dengan seorang pendeta Presbyterian di Carolina Utara di mana dia "hidup dengan sarana anugerah." Dia membesarkan empat anak, dan membagikan kesaksian kasih Allah di gereja, perguruan tinggi, dan universitas di seluruh dunia di tengah-tengah salah satu topik paling kontroversial di gereja dan budaya saat ini.

    Butterfield telah mengembangkan pelayanan yang berfokus pada mahasiswa, dan dengan demikian sering berbicara di gereja dan universitas tentang pengalamannya. Ini telah menjadi dasar dari beberapa kontroversi karena pada  salah satu presentasinya sembilan siswa di barisan depan diam-diam berdiri, melepas jaket mereka, membelakangi Butterfield, dan saling melingkarkan lengan mereka di depan Teater Oval yang penuh sesak yang saat itu dijaga oleh dua petugas Kepolisian Universitas dan dua petugas keamanan.

    Ketidaksepakatan dan penentangan terhadap pesan Butterfield cukup jelas ketika kata-kata pada kemeja mereka berbunyi "Rosario Butterfield tidak berbicara untuk kami." Para siswa berdiri seperti itu selama beberapa jam saat presentasi Butterfield berlangsung. Namun, tampaknya ini tidak menghalangi Butterfield karena dia tidak hanya menyelesaikan presentasinya tetapi juga melanjutkan usahanya sampai hari ini. Butterfield mengatakan bahwa dia datang kepada Kristus pada tahun 1999.

    Baca juga: 'Mengapa Saya Tinggalkan Kehidupan Lesbian Untuk Ikut Yesus' – Sarah Sedgwick


    Saya putus dengan pasangan lesbian saya karena saya dihukum akan dosa saya, tetapi hati saya berantakan. Saya tidak pernah menyebut pasangan saya istri saya karena saya telah menolak semua hal "heteronormatif." Saya — dan orang lain dari generasi saya — menolak gagasan bahwa kami "dilahirkan dengan cara ini." Sebaliknya, saya percaya bahwa seksualitas lesbian saya lebih bersih dan pilihan lebih bermoral."

    Namun, sebelum pertobatannya, Butterfield memiliki pandangan yang rendah terhadap orang-orang Kristen dan sangat tidak menyukai apa yang Yesus perjuangkan.

    "Sebagai seorang profesor lesbian sayap kiri, saya membenci orang-orang Kristen ... Kata Yesus menempel di tenggorokan saya seperti gading gajah; tidak peduli seberapa keras saya tersedak, saya tidak bisa mengeluarkannya. Orang-orang yang menyebut nama tersebut membangkitkan rasa belas kasihan dan murka saya. Sebagai seorang profesor universitas, saya muak dengan mahasiswa yang tampaknya percaya bahwa "mengenal Yesus" berarti mengetahui sedikit hal lain. Orang-orang Kristen khususnya adalah para pembaca yang buruk, selalu mengambil kesempatan untuk memasukkan ayat Alkitab ke dalam percakapan dengan titik yang sama dengan tanda baca: untuk mengakhirinya daripada memperdalamnya. Bodoh. Tak berarti. Mengancam. Itulah yang saya pikirkan tentang orang Kristen dan dewa mereka Yesus. "

    Sementara dia adalah seorang ateis, Butterfield ingat menerima banyak kebencian dan surat penggemar. Dia menemukan satu surat yang tidak bisa dia klasifikasikan, dan surat inilah yang memulai perjalanannya menuju Yesus dan iman Kristen. Dia mengatakan bahwa itu adalah "dari pastor Gereja Presbiterian Reformed Syracuse. Itu adalah surat yang baik dan meminta keterangan."

    Baca juga: Aktor Porno Gay Bertemu Yesus Setelah Pengalaman Hampir Meninggal yang Mengerikan


    Namanya Ken Smith dan dia dengan lembut mendorongnya untuk "menjelajahi jenis pertanyaan-pertanyaan yang dia kagumi. Ini menurutnya pertanyaan yang memancing seperti "Bagaimana Anda bisa sampai pada penafsiran Anda? Bagaimana Anda tahu Anda benar? Apakah Anda percaya pada Tuhan? Ken tidak membantah artikel saya; alih-alih, dia meminta saya untuk mempertahankan prasangka yang mendukungnya. Saya tidak tahu bagaimana menanggapinya, jadi saya membuangnya."

    Walau demikian, meskipun membuang surat itu, pertanyaan-pertanyaan ini menembus jauh ke dalam hati dan jiwanya dan, sebagai akibatnya, transformasi dia berikutnya karena itulah yang tampak jelas. Dia pada dasarnya berubah dari seseorang yang tidak bisa mengucapkan nama Yesus menjadi seseorang yang tidak hanya percaya kepadaNya tetapi juga memujaNya sebagai Penyelamatnya.

    Selain itu, Butterfield berubah dari seorang wanita yang memaki-maki para umat Kristen dan apa yang mereka perjuangkan menjadi seorang individu yang tidak hanya menjadi seorang Kristen sendiri tetapi juga mencintai mereka sebagai keluarganya sendiri. Butterfield juga beralih dari hubungan homoseksual menjadi istri seorang pendeta dan juga ibu dari empat anak.

    Namun, seperti halnya bagi banyak orang yang mengalami transisi besar dalam hidup mereka, perubahan sering kali mahal dan jauh dari mudah, "Ketika saya datang kepada Kristus," kata Butterfield, "hal itu memiliki dampak yang mengerikan dan membingungkan pada komunitas gay dan lesbian saya." Tantangan-tantangan ini telah memotivasi dia untuk menulis bukunya sendiri, "Saya menulis buku ini yang berjudul 'Pemikiran-pemikiran Rahasia dari Seorang yang Tidak Mungkin Bertobat' tetapi saya mungkin seharusnya telah menulis sebuah buku yang berjudul 'Apa Dampak Pertobatanku Bagi Orang Lain.'

    Baca juga: Kisah Pertemuan Dramatis Seorang Dokter Mantan Ateis dengan Yesus


    Dalam wawancara dengan Christian Post, Butterfield mengakui bahwa dia "berharap [kepergiannya dari komunitas LGBT] bisa" terjadi secara berbeda, tetapi tetap bersyukur kepada Tuhan bahwa dia yang sekarang percaya karena dia merasa "tentram" dalam kelemahannya.



    Misi Butterfield dewasa ini jelas, "Saya percaya bahwa umat pilihan Tuhan berada di semua komunitas dan karena saya percaya itu, saya percaya bahwa kita orang Kristen perlu bersama mereka untuk meminta orang-orang yang telah ditentukan Tuhan. Jadi saya berharap, tetapi Tuhan telah melindungi saya karena saya juga lemah."

    Baca juga: Perjalanan Peter Guirguis: 'Dari Ateisme Menuju Kristiani'

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Kisah Luar Biasa: Seorang Profesor Lesbian, Feminis, dan Ateis yang Berjumpa Yesus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel