Recent Posts

    Kekristenan dan Gairah Mendalam Untuk Misi Menyebar Cepat di Seluruh Kuba


    "Kemanapun kita pergi, sebuah visi untuk misi sedang dilahirkan di negara ini. Jacquie dan saya telah mengadakan perjalanan ke pulau ini dari ujung ke ujung beberapa kali. Tidak ada tempat yang kami datangi yang tidak kami lihat Tuhan membangkitkan sebuah beban untuk misi. Gereja baru saja meledak."

    Misionaris Don dan Jacquie dari Assemblies of God World Missions, baru-baru ini menyelesaikan pelatihan 300 pekerja misi global Kuba, 80 di antaranya ditugaskan untuk melayani seluruh dunia di Dewan Umum Assemblies of God, Kuba, tahun ini.


    "Kemanapun kita pergi, sebuah visi untuk misi sedang dilahirkan di negara ini. Jacquie dan saya telah mengadakan perjalanan ke pulau ini dari ujung ke ujung beberapa kali. Tidak ada tempat yang kami datangi yang tidak kami lihat Tuhan membangkitkan sebuah beban untuk misi. Gereja baru saja meledak."

    Sebuah Kata Nubuatan

    Pada tahun 1983, seorang wanita yang dipanggil Pendeta Maria berdiri di sebuah Gereja kecil di Camaguey, Kuba, dan mengeluarkan nubuatan ini. Gereja Kuba akan menjadi terang bagi bangsa-bangsa.

    Kata-katanya dipimpin oleh Roh Kudus, menggerakkan orang lebih untuk berharap daripada bertindak segera — pada saat itu, negara itu ditutup untuk Perjalanan Internasional.

    30 tahun kemudian, pada tahun 2013, Kuba menyetujui kebijakan yang mengijinkan warganegara untuk memiliki 2 tahun Visa untuk perjalanan Internasional. Gereja Kuba memandang ini sebagai permulaan Nubuat yang digenapi.


    Pada tahun 2014, Jenderal AG Kuba dan asisten pengawas beserta istri-istri mereka membuka pembicaraan pertama dengan personil AGWM tentang peluncuran pasukan Misionaris dari Kuba ke negara-negara. Pembicaraan ini bertempat di sebuah Hotel di Camaguey—kota dimana Pendeta Maria memberikan nubuatannya. Pada minggu yang sama, AG Kuba mengadakan konvensi misi pertama mereka di Gereja Camaguey, dan lebih dari 100 orang merespon.

    Pada tahun 2015, Dewan Umum Kuba dengan suara bulat menyetujui pembentukan departemen misi. Sejak itu, AGWM dan Kuba telah menikmati kemitraan dalam misi dunia yang meluncurkan Kuba ke ujung dunia.

    Sebuah Kesempatan Yang Sempurna

    Dalam proses pelatihan para calon untuk Pelayanan, Don dan Jacquie telah menemukan kekayaan Kuba yang sangat terampil.

    "Kami mengenal Insinyur Kimia, Profesor Bahasa Inggris, pengacara, dokter, dan banyak lagi untuk terpanggil ke negara-negara," mereka berbagi.


    Budaya Kuba menjunjung tinggi nilai pendidikan dan nilai budaya ini tercermin di Gereja. Pelatihan profesional Kuba secara terencana melengkapi mereka untuk mencapai konteks sensitif.

    Dan untuk pertama kalinya selama 50 tahun, Orang-orang Kuba saat ini diijinkan untuk meninggalkan negara itu diatas 2 tahun sekaligus, memberikan kesempatan resmi pertama untuk melepaskan Misionaris Kuba yang berbakat dan sangat berbakat ini.

    "Ini seperti Tuhan dalam 60 tahun terakhir baru saja melatih pasukan Misionaris yang besar", kata Don dan Jacquie.

    Pada kebaktian misi tahun ini, di Dewan Umum Kuba, Don menyatakan bahwa segera, orang-orang di banyak negara di dunia, mendengar tentang Yesus untuk pertama kalinya akan mendengar tentang Dia dari orang-orang dengan logat Kuba.

    Baca juga: Dari Pengedar Narkoba dan Seorang Gay Menjadi Pengikut Yesus: Christopher Yuan


    Delapan puluh orang yang ditugaskan dalam pelayanan misi Dewan Umum adalah buah pertama dari program pelatihan yang berhubungan dengan misi Gereja yang baru diadopsi untuk mengirim umat mereka.

    "Pelayanan ini menunjukkan bahwa misi dunia adalah prioritas dari Gereja Kuba. Itulah yang sangat kuat— itu adalah gambaran visual dari pengutusan mereka," komentar Don. "Itu adalah salah satu pelayanan paling kuat yang saya pernah terlibat."

    Di Rumah dan Ujung Bumi

    Fokus Gereja Kuba pada ekspansi global tanpa meninggalkan sekitar rumah dengan kondisi tanpa seorang saksi.

    "Orang-orang Kuba adalah pendiri Gereja yang luar biasa", kata Don. "Sebelum Paskah, mereka ada di 9.900 Gereja yang tertanam di negara mereka. Selama musim semi, mereka mencapai 10.000".

    Dan bukan hanya pria Kuba yang membentuk kekuatan pembangunan Gereja. Wanita juga merintis dan melayani sebagai Pendeta utama.

    Baca juga: 16 Mantan Druze di Suriah Menerima Yesus dan Dibaptis: "Mengikut Yesus Keputusanku"


    "Para pria dan wanita yang ditugaskan di Dewan Umum tahun ini merupakan bagian dari pemenuhan Nubuatan Pendeta Maria", kata Don. "Kami tidak berbicara tentang 1 distrik di Kuba, kami berbicara tentang seluruh negara."

    "Tidak ada yang berubah dengan keadaan mereka", jelas Jacquie."Yang telah berubah adalah arah hati mereka. Mereka selalu tahu bahwa Tuhan itu besar dan hebat. Tetapi sekarang mereka akan melihat bahwa akan ada penyediaan tidak hanya untuk roti harian mereka, tetapi juga untuk pemberitaan Injil dan pengiriman Injil ke negara-negara lain."

    Dari ujung Kuba hingga ujung dunia, Kuba menjangkau yang terhilang, mendirikan Gereja, melatih pekerja gobal, dan melayani yang miskin dan menderita.

    "Akan ada tantangan yang sangat besar, tetapi ini semua adalah tantangan Tuhan ", Don menyimpulkan. "Orang Kuba telah bangkit dan berkata, "Kita dapat melakukan ini. Kita dapat melakukan ini!"

    Baca juga: 200.000 Orang Tibet, Termasuk 62 Biksu Buddha, Datang Kepada Yesus

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Kekristenan dan Gairah Mendalam Untuk Misi Menyebar Cepat di Seluruh Kuba"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel